Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mempromosikan Budaya Indonesia sambil Menuntut Ilmu di Belgia

Kompas.com - 21/05/2015, 20:17 WIB
KOMPAS.com - Melanjutkan pendidikan di luar negeri bukan sekadar mempelajari bidang studi di kampus saja, akan tetapi perlu juga mempelajari kehidupan budaya setempat dan berinteraksi sosial dengan lingkungan sekitarnya. Perbedaan budaya, pola pikir serta tingkah laku keseharian di negara mana kita melanjutkan pendidikan memiliki ciri khas masing-masing.

Ciri khas ini menjadi obyek perbandingan dan daya tarik untuk dipelajari. Dengan demikian mempelajari ciri khas tersebut akan memudahkan kita memperluas wawasan dalam menimba pengalaman baru di negara mana kita belajar.

Sebuah acara menarik yang dikemas dalam event multikultur berjudul "Open House OBSG" diselenggarakan oleh OBSG (Ontmoeting Buitenlandse Studenten Gent) pada tanggal 9 Mei 2015 di kota Gent Belgia.

MADE AGUS WARDANA Penampilan band Perkumpulan Pelajar Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di Belgia dalam acara Open House OBSG pada 9 Mei 2015 di kota Gent, Belgia.
OBSG adalah sebuah asosiasi non-government yang menyediakan tempat tinggal "home-away-from-home" dan tempat bertemu/berinteraksi antar mahasiswa dari berbagai negara terutama negara-negara berkembang baik yang menempuh studi doktor, master ataupun peneliti yang sedang menempuh studi di Universitas Gent.

Kegiatan "Open House OBSG" multikultur ini dimeriahkan berbagai penampilan seni tradisional, musik modern, etnis musik, band dan hidangan kuliner khas beberapa negara di antaranya Vietnam, India, Indonesia, Filipina, Etiopia dan beberapa negara Afrika lainnya.

MADE AGUS WARDANA Tari Sriwijaya dibawakan oleh Dian Wulandari dalam acara Open House OBSG (Ontmoeting Buitenlandse Studenten Gent) pada 9 Mei 2015 di kota Gent, Belgia.
Dalam kesempatan tersebut mahasiswa Indonesia diwakili oleh Perkumpulan Pelajar Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di Belgia. Penampilan Indonesia tersebut adalah tari Sriwijaya oleh Dian Wulandari, Grup band PPI dan penampilan gamelan dan tari Bali dibawah pimpinan Made Agus Wardana, seniman Bali yang tinggal di Belgia.

Hadir dalam kesempatan tersebut, seorang Mahasiswa dari Bali, Pande Gde Sasmita, Dosen Fakultas Kelautan dan Perikanan Universitas Udayana Bali yang sedang menempuh Study S3 bidang aquakultur menggunakan beasiswa Dikti di Lab Aquaculture and Artemia Reference Centre (ARC), Ghent University.

Bli Pande, sapaan akrab Pande Gde Sasmita, setiap tahun berpartisipasi aktif dalam kegiatan ini beserta para pelajar Indonesia lainnya dengan menampilkan tari dan musik tradisional Indonesia. Kali ini sungguh berbeda, Pande bergeliat memainkan gamelan Bali mengiringi penari Legong keraton. Gamelan Bali ini hanya dimainkan dalam jumlah kecil "mini gamelan" terdiri dari 3 orang penabuh.

MADE AGUS WARDANA Perkumpulan Pelajar Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di Belgia dalam acara Open House OBSG (Ontmoeting Buitenlandse Studenten Gent) pada 9 Mei 2015 di kota Gent, Belgia.
Dengan kelincahannya, Pande memainkan teknik-teknik gamelan Bali seperti kotekan, norot, ngoncag, nguncab, ngisep dengan tempo cepat maupun lambat. Sementara itu bunyi kendang menghentak keras mempercepat dan memperlambat tempo secara tegas. Lalu secara beruntun bunyi kendang memberikan aksen kuat/angsel kepada gerak tingkah penari legong yang ditarikan oleh penari cantik Ni Wayan Yuadiani.

Pertunjukan ini menjadi pusat perhatian yang mendapat sambutan hangat para penonton. Lebih unik lagi, pada awal pertunjukan dijelaskan tentang pengertian gamelan Bali. Bagaimana cara memainkan, apa laras yang digunakan hingga pesan promosi Indonesia dengan humor segar untuk mengakrabkan suasana pertunjukan.

Di samping itu juga para penonton sangat terpesona dengan penjelasan tari legong di mana penonton diajak mempraktikkan ekspresi seledet mata dengan ucapan singkat "det pong" yang menjadi ciri khas tarian Bali tersebut.

MADE AGUS WARDANA Penonton diajak mempraktikkan ekspresi seledet mata dengan ucapan singkat
Menurut Annemie Derbaix, OBSG socialservice officer (Kepala Bidang Pelayanan Sosial OBSG ) yang mengundang khusus penampilan grup gamelan Bali ini mengatakan, "Saya sangat kagum dengan penampilan gamelan dan tari Bali ini, sangat menarik".

Lebih lanjut disampaikan, adanya unsur edukasi dalam penjelasan singkat tentang gamelan dan tari Bali memberi kesan berbeda dengan penampilan grup lainnya. Hal-hal berbau kreatif inilah yang sangat diharapkan sehingga acara yang dilakukan tidak monoton setiap tahunnya. Saking senangnya, Annemie menyempatkan diri berfoto bersama kepada penari dan penabuh gamelan Bali ini.

Bagi Pande sebagai seorang penabuh dan seorang mahasiswa, berpartisipasi aktif dalam kegiatan ini membawa kesan yang sangat positif. Kita bertemu, berbicara, bertukar pengalaman, mengeksplor budaya, mencicipi hidangan negara lain dan mempertunjukan budaya kita. Itu semua memperluas cakrawala cara berpikir, cara pandang terhadap sebuah lingkungan agar menghargai perbedaan budaya orang lain.

MADE AGUS WARDANA Annemie Derbaix, OBSG socialservice officer (Kepala Bidang Pelayanan Sosial OBSG) berfoto bersama kepada penari dan penabuh gamelan Bali pada acara Open House OBSG (Ontmoeting Buitenlandse Studenten Gent), 9 Mei 2015 di kota Gent, Belgia.
Perbedaan budaya itu bukanlah sebuah hal yang perlu ditakuti, justru harus dipahami dan dimengerti. Dengan pemahaman itu akan tumbuh sikap toleransi dan empati terhadap kebudayaan itu sendiri.  Hal positif yang lain yang dapat diambil dari kegiatan ini, adalah sebagai seorang mahasiswa, Pande juga termotivasi dan mendapat suntikan semangat baru untuk mengiringi harapannya menyelesaikan studi S3 di Universitas Gent dalam waktu yang tidak terlalu lama. Semoga! (MADE AGUS WARDANA, tinggal di Brussel, Belgia)
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com