Salin Artikel

Berkunjung ke Museum HM Soeharto di Yogyakarta, Ada Apa Saja?

KOMPAS.com – Presiden ke-2 Republik Indonesia Soeharto lahir pada 8 Juni 1921. Pada 8 Juni 2013, Museum HM Soeharto didirikan di Dusun Kemusuk, Jalan Nulis–Puluhan, Argomulyo, Bantul, Yogyakarta.

Museum yang berdiri di atas lahan seluas 3.620 meter persegi ini dibagi menjadi beberapa bagian. Kamu bisa kunjungi museum ini saat berwisata ke Yogyakarta, usai pandemi.

Mengutip situs resminya, museum yang didirikan untuk mengenang jasa Soeharto. Bangunan museum terdiri dari Bangunan Joglo, Rumah Notosudiro, Rumah Atmosudiro, dan Petilasan.

Bangunan Joglo, Rumah Notosudiro, dan Rumah Atmosudiro, menurut Tribunnews, dijadikan sebagai area diorama.

Diorama

Jika ingin melihat dan membaca informasi seputar kehidupan Soeharto dalam diorama, kamu bisa langsung mengarah ke samping kiri joglo.

Salah satunya adalah rekaman yang memperlihatkan 32 tahun masa kepemimpinannya di Indonesia. Ada teknologi interaktif untuk menavigasikan informasi.

Selanjutnya, masuk lebih dalam ke museum untuk melihat koleksi foto Soeharto semasa hidupnya. Ada juga cerita seputar Gerakan 30 September di bagian tengah gedung.

Dalam Museum HM Soeharto, seluruh informasi dibagi menjadi lima selasar. Selasar A berisi seputar kehidupan Soeharto.

Sementara Selasar B memiliki informasi seputar keterlibatan Soeharto dalam Serangan Umum 1 Maret 1949.

Apabila kamu tertarik dengan informasi seputar Trikora, kamu bisa langsung menuju Selasar C untuk melihatnya.

Selasar D menceritakan seputar Gerakan 30 September, sedangkan Selasar E menceritakan masa pembangunan Soeharto.

Homestay

Jika waktu kunjungan ke museum dirasa kurang, kamu bisa menginap di 10 tempat penginapan (homestay) yang dikelola oleh museum.

Adapun homestay bisa dipilih antara lain adalah Homestay Gatot Kaca, Kresna, Arjuna, Sadewa, Puntadewa, Parikesit, Antasena, Abimanyu, Bima, dan Nakula.

Harga yang ditawarkan untuk menginap satu hari dimulai dari Rp 150.000. Fasilitas yang kamu bisa manfaatkan pun beragam.

Untuk Homestay Gatot Kaca, mengutip situs Homestaykemusukjogja.com, terdiri dari dua kamar untuk maksimal dua orang.

Ruang tamu lengkap dengan televisi, sarapan nasi goreng dengan biaya tambahan Rp 15.000, kamar mandi, dan handuk. Lahan parkir muat untuk tiga mobil.

Karst Tubing Sedayu

Usai menjelajahi Museum HM Soeharto, kamu bisa berkunjung ke desa Argomulyo. Jaraknya lebih kurang 1,5 km dari museum.

Tepatnya di Jalan Wates KM 9,5 Surobayan, RT 03 Argomulyo, Bantul, Yogyakarta. Di sana kamu bisa melakukan kegiatan karst tubing.

Jika ingin melakukan kegiatan lain, kamu juga bisa melakukan kegiatan outbound, berjalan-jalan menggunakan sepeda, atau belajar gamelan.

https://travel.kompas.com/read/2020/06/08/151617127/berkunjung-ke-museum-hm-soeharto-di-yogyakarta-ada-apa-saja

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Travel Update
Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Jalan Jalan
Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Travel Update
Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

Jalan Jalan
Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan Jalan
Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Jalan Jalan
Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Travel Update
Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.