Kompas.com - 12/09/2017, 17:04 WIB
Kembang Telon yang akan dibagikan kepada penonton Seblang. Mereka meyakini jika kembang telon membawa kebaikan dan rejeki serta jodoh bagi yang memiliki nya KOMPAS.COM/Ira RachmawatiKembang Telon yang akan dibagikan kepada penonton Seblang. Mereka meyakini jika kembang telon membawa kebaikan dan rejeki serta jodoh bagi yang memiliki nya
|
EditorSri Anindiati Nursastri

Supani sendiri tidak lagi tingal di Bakungan sejak menikah dan menetap bersama suaminya. Hanya saja, setiap tradisi Seblang digelar dia akan datang ke Bakungan untuk pulang dan menari. Dengan menggunakan pakaian khas yang didominasi warna merah, Supani diarak menuju Sanggar Seblang yang berada dtepat ditengah kampung. Lalu ada atraksi adu ayam yang menjadi simbol pengorbanan.

Saat dupa dibakar, Supani memejamkan mata dan mulai kerasukan. Dipandu seorang Ruslan, lelaki tua sebagai pawang, Supani menari diringi dengan musik yang dimainkan secara langsung serta melakukan adegan demi adegan salah satunya adalah mengiringi proses seperti membajak sawah yang dilakukan oleh dua orang yang diibaratkan kerbau serta menggendong boneka sambil terus menari dengan mata terpejam.

 

Ruslan (90), pawang Seblang Senin (11/9/2017) kepada Kompas.com bercerita tari Seblang pertama kali muncul pada tahun 1639. Saat itu, wilayah Bakungan masih berupa hutan yang dikenal dengan "Babat Wono" yang dipenuhi dengan bunga bakung.

Karena akan dibangun pemukiman, prajurit kerajaan membersihkan bunga bakung yang memenuhi wilayah tersebut sehingga wilayah tersebut terkenal dengan nama Bakungan.

"Ketika bunga bakung sudah dibersihkan, ada satu pohon besar yang tersisa yang dikenal dengan nama pohon Nogosari. Tempat berdirinya ya disini di sanggar Seblang. Tidak ada yang bisa menebangnya sehingga ada satu tokoh sakti bernama Mbah Joyo. Dia bersemedi dan akhirnya mengetahui jika ada sembilan danyang atau penunggu yang membuat pohon Nogoasari tidak bia ditebang," jelas Ruslan yang ditemui Kompas.com di Sanggar Seblang Bakungan.

Sembilan danyang tersebut kemudian bersedia pindah dari pohon besar tersebut dengan satu syarat, yaitu harus ada kesenian yang ditampilkan tiap tahun. Namun kesenian tersebut tidak boleh bersuara dan harus dilakukan dengan senyap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

BACA: Kite and Windsurfing di Pulau Tabuhan Banyuwangi Diikuti 13 Negara

 

Mbah Joyo menyetujuinya, dan sembilan danyang tersebut dipindahkan ke gunung Bakungan di Bali, gunung Purwo, gunung Sembulungan, gunung Baluran, gunung Ijen dan gunung Raung serta di tiga sumber mata air yaitu Sukmo Ilang di Olehsari, sumber Galing dan sumber Penawar.

"Setelah dipindahkan, pohon Nogosari bisa ditebang dan wilayah tersebut menjadi pemukiman hingga saat ini," jelasnya.

Janji kepada para danyang kemudian ditepati, mereka menggelar kesenian secara senyap tanpa suara berbeda dengan kesenian lainnya yaitu Gandrung dan Barong. Ruslan menjelaskan nama Seblang berasal dari "Seb" yang berarti diam dan "Lang" yang bermakna langgeng atau abadi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.