Kompas.com - 07/09/2013, 18:53 WIB
Effendi Soleman sedang melempar tali tambat kepada seorang anggota TNI AL, sesaat setelah dirinya berlabuh di pelabuhan Tanjung Batu Pemangkat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (6/9/2013) KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANEffendi Soleman sedang melempar tali tambat kepada seorang anggota TNI AL, sesaat setelah dirinya berlabuh di pelabuhan Tanjung Batu Pemangkat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (6/9/2013)
|
EditorI Made Asdhiana
PELAYARAN Lintas Nusa Bali-Brunei 2013 yang dilakukan seorang diri oleh Effendi Soleman, pria berusia 62 tahun kembali dilanjutkan. Pelayaran solo lintas negara yang sempat tertunda selama kurang lebih dua bulan tersebut saat ini berlabuh di pelabuhan Tanjung Batu, Pemangkat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, Jumat (6/9/2013).

Inilah sepenggal kisah pelayarannya ketika berlabuh di Pemangkat. Lambaian tangan kami dari speed boat TNI AL bermesin 40 PK dari muara sungai Pemangkat disambut pula dengan lambaian tangan, menandakan jarak pandang sudah dekat untuk berkomunikasi secara visual. Awalnya tim penjemput sempat kebingungan menemukan posisinya, karena dari komunikasi terakhir menyebutkan telah melihat sebuah menara pemancar di daratan, dari tempatnya berada saat itu.

Setelah beberapa saat mengamati dan memprediksi posisinya, samar-samar terlihat, sebuah benda berwarna-warni terombang ambing di perairan pesisir utara. Semakin dekat semakin jelas, sebuah perahu dengan cadik di sebelah kiri dan kanan, mendekat ke arah kami. Perahu jukung dengan mesin penggerak 15 PK dan layar khas dari Bali, dengan haluan berbentuk kepala ikan itu kemudian mengikuti speed boat yang menggiringnya masuk ke pelabuhan nelayan tradisional di Tanjung Batu Pemangkat, yang masuk dalam wilayah Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.

KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Perahu jukung Efendi Soleman saat memasuki pelabuhan nelayan Tanjung Batu Pemangkat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (6/9/2013)
Pelayaran yang dimulai sejak 28 April 2013 dari Singaraja, Bali ini sebelumnya sempat singgah di Surabaya, Jakarta, Belitung, dan terakhir di Pontianak. "Selamat datang di Pemangkat pak Effendi," ujar seorang anggota TNI AL dari atas speed boat, yang disambut dengan senyum oleh Effendi.

"Iya nih, akhirnya bisa berlabuh di Pemangkat, sempat bingung tadi waktu mau masuk," katanya sambil mempersiapkan jangkar untuk berlabuh.

Sontak beberapa anak nelayan yang saat itu sedang berenang di sekitar pelabuhan menyambut kedatangan Effendi dan mendekati perahu jukungnya. Effendi tiba di pelabuhan Tanjung Batu Pemangkat, Jumat (6/9/2013 ) sekitar pukul 15.00 dengan kondisi cuaca saat itu sedang mendung.

Mantan wartawan senior yang hobi berpetualang di laut tersebut melanjutkan pelayarannya menuju Brunei dengan bertolak dari Pontianak pada Kamis (5/9/2013). Upacara pelepasan yang dimediasi oleh TNI AL yang juga dihadiri oleh aktivis lingkungan dari MAPALA UNTAN mengiringi pelayaran nya saat meninggalkan Kota Pontianak.

Sempat tertahan selama hampir dua bulan di Pontianak, ternyata tidak menyurutkan semangatnya. Effendi sempat mengalami gangguan kesehatan saat tiba di Pontianak, sekitar seminggu sebelum puasa.

KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Perahu jukung Efendi Soleman saat memasuki pelabuhan nelayan Tanjung Batu Pemangkat, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat (6/9/2013)
Selain gangguan kesehatan, kendala lain yang sempat dihadapinya adalah masalah perizinan lintas negara, untuk melewati perairan Malaysia. Kondisi tersebut mengharuskan Effendi bolak-balik Jakarta-Pontianak mengurus perizinan, demi kelancaran napak tilas pelayaran serupa yang pernah dilakukannya seorang diri 25 tahun yang lalu, dengan melewati rute yang sama.

Bertemu Mantan Camat Paloh

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Penginapan di Sentul dengan Pemandangan Alam, Cocok untuk Keluarga

5 Penginapan di Sentul dengan Pemandangan Alam, Cocok untuk Keluarga

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Aktivitas di Mal dan Bioskop untuk Wilayah Jabodetabek

Aturan Terbaru Aktivitas di Mal dan Bioskop untuk Wilayah Jabodetabek

Travel Update
 5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

Jalan Jalan
10 Restoran Termahal di Dunia, Harga Menunya Rp 24,9 Juta per Orang

10 Restoran Termahal di Dunia, Harga Menunya Rp 24,9 Juta per Orang

Jalan Jalan
52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

Travel Update
Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Travel Tips
Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Travel Update
Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Travel Tips
Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Travel Promo
13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

Travel Update
Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Travel Update
Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Jalan Jalan
5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

Travel Promo
Travel Bubble Indonesia-Singapura, Uji Coba Bertahap Mulai 24 Januari

Travel Bubble Indonesia-Singapura, Uji Coba Bertahap Mulai 24 Januari

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.