Itinerary ke Pacitan 2 Hari 1 Malam, Destinasi yang Cocok untuk Petualang

Kompas.com - 10/02/2020, 18:03 WIB
Wisatawan tampak berjalan di atas karang Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020). Nicholas Ryan AdityaWisatawan tampak berjalan di atas karang Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020).


JAKARTA, KOMPAS.com - Liburan ke Pacitan, Jawa Timur, bisa dilaksanakan dalam waktu singkat yaitu hanya dua hari satu malam. Meski waktu kunjungan pendek, kamu bisa mengunjungi beberapa tempat wisata sekaligus dalam satu hingga dua hari.

Kompas.com berkesempatan mengunjungi Pacitan, yang merupakan daerah sebelah timur dari DIY dan Wonogiri, Selasa 28 Januari 2020 hingga 29 Januari 2020. Kunjungan ini dalam rangka Family Trip Media yang diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Kami berangkat dari Surabaya menggunakan bus kecil yaitu Elf, Selasa (28/1/2020) pagi sekitar pukul 07.30 WIB. Jarak dari Kota Surabaya menuju Pacitan adalah sekitar 270 kilometer dengan waktu tempuh hampir lima jam.

Baca juga: Cara Menuju Pantai Klayar dari Yogyakarta dan Kota Pacitan

Jika menggunakan kendaraan mobil, kamu bisa melalui Tol Ngawi - Kertosono atau Tol Salatiga - Kertosono. Berikut ini adalah rekomendasi itinerary liburan dua hari satu malam di Pacitan. Tentunya masih banyak tempat wisata di Pacitan yang bisa diekslpor lebih dari dua hari:

Hari pertama di Pacitan

Sate tuna yang menjadi salah satu hidangan istimewa di warung makan sari laut Bu Gandos Pacitan, Jawa Timur. Sate tuna dihargai per tusuknya Rp 10.000.KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Sate tuna yang menjadi salah satu hidangan istimewa di warung makan sari laut Bu Gandos Pacitan, Jawa Timur. Sate tuna dihargai per tusuknya Rp 10.000.

1. Santap siang di Warung Makan Sari Laut Bu Gandos

Tiba di Pacitan sekitar pukul 13.30 WIB, kami disambut dengan panas terik matahari kala itu. Tujuan pertama adalah santap siang di Warung Makan Sari Laut Bu Gandos yang berlokasi di Jalan Raya Pacitan - Solo Kilometer 5, Tamperan, Pacitan.

Warung makanan yang terkenal di Pacitan ini memiliki aneka hidangan seafood karena lokasinya yang tak jauh dari pantai Teleng Ria.

Kamu bisa santap siang dengan hidangan populer khas Pacitan yaitu olahan tuna. Adapaun olahan tuna yang disajikan di sini yaitu tahu tuna, sate ikan tuna. Selain olahan tuna, ada juga hidangan seafood yang menggugah selera di antaranya lobster, gulai ikan, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Hidangan Laut Spesial di Bu Gandos Pacitan: Tahu Tuna hingga Sate Tuna

Jangan lupa juga untuk memesan hidangan khasnya yaitu nasi tiwul. Harga makanan di warung ini berkisar mulai dari Rp 3.000 untuk satu porsi nasi tiwul, sate ikan Rp 10.000 per tusuk, urap Rp 6.000 per piring, gulai ikan Rp 15.000 per mangkuk.

Sementara untuk harga lobster mulai dari Rp 30.000 satuannya.

Seruling samudra merupakan sebuah semburan air dari dalam lubang di atas karang Pantai Klayar, Pacitan. Hembusan air ini berbunyi seperti tiupan seruling. Nicholas Ryan Aditya Seruling samudra merupakan sebuah semburan air dari dalam lubang di atas karang Pantai Klayar, Pacitan. Hembusan air ini berbunyi seperti tiupan seruling.

2. Melihat Seruling Samudra dan Sunset di Pantai Klayar

Usai santap siang sekitar pukul 14.30 WIB, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Klayar yang populer di kalangan wisatawan. Pantai ini terkenal memiliki seruling samudra yang menjadi primadona atau daya tarik wisatawan.

Kami tiba di pantai ini pukul 15.40 WIB dan disambut dengan hujan gerimis. Namun untungnya hujan gerimis tersebut tak berlangsung lama dan kami tetap bisa menikmati keindahan pantai.

Sebelum masuk tiket, wisatawan membayar tiket masuk sebesar Rp 10.000 per orang.
Kamu bisa menikmati beragam keindahan seperti pasir putih pantai, warung makan di bibir pantai, bahkan naik ATV.

Ombak tinggi tampak menerjang batu di pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020).KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Ombak tinggi tampak menerjang batu di pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020).

Jika kamu ingin berkeliling pantai menggunakan ATV, dikenakan biaya sebesar Rp 50.000 untuk dua orang termasuk driver. Sedangkan kalau ingin membawa sendiri, dikenakan harga Rp 75.000 per 30 menit.

Kebanyakan wisatawan yang datang ke pantai ini ingin melihat Seruling Samudra yang berada sebelah kiri dari pintu masuk pantai. Lokasinya berada di bukit karang kecil yang bisa kamu daki tak sampai lima menit.

Seruling Samudra ini merupakan sebuah lubang atau celah lempeng karang yang pada waktu-waktu tertentu menyemburkan air. Sebelum menyemburkan air, celah-celah tersebut menimbulkan bunyi hembusan mirip seruling, oleh karenanya disebut dengan Seruling Samudra.

 

Wisatawan berfoto selfie di atas karang Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020).Nicholas Ryan Aditya Wisatawan berfoto selfie di atas karang Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur, Selasa (28/1/2020).

Jika ombak besar menerjang, bahkan air semburan bisa mencapai tujuh meter tingginya.
Tepat di belakang Seruling Samudra, kamu bisa melihat formasi batuan karang yang mirip Sphinx. Karena itu, batuan ini dijuluki Sphinx van Java.

Sekitar pukul 17.30 WIB hingga pukul 18.00 WIB, kami menikmati sajian yang menyegarkan mata yaitu sunset di Pantai Klayar.

Sebelum pulang, sebaiknya kamu menikmati keindahan sunset yang terpancar jelas bagaimana matahari seperti terbenam di ujung laut.

3. Menuju homestay dekat pantai Watukarung

Usai berkunjung ke Pantai Klayar, kami melanjutkan perjalanan untuk beristirahat di Homestay Prapto dekat Pantai Watukarung, Pacitan.

Harga kamarnya mulai dari Rp 300.000 per malam. Lokasinya hanya berjarak kurang lebih 100 meter dari bibir pantai.

Fasilitas di sini yaitu kamar disertai kamar mandi dalam, televisi, pendingin ruangan, dan WiFi. Kamu juga bisa mendapatkan makanan yang dimasak langsung oleh pemilik homestay.

Homestay ini juga sudah dikenal oleh kalangan wisatawan mancanegara. Lokasinya dekat dengan pantai Watukarung yang biasa menjadi ajang wisman untuk latihan surfing.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lion Air Kembali Terbang, Ini Syarat Wajib Penumpangnya

Lion Air Kembali Terbang, Ini Syarat Wajib Penumpangnya

Travel Tips
10 Camilan ala Disney Park Gampang Dibuat di Rumah, Pernah Bikin yang Mana?

10 Camilan ala Disney Park Gampang Dibuat di Rumah, Pernah Bikin yang Mana?

Makan Makan
Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X