Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Macet Parah Usai Dieng Culture Festival 2019, Perjalanan 2 Menit Jadi 1 Jam

Kompas.com - 06/08/2019, 09:05 WIB
Anggara Wikan Prasetya,
I Made Asdhiana

Tim Redaksi

BANJARNEGARA, KOMPAS.com – Gelaran Dieng Culture Festival (DFC) memang selalu sukses menarik animo pengunjung yang besar setiap tahunnya. Pada DCF ke-10 atau 2019 pun masih dipadati banyak pengunjung.

Puncak kunjungan paling banyak Dieng Culture Festival adalah saat rangkaian acara Senandung Negeri di Atas Awan, Sabtu (3/8/2019). Sebanyak puluhan ribu orang memadati venue di Lapangan Pandawa, tempat acara itu berlangsung.

Baca juga: Lagu Tanah Airku Iringi Ribuan Lampion Dieng Culture Festival 2019

Banyaknya orang yang hadir membuat arus lalu-lintas orang begitu padat. Peserta yang ingin masuk ke lapangan harus mengantre dan berdesak-desakan. Hal itu tetap terjadi, meski panitia menyediakan beberapa pintu masuk.

Setelah acara usai, banyaknya orang juga membuat penonton yang ingin keluar harus berdesak-desakan satu sama lain. Menurut pengamatan KompasTravel yang ikut berdesak-desakan, hal itu terjadi karena ukuran akses keluar-masuk venue yang terlalu sempit.

Selain itu, banyaknya penonton tanpa tiket yang duduk di luar pagar venue Senandung Negeri di Atas Awan membuat akses masuk semakin terhalang.

Kemacetan parah usai Senandung Negeri di Atas Awan

Banyaknya orang tak hanya membuat arus lalu-lintas manusia menjadi padat. Usai acara Senandung Negeri di Atas Awan berakhit, kemacetan berpindah dari venue acara ke jalan di sekitar Dieng.

Tampak ratusan kendaraan, mulai dari sepeda motor hingga mobil atau minibus yang memadati jalan. Selain kembali ke penginapan, banyak juga pengunjung dari daerah lain seperti Kota Banjarnegara atau Wonosobo yang pulang usai acara selesai.

Baca juga: Kubro Siswo Tampil di Dieng Culture Festival 2019, Penonton Bisa Kesurupan

Banyaknya kendaraan yang memadati jalan pun membuat lalu-lintas di Dieng macet parah. Meski sudah diberlakukan jalan satu arah, strategi itu tidak berhasil membuat lalu-lintas kendaraan menjadi lancar.

KompasTravel pun sempat merasakan bagaimana parahnya kemacetan itu. Bahkan perjalanan dari Museum Aswatama hingga Terminal Suhuttle atau Pertigaan Aswatama yang jika normal ditempuh hanya dalam dua menit, malam itu bisa mencapai satu jam.

Semua kendaraan sempat berhenti sangat lama di jalan yang ada di depan Museum Kailasa. Kecepatan kendaraan pada malam itu bisa dibilang selambat lima meter per lima menit saking macetnya.

Selain karena jalan yang tidak terlalu lebar, banyaknya kendaraan yang keluar-masuk area parkir, hingga lalu-lalang manusia menjadi penyebab terjadinya kemacetan. Kendaraan yang nekat parkir di samping jalan pun semakin menambah parah kemacetan.

Baca juga: Pusakata Bikin Dieng Culture Festival 2019 Makin Syahdu

Menurut salah satu pedagang yang ditemui KompasTravel, kemacetan memang lazim terjadi saat penyelenggaraan Dieng Culture Festival setiap tahunnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenal Masjid Bengkok di Medan yang Dibangun Tahun 1874

Mengenal Masjid Bengkok di Medan yang Dibangun Tahun 1874

Travel Update
Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Hati-hati, Ini 6 Tempat Paling Kotor di Pesawat

Travel Tips
Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Syarat Terbaru Masuk Thailand, Tak Perlu Isi Formulir TM6

Travel Update
Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Ada Fasilitas Shower dan Locker di Stasiun Gambir, mulai Rp 50.000

Travel Update
Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Arus Balik, Jumlah Penumpang di Bandara Depati Amir Bangka Belitung Naik Signifikan

Travel Update
Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com