Pariwisata Jepang, Perang Melawan Kesan Mahal - Kompas.com

Pariwisata Jepang, Perang Melawan Kesan Mahal

Kompas.com - 14/03/2015, 16:42 WIB
KOMPAS/JANNES EUDES WAWA Sejumlah penumpang menuju ruang tunggu terminal Bandar Udara Internasional Fukuoka, Jepang, Jumat (5/12/2014). Mereka umumnya baru selesai berwisata di Fukuoka dan Pulau Kyushu dan ingin kembali ke negara masing-masing.
LIMA tahun lagi, yakni 2020, akan digelar Olimpiade di Tokyo, tetapi Pemerintah Jepang sudah mulai memasang target bahwa pada tahun itu jumlah wisatawan asing yang berkunjung ke ”Negeri Sakura” sedikitnya 20 juta orang dari saat ini sekitar 10 juta orang. Berbagai upaya terus dilakukan, tetapi kesan sebagai negara berbiaya hidup mahal masih terus menghantui.

Selama pertengahan Desember 2014 hingga awal Januari 2015, Kompas sempat bertemu dengan beberapa warga asing (bukan Jepang) dan bercerita tentang Jepang. Pernyataan yang sering terucapkan adalah biaya hidup mahal. Katanya, biaya hotel, transportasi, makanan, dan barang kebutuhan lainnya selalu mahal.

Namun, saat ditanyakan sudah berapa kali ke Jepang, sebagian di antara mereka mengaku belum pernah dan ada pula yang baru sekali mengunjungi ”Negeri Matahari Terbit” tersebut. Informasi tentang biaya hidup mahal di Jepang itu diperoleh dari cerita teman-teman mereka.

”Saya sebetulnya ingin sekali ke Jepang. Namun, informasi dari teman-teman saya, katanya, biaya hidup di Jepang mahal sehingga saya mengurungkan niat itu untuk saat ini. Mungkin suatu saat nanti baru saya ke Jepang,” kata Reynald (35), karyawan salah satu perusahaan multinasional di Jakarta.

Kondisi ini menggambarkan kesan tentang biaya hidup mahal di Jepang sudah begitu kuat melekat. Bahkan, kesan serupa mungkin berkembang pula ke negara-negara di Eropa, Amerika, Australia, dan Afrika. Kesan tersebut pula yang diduga membuat banyak orang asing selalu tidak menjadikan Jepang sebagai tujuan utama berwisata.

Namun, persepsi ini langsung dibantah Bruno Dercon, warga Belgia yang kini bekerja dan tinggal di Fukuoka, Pulau Kyushu, Jepang. Biaya hidup mahal di Jepang, menurut dia, memang pernah terjadi tahun 1980-an. Saat itu nilai 1 dollar AS setara dengan 76 yen Jepang.

KOMPAS/BUDI SUWARNA Jalanan bersalju di area Museum Penjara Abashiri, Hokkaido, Jepang.
Perbedaan nilai tukar kedua mata uang yang begitu tipis berefek pada harga semua jenis barang di Jepang menjadi mahal. Masyarakat asing yang berkunjung ke Jepang pun merasakan hal itu sehingga Jepang tidak menjadi negara tujuan utama berwisata. Kondisi itu berlangsung cukup lama. Mereka yang berwisata ke Jepang hanya yang punya modal besar. Akibatnya, timbul stigma bahwa Jepang sebagai negara berbiaya hidup mahal.

Sudah berubah

Namun, selama 15 tahun terakhir kondisi di Jepang sudah berubah. Deflasi telah membuat harga semua barang menjadi lebih murah. Apalagi, 1 dollar AS setara dengan 115-120 yen. Sebaliknya posisi nilai tukar dollar Singapura malah lebih menguat terhadap dollar AS. Satu dollar AS setara dengan 95-97 dollar Singapura.

Itu sebabnya, saat ini biaya hidup di Jepang jauh lebih murah dibandingkan di Singapura, Eropa, dan Hongkong. Itu didukung lagi dengan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) di Jepang yang hanya 8 persen, sedangkan di Belgia mencapai 21 persen.

”Jujur, hidup dan berwisata di Jepang saat ini sebetulnya paling menarik. Kita menikmati makanan berkualitas tinggi dan bisa bepergian ke mana saja dengan harga yang murah. Biaya yang Anda habiskan selama di Jepang hanya seperempat kali dari biaya yang dikeluarkan saat berkunjung ke Eropa Barat,” kata Bruno.

Kendati demikian, stigma sebagai negara mahal telah membuat Jepang seolah tidak berdaya dalam menjaring wisatawan asing. Segala keunggulan yang dimiliki nyaris tidak menjadi daya tarik bagi masyarakat dunia. Malah warga Jepang yang lebih banyak keluar dari negaranya. Berdasarkan data dari Japan National Tourism Organization (JNTO), pada 2013, misalnya, warga Jepang yang pergi ke Tiongkok mencapai 2,8 juta orang. Sebaliknya, orang Tiongkok yang berkunjung ke Jepang hanya sekitar 1,3 juta orang.

KOMPAS/BUDI SUWARNA Sembilan penguin berjalan di depan para pengunjung Kebun Binatang Asahiyama di Hokkaido, Jepang, Kamis (6/2/2014).
Bahkan, berdasarkan data World Tourism Organization (WTO), pada 2013, wisatawan asing yang berkunjung ke Tiongkok mencapai 55,7 juta orang atau tumbuh 3,5 persen dibandingkan setahun sebelumnya. Tiongkok menempati urutan keempat sebagai negara yang paling banyak dikunjungi wisatawan asing. Selain itu, ada pula Thailand yang dikunjungi 26,5 juta wisatawan asing atau tumbuh 18,5 persen dibandingkan tahun 2012.

Begitu pula orang Jepang yang berwisata ke Indonesia mencapai 500.000 orang, sedangkan orang Indonesia yang mengunjungi Jepang hanya sekitar 150.000 orang. Ketidakseimbangan itu terjadi merata di semua negara, terutama di Asia. Jadi, stigma sebagai negara berbiaya hidup mahal seolah sulit terhapuskan.

Ada yang murah

Menurut Direktur Eksekutif JNTO Jakarta Katsuhisa Ishizaki, stigma itu terlalu berlebihan. Alasannya, selama ini banyak juga hotel dan barang murah di Jepang dengan kualitas yang baik. Misalnya, Asakusa Hotel Wasou yang letaknya hanya 15 menit berjalan kaki dari Stasiun Asakusa dan Tokyo Skytree serta Kuil Senso-ji tarifnya Rp 248.000-Rp 495.000 per malam.

Ada pula hotel khusus backpacker yang menyediakan kamar seharga Rp 406.000 per malam. Hotel-hotel ini sekalipun murah, tetapi bersih dan dilengkapi televisi kabel dan Wi-Fi gratis. ”Itu tidak hanya ada di Tokyo, tetapi tersebar di sebagian besar kota di Jepang,” kata Ishizaki.

Demikian pula untuk barang murah tetapi berkualitas juga banyak dijual di Jepang. Misalnya, di pusat perbelanjaan Solomachi yang terintegrasi dengan Tokyo Skytree. Lalu di Backstreet Asakusa, di mana di sepanjang jalan utama menuju Kuil Sensoji dipenuhi toko suvenir yang tersebar hingga ke pelosok gang. Di sini, dijual suvenir dengan harga terjangkau.

Bahkan, hampir semua kota di Jepang juga memiliki restoran yang menyajikan makanan khas Jepang dengan harga murah. Kuncinya, wisatawan perlu mencari informasi melalui mesin pencari data atau pihak- pihak yang diyakini mampu menjawab kebutuhan itu.

KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Pintu Gerbang Kuil Asakusa, Tokyo, Jepang.
Satu hal pasti Jepang termasuk salah satu negara dengan tingkat kriminalitas terendah. Ke mana pun dan jam berapa pun Anda pergi, baik sendirian maupun beramai-ramai, tidak perlu khawatir. Jika ada barang yang tertinggal di tempat umum, dijamin tetap ada di tempat semula. Jika ada yang menemukan, barang itu akan dapat kembali kepada pemiliknya.

Selain itu, transportasi di Jepang sangat efisien (bandara terkoneksi dengan stasiun kereta api dan perusahaan kereta api pun bersinergi dengan perusahaan bus wisata), bersih, dan tepat waktu. Tidak perlu takut kesasar karena walau tidak banyak orang Jepang yang tidak bisa berbahasa Inggris, masyarakatnya selalu bersedia dimintai petunjuk arah.

”Jadi, anggapan biaya hidup Jepang mahal sehingga sulit bagi wisatawan menyisihkan uang untuk berbelanja atau melakukan perjalanan di banyak tempat tidak sepenuhnya benar. Buktinya ada yang murah, bahkan keberadaan wisatawan selama di Jepang dijamin aman dan nyaman," ujar Ketua Federasi Ekonomi Kyushu Yutako Aso. (Jannes Eudes Wawa)


EditorI Made Asdhiana
Close Ads X