Kompas.com - 27/11/2017, 20:35 WIB
Pemandangan alam kawasan Sengan-en di Kagoshima, Pulau Kyushu, Jepang. Tampak gunung api aktif Sakurajima dan teluk Kagoshima melengkapi keindahan panorama alam Sengan-en. Japan GuidePemandangan alam kawasan Sengan-en di Kagoshima, Pulau Kyushu, Jepang. Tampak gunung api aktif Sakurajima dan teluk Kagoshima melengkapi keindahan panorama alam Sengan-en.
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com – Deretan bunga yang sedang mekar dengan aneka warna merona mata begitu kami masuk ke sebuah taman bersejarah Sengan-en di Prefektur Kagoshima, Pulau Kyushu, Jepang, siang itu.

Seorang perempuan separuh baya dengan pakaian khas hakata menyambut kami di gerbang taman.

“Saya Elizabeth Huang, Overseas Business Manager di sini. Saya orang Taiwan, tetapi sudah 30 tahun di Jepang,” katanya memperkenalkan diri dengan senyum merekah.

Sejauh mata memandang, ada empat hal menonjol di kawasan itu: taman bunga, pepohonan yang rimbun, sejumlah bangunan tua, dan lanskap alam memesona.

Hanya beberapa langkah setelah gerbang, tampak sebuah replika meriam besi seberat sekitar 70 kg terpasang di sisi kiri jalan. Kehadiran replika meriam itu memberi kesan yang kontras.

(Baca juga: Sensasi "Mengubur Diri" di Pasir Panas Kagoshima, Jepang ...)

“Meriam adalah senjata yang paling hebat dan canggih di zaman Edo untuk melawan Inggris,” katanya. Zaman Edo (1603-1867) juga disebut sebagai awal zaman modern di Jepang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Beberapa meter setelahnya ada sebuah pondok kayu beratap bunga dengan dominasi warna kuning.

Di dalam pondok terdapat dua patung manusia besar memakai kostum dari bunga aneka warna dan bersimpuh. “Itu patung Nariakira Shimadzu dan Takamori Saigo,” kata Huang.

Salah satu sudut taman bunga Sengan-en, Kagoshima, di Pulau Kyushu, JepangKompas.com/Pascal S Bin Saju Salah satu sudut taman bunga Sengan-en, Kagoshima, di Pulau Kyushu, Jepang
Nariakira Shimadzu dan Takamori Saigo, siapakah mereka?

Menyebut Takamori Saigo, ingatan ini langsung tertuju pada film The Last Samurai dan kisah pemberontakan klan samurai Satsuma di Pulau Kyushu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.