Kompas.com - 31/05/2020, 09:10 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Pernyataan Presiden Jokowi yang memprediksi tren pariwisata akan bergeser ke arah solo traveling hingga staycation, disepakati oleh pengamat pariwisata.

Menurut Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali, I Gede Pitana, tren pariwisata sebenarnya akan bergeser saat terjadi bencana.

Ia pun berkaca pada sejumlah peristiwa besar beberapa tahun sebelumnya, semisal peristiwa bom Bali dan 9/11 di Amerika Serikat.

"Sepuluh atau 20 tahun yang lalu, ketika terjadi Bom Bali, terjadi 9/11, pariwisata menuntut keamanan dari segi security,"  kata Pitana saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (30/5/2020).

"Ketika tahun 2006-2008 banyak pesawat jatuh, maka wisatawan menuntut safety penerbangan," lanjutnya.

Baca juga: Jokowi Prediksi Tren Pariwisata Bergeser ke Solo Traveling hingga Staycation

Saat ini karena krisis pandemi global yaitu Covid-19, menurut Pitana menjadikan tren pariwisata mengalami revolusi total yaitu keamanan dalam hal kesehatan.

Kata dia, wisatawan akan lebih menuntut keamanan kesehatan saat berwisata.

Oleh karenanya, wisatawan tidak akan lagi datang berwisata secara beramai-ramai atau banyak orang.

"Paling banyak mereka hanya akan mau berwisata itu dengan keluarganya atau orang dekatnya. Jadi mengarah kepada family tour, mengarah kepada office tour, dan couple tour. Ada juga yang individual tour atau solo tour," jelasnya.

Ilustrasi Bali - Wisatawan di Monkey Forest.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Bali - Wisatawan di Monkey Forest.

Lebih lanjut, Pitana sepakat dengan pernyataan Presiden Jokowi tentang tren pariwisata bergeser ke solo traveling.

 

 

Namun menurutnya tren pariwisata akan lebih mengarah ke family tour , orang akan pergi wisata dengan keluarga intinya yaitu orangtua dan dua anak.

Baca juga: Jangan Lakukan 15 Hal Ini saat Solo Traveling

"Jadi bisa wisatawan itu akan berwisata tiga sampai empat orang atau paling banyak lima orang, misal dengan tambahan kakek nenek. Jadi pernyataan Presiden ada benarnya, walaupun small group tour akan menjadi dominan pasca Covid-19," terangnya.

Pitana menambahkan, jika wisatawan tersebut masih lajang, mereka akan pergi berwisata dengan satu teman dekatnya saja.

Ia juga menerangkan bahwa dunia pariwisata Bali akan mengalami perubahan dalam hal kunjungan wisatawan.

Menurutnya wisatawan yang pergi ke Bali tidak akan lagi terlihat menggunakan bus berisi 40 orang lebih.

Baca juga: Terbang ke Bali Naik Pesawat Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Hasil Tes Swab

 

Hal ini, kata dia, biasa terjadi pada rombongan study tour sekolah atau darmawisata.

"Sekarang sudah enggak ada lagi tuh begitu. Adanya pakai mobil berisi empat sampai lima orang atau jeep isinya dua orang" pungkasnya.

 

Pola bepergian wisatawan yang berubah dari waktu ke waktu

Ilustrasi Wisatawan Mancanegara di IndonesiaDokumentasi Biro Komunikasi Kemenparekraf Ilustrasi Wisatawan Mancanegara di Indonesia

Pitana juga menjelaskan wisatawan pemula biasanya akan pergi secara bergerombol dalam jumlah besar. Jumlahnya bisa mencapai satu rombongan berisi 40 orang, kata dia.

Lebih lanjut, rombongan tersebut akan mengecil seiring berjalannya waktu, bisa menjadi 10 orang hingga couples tour yaitu dua orang.

Ia pun mencontohkan gaya wisatawan pemula dari China dan Jepang ke Bali pada periode 1970-1980an.

Pada era tersebut wisatawan China, Jepang, dan Taiwan yang ke Bali sekali berangkat mencapai 30-40 orang dan menyewa satu bus.

Baca juga: Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

Namun, hal tersebut bergeser seiring berjalannya waktu. Ia mencontohkan Jepang dan Taiwan yang tren pariwisatanya mengarah ke family in tour.

Sementara China dikatakannya masih mengarah ke Group in tour meskipun beberapa sudah ada yang memilih berwisata hanya dengan keluarganya saja..

"Dengan adanya Covid-19 maka akan terjadi revolusi dalam perilaku wisatawan. Revolusinya adalah satu, dia menuntut keamanan dari segi kesehatan, maka ia tidak akan berwisata dalam jumlah banyak, hanya orang-orang yang dikenal saja," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

5 Negara Sumbang Kunjungan Wisman Terbanyak ke Indonesia pada Mei 2022

Travel Update
Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Kasu Covid-19 Naik, Perancis Imbau Warga Pakai Masker Lagi

Travel Update
Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Padang Pariaman Punya Desa dengan Mangrove dan Pusat Wisata Religi

Travel Update
5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

5 Fakta Burj Khalifa, Gedung Tertinggi di Dunia Saat Ini

Jalan Jalan
Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Kunjungan Wisman Mei 2022 Tertinggi Sejak Pandemi, Ini Pendorongnya 

Travel Update
Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Bepergian ke Portugal Kini Tak Perlu Syarat Perjalanan Covid-19

Travel Update
8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

8 Restoran Jakarta yang Cocok Dijadikan Tempat Dinner Romantis

Jalan Jalan
15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

15 Gedung Tertinggi di Dunia, Ada yang Punya Lubang Kotak di Puncaknya

Jalan Jalan
The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

The Jungle Waterpark: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Aktivitasnya

Jalan Jalan
30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

30 Ucapan Selamat Idul Adha dalam Bahasa Inggris dan Artinya

Travel Tips
Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Kata Sandiaga Soal Film Hollywood Berlatar Bali tapi Syuting di Australia

Travel Update
Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Ascott Akuisisi Oakwood, Perkuat Posisi di Pasar Penginapan

Travel Update
Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Museum Bahari Bakal Punya Ruang Titik Nol Meridian Batavia, Apa Itu?  

Travel Update
Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Gembira Loka Zoo Batasi Wahana Interaksi dengan Satwa, Cegah Wabah PMK

Travel Update
Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Nasib Sisa Makanan di Pesawat, Ada yang Dibakar 

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.