Kompas.com - 11/12/2019, 19:58 WIB
Kalkun panggang spesial di Sheraton Grand Jakarta Hotel Gandaria City ini punya rasa yang nikmat dan bisa dinikmati dengan dua macam saus, cranberry dan saus giblet. SYIFA NURI KHAIRUNNISAKalkun panggang spesial di Sheraton Grand Jakarta Hotel Gandaria City ini punya rasa yang nikmat dan bisa dinikmati dengan dua macam saus, cranberry dan saus giblet.

JAKARTA, KOMPAS.com – Perayaan Natal selalu identik dengan banyak hal. Beberapa di antaranya adalah banyak makanan spesial yang selalu bisa ditemukan saat Christmas Eve Dinner dan Christmas Day Brunch.

Salah satu menu yang spesial adalah kalkun panggang. Salah satu restoran yang juga menyajikan ayam kalkun panggang sebagai hidangan spesial Natal adalah Anigre Restaurant.

Restoran ini berlokasi di hotel Sheraton Grand Jakarta Hotel Gandaria City. Dalam paket makan spesial Natal dan Tahun Baru bertemakan “Around The World in 80 Plates”, ayam kalkun disajikan secara tradisional.

Baca juga: Bedanya Rasa Daging Kalkun dan Ayam

Turkey (kalkun) ini kita masak secara perlahan-lahan selama enam jam dengan temperatur kecil supaya dia tidak terlalu dry (kering). Saat dimakan nanti, dia juga masih ada tekstur moist (lengas) dari turkey ini,” ujar Chef Anigre Restaurant Chef Anton Sulistiana kala ditemui Kompas.com pada Jumat (7/12/2019).

Proses memasak kalkun secara perlahan memang jadi hal paling utama. Pasalnya, kalkun tidak memiliki banyak lemak dalam tubuh mereka, beda dengan ayam atau daging sapi.

Oleh karena itu, kalkun harus dimasak secara tepat sasaran, tidak boleh kelewat matang.
Kalkun yang disajikan di Anigre Restaurant ini masih mengepulkan asap saat disajikan.

Chef Anton mengatakan ada dua cara untuk menikmati kalkun sesuai selera. Seperti halnya ayam, daging kalkun terbagi dua. Bagian dada yang punya sedikit lemak, dan bagian paha yang lebih berlemak.

“Biasa disebut red meat dan white meat. Kalau red meat itu bagian paha, white meat itu bagian dada.”

Bagi tamu yang menyukai red meat atau bagian kalkun yang punya sensasi lebih lembut dan berlemak, maka memakan bagian paha jadi pilihan tepat.

Sementara untuk orang yang menyukai daging yang lebih kering dan tidak memiliki banyak lemak, maka daging bagian dada lebih disuka.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Travel Tips
Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Jalan Jalan
Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.