Akhir Juni 2018, Bali and Beyond Travel Fair Digelar di Nusa Dua

Kompas.com - 03/04/2018, 07:23 WIB
Bali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2015 di Bali Nusa Dua Convention Center, Nusa Dua, Kamis (11/6/2015). BBTF berlangsung hingga Sabtu (13/6/2015). BBTF adalah acara pameran pariwisata tahunan yang bertujuan untuk meningkatkan promosi pariwisata nusantara dengan membawa pembeli potensial dan pelaku bisnis pariwisata Indonesia dalam satu forum KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANABali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2015 di Bali Nusa Dua Convention Center, Nusa Dua, Kamis (11/6/2015). BBTF berlangsung hingga Sabtu (13/6/2015). BBTF adalah acara pameran pariwisata tahunan yang bertujuan untuk meningkatkan promosi pariwisata nusantara dengan membawa pembeli potensial dan pelaku bisnis pariwisata Indonesia dalam satu forum

 JAKARTA, KOMPAS.comBali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2018 yang kelima kalinya akan segera diselenggarakan pada 26 Juni hingga 30 Juni 2018 di Bali Nusa Dua Convention Centre (BNDCC). Kali ini acara yang diadakan oleh Dewan Pengurus Daerah (DPD) Asosiasi Biro Perjalanan dan Wisata (Asita) mengangkat tema Exploring the Colours of Indonesia.

Tidak hanya memperkenalkan Bali, tetapi juga diharapkan melalui BBTF sepuluh destinasi yang diunggulkan di Indonesia bisa dibahas lebih mendalam hingga keragaman budaya di Indonesia. Di BBTF 2018 juga akan hadir 21 provinsi di Indonesia yang ikut memasarkan destinasi pariwisata di daerahnya masing-masing.

Baca juga : Ke Taman Nasional Komodo, Pilih Menginap di Hotel atau Kapal?

Menurut Ketua DPD Asita Bali, Ketut Ardana, bahwa BBTF 2018 yang berlangsung kelima kalinya ini merupakan ajang business to business (b2b) yang diharapkan bisa menjadi marketplace terbesar di Indonesia.

"BBTF merupakan event internasional yang kami harap tiap tahun jumlah partisipan terus merangkak naik. Tahun lalu kami berhasil menghadirkan 200 agen tour dari 38 negara. Target 400 agen, dan per hari ini, jumlah yang sudah konfirmasi sebanyak 181 agen tour dari 42 negara yang hadir sebagai pembeli,” jelas Ketut dalam keterangan tertulisnya, Senin (2/4/2018).

Rumah adat Toraja di Karuaya, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan.KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Rumah adat Toraja di Karuaya, Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan.
Dalam BBTF 2018 juga pertama kalinya akan diikuti oleh penjual mancanegara dari China, India, Thailand, Myanmar, Kamboja, pasar Timur Tengah dan negara kawasan Eropa.

Baca juga : Lolai, Magnet Baru Wisata Toraja

Pembeli (buyer) pun akan dibagi dalam dua kategori, yakni fully hosted buyer dan partially hosted buyer. Untuk fully hosted buyer sendiri merupakan operator pariwisata yang bisa mendatangkan minimal 10.000 wisatawan ke Bali dengan pengeluaran rata-rata 1.265 dollar AS per lama tinggal atau sekitar Rp 17 juta. Mereka akan difasilitasi akomodasi lengkap, mulai dari tiket keberangkatan ke Bali, hotel, dan makan.

Baca juga : 5 Destinasi yang Wajib Dikunjungi di Lombok

Sementara itu, Kepala Bidang Industri Pariwisata di Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Ida Ayu Indah berharap melalui acara tersebut dapat menjual paket wisata yang lebih menyentuh ke masyarakat khususnya desa-desa wisata. Sehingga turis pun bisa mendapatkan pengalaman yang berbeda juga membeli produk-produk lokal.

Turis tiba di Bandara Komodo, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Selasa (24/10/2017).KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Turis tiba di Bandara Komodo, Labuan Bajo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Selasa (24/10/2017).
Selain itu, Asita Bali menggandeng Pemerintah Kabupaten Badung sebagai co-host. Menurut Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Badung, I Made Badra, Pemkab Badung akan mendukung acara ini melalui alokasi anggaran penyelenggaraan dan promosi hingga Rp 7 miliar.

“Tidak sebatas anggaran, Pemkab Badung juga telah merancang Gedung Sasana Budaya yang berlokasi di Pusat Pemerintahan Kabupaten Badung dan akan selesai di tahun 2020. Gedung berkapasitas 15 ribu orang itu diproyeksikan menjadi venue utama pelaksanaan BBTF setiap tahunnya,” kata I Made. (*)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X