Sepi Penumpang Pesawat, Bandara Changi Tutup Terminal 4 dan 2

Kompas.com - 17/05/2020, 13:21 WIB
Bandara Internasional Changi, Singapura. AFP PHOTOBandara Internasional Changi, Singapura.


JAKARTA, KOMPAS.com - Bandara Internasional Changi Singapura memutuskan untuk menutup terminal empat pada 16 Mei 2020 hingga waktu yang belum ditentukan.

Penutupan karena imbas berkurangnya jumlah penumpang pesawat di bandara tersebut.

Melansir Simple Flying, sebelumnya pihak bandara juga telah menutup terminal dua dan akan menghemat biaya tenaga kerja, serta beragam fasilitas.

Pihak bandara juga meniadakan transit penumpang. Hal tersebut dilakukan berdasarkan keputusan Pemerintah Singapura.

Seperti diketahui, Bandara Changi merupakan pemberhentian utama bagi para pelancong di Asia Tenggara, serta mereka yang melakukan perjalanan lebih lama di seluruh dunia seperti rute Sydney dan Melbourne ke London.

Penutupan ini juga jadi momentum pengelola Bandara Changi untuk melakukan peremajaan terminal. Adapun kegiatan operasional bandara akan kembali dilakukan saat kondisi pandemi sudah normal.

Baca juga: Sopan Banget, Bagasi Pesawat di Changi Airport Bisa Antre

Seorang penumpang (kanan) mengenakan masker saat melintas di Jewel Bandara Changi di Singapura, 27 Februari 2020, menyusul penyebaran Covid-19 novel coronavirus.AFP/ROSLAN RAHMAN Seorang penumpang (kanan) mengenakan masker saat melintas di Jewel Bandara Changi di Singapura, 27 Februari 2020, menyusul penyebaran Covid-19 novel coronavirus.

Lalu apa yang akan terjadi ke depannya?

Maskapai penerbangan Singapore Airlines kini hanya memiliki sekitar 16 pesawat yang beroperasi dari total armada 136 pesawat.

Jumlah pesawat tersebut tidak banyak, sehingga pihak bandara tidak perlu mengoperasikn semua terminal.

Dengan demikian, otoritas bandara memutuskan untuk menutup terminal empat, memindahkan penerbangan dan operasional ke dua terminal yang tersisa: terminal satu dan tiga.

Baca juga: Voting Bandara Soetta Jadi Terbaik Dunia, Netizen Indonesia: Changi Lebih Bagus!

Selain penutupan, Bandara Changi juga akan mengurangi layanan bus antar jemput, mengonsolidasikan taksi hanya ke dua lokasi, dan mengurangi frekuensi Skytrain.

Adapun Mal Jewel, yang terkenal berlokasi di dalam bandara dan memiliki air terjun itu akan tetap dibuka. Namun, beberapa toko mungkin ditutup untuk menerapkan jarak sosial.

Terminal akan dibuka kembali ketika penerbangan dan jumlah penumpang pesawat kembali normal. Namun, tidak ada tanggal yang bisa ditentukan untuk kembali membuka terminal.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X