Menjumpai Sisi Lain Bali di Desa Adat Tenganan

Kompas.com - 08/11/2016, 06:38 WIB
Salah satu pintu masuk rumah masyarakat di Desa Tenganan, Bali, yang masih tradisional. Salah satu pintu masuk rumah masyarakat di Desa Tenganan, Bali, yang masih tradisional.
|
EditorI Made Asdhiana

KARANGASEM, KOMPAS.com - Enam puluh kilometer dari arah timur Denpasar, ada satu tempat di Bali yang menawarkan pengalaman wisata anti-mainstream. Berbeda 180 derajat dari Kuta atau Legian yang gemerlap. 

Tempat ini bagai membawa wisatawan mundur ke lorong waktu, saat Bali masih tradisional, menuju sisi lain Bali yang jarang dilihat oleh wisatawan, Bali Aga atau Bali kuno di Desa Tenganan.

"Desa Tenganan ini adalah salah satu desa tertua sekaligus modern. Di sini laki-laki dan perempuan sama, tak ada sistem kasta semua sama," kata Nyoman Suwita, pemandu sekaligus masyarakat Desa Tenganan Pegringsingan saat kunjungan familiarization trip The Anvaya Beach Resorts, Bali, Kamis (3/11/2016).

(BACA: Manisan, Teater Kuliner Nusantara di Kawasan Ubud Bali)

Nyoman menjelaskan tak ada sumber tertulis resmi yang mencatat asal usul maupun sejarah Desa Tenganan. Meski begitu leluhur Tenganan dipercaya berasal dari Kerajaan Majapahit

"Kalau menurut cerita yang dipercaya orang Tenganan, daerah Tenganan awal mulanya dari Raja Bali pertama di Gianyar kehilangan seekor kuda. Ia memerintahkan masyarakat untuk mencari kudanya, kalau ketemu akan diberi hadiah," tutur Nyoman.

(BACA: Kehidupan Perempuan Bali dan Upaya Pelestarian "Mejejaitan")

Kisah kemudian berlanjut saat leluhur orang Tenganan menemukan kuda tersebut dalam keadaan mati. Raja menepati janjinya dengan memberi hadiah yakni tanah seluas bau bangkai kuda tersebut tercium.

"Orang Tenganan dengan cerdas membagi-bagi bangkai kuda dan berjalan sejauh mungkin," kata Nyoman. 

Kini Tenganan memiliki luas 917,2 hektar yang dihuni oleh sekitar 700 penduduk. "Para ahli memperkirakan Desa Tenganan sudah ada sejak abad kedelapan," kata Nyoman.  

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Makan Daging Anjing di China, Bukan Tradisi?

Sejarah Makan Daging Anjing di China, Bukan Tradisi?

Whats Hot
Imbas Wabah Corona, Kucing dan Rakun di Kafe Hewan Seoul Kesepian

Imbas Wabah Corona, Kucing dan Rakun di Kafe Hewan Seoul Kesepian

Jalan Jalan
Pengalaman Bikin Dalgona Coffee Tanpa Mixer, Pakai Saringan Sederhana

Pengalaman Bikin Dalgona Coffee Tanpa Mixer, Pakai Saringan Sederhana

Travel Tips
InterContinental Bali Resort Bikin Masker Sendiri, Berikan ke Pegawai dan Warga

InterContinental Bali Resort Bikin Masker Sendiri, Berikan ke Pegawai dan Warga

Whats Hot
Ngopi di Rumah? Coba Resep Baru Ini, Kopi Campur Kunyit

Ngopi di Rumah? Coba Resep Baru Ini, Kopi Campur Kunyit

Makan Makan
Turis Berkurang karena Corona, Gajah Thailand Alami Kelaparan

Turis Berkurang karena Corona, Gajah Thailand Alami Kelaparan

Jalan Jalan
Bandara Soetta Sediakan 270 Parking Stand untuk Tempat Parkir Pesawat

Bandara Soetta Sediakan 270 Parking Stand untuk Tempat Parkir Pesawat

Whats Hot
Simak, Cara Permintaan Pembatalan dan Refund di Tiket.com

Simak, Cara Permintaan Pembatalan dan Refund di Tiket.com

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Simpan Telur di Dalam Freezer | Alasan Teripang Mahal

[POPULER TRAVEL] Simpan Telur di Dalam Freezer | Alasan Teripang Mahal

Whats Hot
11 Inisiatif Restoran Terbaik Dunia Saat Pandemi Covid-19, dari Bagi Makanan sampai Bikin Petisi

11 Inisiatif Restoran Terbaik Dunia Saat Pandemi Covid-19, dari Bagi Makanan sampai Bikin Petisi

Makan Makan
Kunjungan Turis Asing ke Bali Menurun, Nyaris Sudah Tidak Ada Tamu

Kunjungan Turis Asing ke Bali Menurun, Nyaris Sudah Tidak Ada Tamu

Whats Hot
Mesin Penyemprot Disinfektan ke Bagasi Hadir di Bandara Soekarno Hatta dan 18 Bandara Lain

Mesin Penyemprot Disinfektan ke Bagasi Hadir di Bandara Soekarno Hatta dan 18 Bandara Lain

Whats Hot
KBRI di Washington Imbau Turis Indonesia di AS Cepat Pulang ke Tanah Air

KBRI di Washington Imbau Turis Indonesia di AS Cepat Pulang ke Tanah Air

Whats Hot
Amerika Serikat Tunda Penerbitan Paspor Baru, Kecuali Urusan Darurat Kesehatan

Amerika Serikat Tunda Penerbitan Paspor Baru, Kecuali Urusan Darurat Kesehatan

Whats Hot
Layanan Buat Paspor Baru di Ditjen Imigrasi Indonesia Ditangguhkan Sementara Waktu

Layanan Buat Paspor Baru di Ditjen Imigrasi Indonesia Ditangguhkan Sementara Waktu

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X