Kompas.com - 27/01/2014, 08:15 WIB
EditorI Made Asdhiana
DALAM beberapa tahun terakhir, keberadaan warung angkringan atau ”wedangan hik” khas Klaten, Yogyakarta, dan Solo makin menjamur di Jakarta. Relatif makin banyaknya pengunjung menjadi sebab utama ekspansi yang dilakukan sejumlah pengusaha warung angkringan.

Dulu waktu pertama dimulai tahun 2004 baru ada enam gerobak, sekarang udah 34 gerobak,” kata Nardiwiyono (63), Selasa (21/1/2014) dini hari. Ia merupakan salah seorang penjaga gerobak warung angkringan di salah satu sisi Jalan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

Nardiwiyono bekerja untuk salah seorang pengusaha warung angkringan itu sejak tahun 2006. Ia tinggalkan sementara kehangatan keluarga bersama seorang istri, lima anak, dan sepuluh cucu di Klaten demi pekerjaan itu.

Ia bekerja mulai pukul 18.00 hingga pukul 02.00 dini hari. Akhir pekan merupakan masa paling ramai, karena pengunjung yang didominasi anak muda biasa duduk lesehan di dekat gerobaknya.

Namun pada hari-hari biasa, seperti di malam itu, sebagian besar orang yang mendatangi warung tersebut adalah pekerja yang baru menuntaskan rutinitas harian. Seperti dua pengunjung pada malam itu yang menghabiskan waktu sekitar setengah jam untuk mengonsumsi sejumlah penganan di angkringan tersebut.

Berteman sebuah radio transistor dua gelombang yang menemaninya dengan lagu-lagu dangdut, Nardiwiyono meracik sejumlah minuman. Di antaranya susu jahe, kopi, dan teh tubruk.

Baginya, aneka minuman itu menjadi andalannya beroleh uang. Misalnya untuk setiap gelas susu jahe seharga Rp 5.000, ia mengambil untung Rp 2.000.

KOMPAS/INGKI RINALDI Suasana warung angkringan di Jalan Pesanggrahan Raya, Jakarta.
Adapun segelas minuman jeruk seharga Rp 4.000, keuntungan Rp 1.500 jadi miliknya. Adapun kopi dan teh seharga Rp 3.000, bagian keuntungannya sebesar Rp 1.000.

Ini karena harga makanan yang relatif murah, cenderung tidak memberinya banyak marjin keuntungan. Misalnya, sebungkus nasi kucing seharga Rp 2.000, hanya Rp 200 yang jadi bagiannya.

Demikian pula beragam sate, seperti usus, kulit, dan kepala ayam yang ditawarkan dengan harga dan marjin keuntungan sama. Adapun untuk beragam jenis gorengan yang ditawarkan Rp 2.000 per tiga buah, ia hanya beroleh untung Rp 100.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.