Kompas.com - 17/08/2014, 17:05 WIB
|
EditorI Made Asdhiana
BOGOR, KOMPAS.com - Akhir pekan ini, saya memilih Kota Bogor, Jawa Barat sebagai destinasi wisata. Mencari kedai teh untuk tempat bersantai menjadi pilihan yang tepat menikmati Bogor siang itu. Kedai Teh Laresolo menjadi tempat yang saya tuju.

Berlokasi di lantai dua Yogya Bogor Junction, Jalan Jenderal Sudirman 1, Bogor, kedai  ini menjual beberapa sajian teh dari berbagai kebun di Indonesia. Teh yang disajikan di sini rata-rata berasal dari Wonosobo, Bandung, Padang, Bengkulu, dan Banten.

Bambang, selaku pemilik kedai memang sengaja mengambil teh langsung dari petani. “Teh yang ada di sini merupakan teh lokal dengan kualitas bagus. Teh di Indonesia sebenarnya memiliki daya saing dengan teh luar negeri,” kata Bambang, Sabtu (16/8/2014).

Bambang menjelaskan, kedai ini memiliki empat jenis teh utama, yaitu teh hitam, teh putih, teh hijau, dan teh oolong. Kemudian, dilihat dari racikan tehnya, kedai ini menyajikan dua jenis hidangan teh, yaitu blending dan original. Hidangan teh blending merupakan teh dengan campuran buah-buahan kering, bunga kering, daun mint, dan beberapa tanaman lainnya, sedangkan untuk  hidangan teh original tidak menggunakan bahan tambahan.

“Ini, silakan dicoba, teh hijau dengan campuran daun mint. Coba anda rasakan dulu tanpa menggunakan gula,” ucap Bambang sambil menawarkan satu teko teh kepada saya.

Aroma teh yang dituang ke dalam gelas membuat saya tertarik untuk mencobanya. Segelas teh panas tanpa gula saya seruput sambil menghirup aroma mint yang dihasilkan. Rasanya sepat namun pedas, sungguh nikmat.

“Nah, sekarang coba anda tambahkan gula ke dalam tehnya. Menurut anda lebih nikmat yang mana?” tanya Bambang.

KOMPAS.COM/DHANANG DAVID ARITONANG Sajian teh tarik di Kedai Teh Laresolo, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (16/8/2014).
Penasaran, saya coba segelas teh hijau dengan tambahan gula. Air gula menjadi lebih kental dan rasa gula menjadi dominan, membuat rasa mint tidak terasa. Rasanya, teh ini lebih nikmat jika disajikan tanpa gula.

“Tidak menjadi masalah, teh disajikan tanpa gula atau tidak, itu semua tergantung selera dan suasana,” ujar Bambang sambil tersenyum.

Bambang juga menjelaskan secara singkat mengapa ada teh yang terbuat dari bunga-bunga kering. Dulu pajak untuk tanaman teh di Amerika sangat tinggi, kemudian orang-orang mencoba  mencari substitusi untuk teh tersebut. Beberapa jenis bunga dan tanaman kering dicoba untuk menggantikan kebiasan meminum teh.

“Teh merupakan minuman bergengsi pada waktu itu, harganya mahal dan ada kebanggaan tersendiri jika sudah meminum teh,” ucap Bambang.

Selain membuka kedai di Bogor, Bambang juga membuka kedai serupa di Kota Yogyakarta. Kisaran harga untuk sajian teh di sini dari Rp 5.000 hingga Rp 17.500. Selain menjual hidangan teh, Bambang juga menjual teh yang belum diseduh, harganya berkisar dari Rp 10.000 hingga Rp 150.000 sesuai dengan jenis tehnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.