Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Intip Potensi Cokelat Indonesia yang Tak Kalah dari Kopi

Kompas.com - 02/08/2018, 15:20 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia,
Sri Anindiati Nursastri

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kualitas kakao Indonesia di luar negeri dikenal sebagai yang terbaik. Namun, sayangnya status tersebut tidak berlaku bagi industri dalam negeri.

Masyarakat Indonesia justru lebih mengenal cokelat-cokelat hasil olahan luar negeri dibanding Indonesia. Padahal cokelat olahan luar tersebut ternyata banyak yang berasal dari Nusantara.

"Ada satu merek cokelat di Eropa yang signature product-nya justru dari cokelat terbaik di Jawa, di Jember, sentra cokelat nasional," tutur Kevin Angra Limawan, Chocolatier dari Pipitin Cocoa kepada KompasTravel, di Jakarta, Selasa (31/7/2018).

Selama lebih dari lima tahun bekerja di bidang cokelat, Kevin menemukan banyak potensi cokelat di Indonesia.

"Tidak kalah sama kopi, kita (Indonesia) punya banyak jenis cokelat dengan kekhasannya masing-masing. Kualitasnya pun masuk terbaik di dunia," terangnya.

Baca juga: Kisah Petani yang Baru Minum Cokelat Setelah Lebih dari 30 Tahun Merawat Kebun Cokelat

Hanya saja menurut Kevin, para petani kakao selaku produsen awal belum teredukasi dengan baik. Petani kakao masih berpandangan cokelat tidak menguntungkan.

Jenis tumbuhan cokelat di Indonesia

Jika kopi punya arabika dan robusta, cokelat punya tiga jenis biji yang tersebar di dunia. Pertama ada Forestero yang banyak terdapat di Afrika, sedangkan di Indonesia bisa ditemukan di Jawa Timur.

Lalu ada jenis Criollo yang bentuk buahnya lebih ramping, hampir seperti mentimun. Kevin mengatakan jenis ini tidak terlalu banyak tumbuh di Indonesia, tetapi sempat dibudidayakan di Jawa dan sebagian Sulawesi.

Jenis ketiga ialah yang paling banyak dan tumbuh subur di Indonesia, yaitu jenis kakao Tinitario. Kakao jenis ini memiliki bentuk buah lonjong pajang dengan diameter besar di tengah.

Nama Trinitario berasal dari bibit aslinya yang ditemukan di Trinidad and Tobago, sebelum dibawa ke Indonesia.

"Tinitario tumbuh di 150-800 mdpl, banyak di Indonesia. Mulai dari Aceh, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, NTT, sampai Papua," jelasnya sembari menyajikan contoh dari beberapa cokelat tersebut.

Baca juga: Black Thunder, Wafer Cokelat yang Wajib Dicoba di Jepang

Hebatnya, dari banyak jenis tersebut, semua bisa didapat di Indonesia, dan khusus jenis Tinitario memiliki karakter yang berbeda tiap daerah.

"Bahkan di Flores NTT itu ada kearifan lokal yang mengolah cokelat dengan sangat organik, menggunakan semut buat menjaga kakao dari hama," tuturya.

Jenis industri cokelat di Indonesia

Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Korban Open Trip, 105 Orang Gagal Mendaki Gunung Rinjani

Travel Update
Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Libur Lebaran 2024 Berakhir, Kunjungan Wisata di Gunungkidul Lampaui Target

Travel Update
Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Iran Serang Israel, Ini 8 Imbauan KBRI Teheran untuk WNI di Iran

Travel Update
Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Penerbangan ke Israel Terganggu akibat Serangan Iran

Travel Update
Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Pesona Curug Sewu di Kendal, Air Terjun Bertingkat Tiga Jawa Tengah

Jalan Jalan
Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Iran Serang Israel, WNI di Beberapa Negara Timur Tengah Diminta Waspada dan Lapor ke Kemenlu

Travel Update
4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

4 Villa Sekitar Tawangmangu Wonder Park Karanganyar, mulai Rp 600.000

Hotel Story
Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Beri Makan Rusa di Rumah Dinas Wali Kota Pangkalpinang, Simak Aturan Pakannya

Travel Tips
Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Promo Kereta Api Mudik Belakangan Ekstra Hemat, Bayar Tiket 80 Persen

Travel Update
4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

4 Wisata Hutan Pinus di Bantul Yogyakarta

Jalan Jalan
Rute Menuju Palalangon Park Ciwidey Bandung

Rute Menuju Palalangon Park Ciwidey Bandung

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel-hotel di Kota Batu Tak Sesuai Harapan

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel-hotel di Kota Batu Tak Sesuai Harapan

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Palalangon Park Ciwidey

Wahana dan Aktivitas Wisata di Palalangon Park Ciwidey

Jalan Jalan
Palalangon Park Ciwidey: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Palalangon Park Ciwidey: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Wajah Baru Alun-alun Kebumen, Kapal Mendoan Jadi Daya Tarik Pemudik

Wajah Baru Alun-alun Kebumen, Kapal Mendoan Jadi Daya Tarik Pemudik

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com