Kompas.com - 10/10/2019, 12:28 WIB
Salah satu kariawan Tauco Cap Meong sedang melakukan Proses perebusan kedelai, proses berjalan selama 5 hingga 6 jam. Kompas.com / Gabriella WijayaSalah satu kariawan Tauco Cap Meong sedang melakukan Proses perebusan kedelai, proses berjalan selama 5 hingga 6 jam.

Setelah itu, kedelai dimasukkan pada mesin pengiling. Dalam proses ini kedelai digiling dengan mesin dan memakan waktu dua jam.

“Lalu masuk proses pengilingan. Kalau proses penggilingan cepat mengunakan mesin. Diproses penggilingan dipisahkan, mana kulit dan mana biji kedelainya,” jelas Stefany.

Baca juga: Apa Jadinya Ketika Soto dicampur Tauco?

Kemudian, masuk pada proses perebusan. Kedelai direbus selama lima sampai enam jam. Kedelai yang sudah terpisah dengan kulitnya ini direbus api dari kayu bakar.


“Setelah perebusan kita proses penjemuran, kacang kedelai disebar ke tampah-tampah agar kering terkena sinar matahari lalu lanjut ke proses peyem, peyeman kalau orang sini bilang,” kata Stefany.

Peyeman adalah proses kedelai didiamkan selama tiga hari tiga malam sampai berjamur. Proses ini membiarkan kedelai menjamur di dalam ruangan dengan suhu tertentu.

Setelah jamur dari kedelai keluar, kedelain ini kemudian dimasukan ke dalam gentong. Bentuk gentong kecil dan pendek.

Uniknya gentong-gentong ini sudah berusia lebih dari 100 tahun. Di dalam gentong dilakukan proses asinan yaitu mencampurkan kedelai dengan air garam.

“Kedelai dimasukan ke dalam kendi-kendi itu diasinkan selama satu bulan, didiamkan sampai airnya susut (kering). Kalau misalnya tidak ada matahari, prosesnya bisa lama. Paling lama bisa satu minggu dua minggu. Pokoknya harus sampai kering,” jelas Stefani.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.