Dieng Culture Festival Digelar Virtual 16-17 September 2020

Kompas.com - 13/09/2020, 17:04 WIB
Prosesi pemotongan rambut pada rangkaian Dieng Culture Festival (DCF) tahun 2016 di Komplek Candi Arjuna, Dieng Kulon, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah. ARSIP KELOMPOK SADAR WISATA DIENGProsesi pemotongan rambut pada rangkaian Dieng Culture Festival (DCF) tahun 2016 di Komplek Candi Arjuna, Dieng Kulon, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah.

KOMPAS.com – Dieng Culture Festival (DCF) akan digelar secara virtual dan gratis pada Rabu-Kamis (16-17 September 2020) melalui YouTube, Facebook, Instagram, dan Mice.id.

“Konsepnya iya hanya undangan VIP 50 orang, stakeholder terkait DCF. Kegiatannya disiarin live,” kata Ketua DCF Alif Fauzi kepada Kompas.com, Minggu (13/9/2020).

Selama DCF Virtual, serangkaian acara yang akan ditampilkan adalah Ritual Cukur Rambut Gembel, Pentas Seni Tradisional, Webinar, Aksi Dieng Bersih, dan Jazz Atas Awan.

Untuk Ritual Cukur Rambut Gembel, Alif mengatakan bahwa pihaknya hanya akan mengundang tiga anak agar memudahkan penerapan jaga jarak. Sebelumnya, pihaknya biasa mengundang 10-11 anak.

Baca juga: 4 Acara Unik di DCF 2019, dari Rambut Gimbal hingga Domba Batur...

“Tiga anak, di rumah pemangku adat. Kami buat panggung, disiarin,” kata Alif.

Sementara itu untuk Pentas Seni Tradisional, para penonton akan disajikan enam penampilan kesenian, seperti tarian masyarakat dan pentas musik.

Alif melanjutkan, para penari dan pemain musik akan tampil di depan green screen selama acara disiarkan.

“Webinar pertama menyampaikan kilas balik DCF dari awal hanya budaya masyarakat sampai jadi salah satu daya tarik budaya untuk pariwisata dan pembelajaran,” ujar Alif.

Konsep Jazz Atas Awan masih dibicarakan

Jazz Atas Awan dapat dikatakan sebagai salah satu rangkaian acara yang paling dinantikan pengunjung. Tahun ini, acara tersebut bisa ditonton secara live.

Meski demikian, Alif mengungkapkan bahwa saat ini konsep untuk acara tersebut masih dibicarakan lebih lanjut.

Penampilan Pusakata, Eks Vokalis Payung Teduh pada Jazz Atas Awan Dieng Culture Festival 2019.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Penampilan Pusakata, Eks Vokalis Payung Teduh pada Jazz Atas Awan Dieng Culture Festival 2019.

“Konsep ada dua. Apakah pinjam panggung pemangku adat supaya ambil eksotisnya Dieng. Kedua pakai green screen. Ini masih ada pertimbangan,” kata Alif.

Penggunaan green screen tersebut dilakukan agar saat para bintang tamu tampil, mereka terlihat seperti sedang berada di DCF secara langsung.

Baca juga: Kubro Siswo Tampil di Dieng Culture Festival 2019, Penonton Bisa Kesurupan

Terkait bintang tamu yang akan hadir di Jazz Atas Awan, untuk sementara ini hanya musisi lokal saja yang akan tampil.

“Artis lain sedang kontakan. Mungkin mereka mau tampil dari rumah, tapi kami enggak janji karena enggak mewajibkan mereka datang,” pungkas Alif.

Jika tertarik untuk menonton DCF Virtual 2020, berikut rincian acara yang akan ditampilkan. Perlu dicatat bahwa waktu bisa berubah.

Hari pertama, Rabu (16/9/2020)

  • 09:00-11:00 WIB: Aksi Dieng Bersih dan pembukaan DCF, Webinar Kilas Balik DCF, dan Minum Purwaceng
  • 11:00-12:00 WIB: Pembukaan
  • 12:00-13:00 WIB: ISHOMA
  • 13:00-17:00 WIB: Pagelaran Seni Tradisional, Seminar Live, dan Webinar
  • 17:00-18:00 WIB: Pagelaran Seni Tari
  • 18:00-19:30 WIB: Tahlil dan Doa Bersama
  • 19:30-21:30 WIB: Jazz Atas Awan

Hari kedua, Kamis (17/9/2020)

  • 08:00-09:00 WIB: Persiapan Ritual
  • 09:00-10:00 WIB: Jamasan Anak Gimbal Didampingi Penampilan Seni Janen
  • 10:00-11:00 WIB: Pencukuran Rambut Anak Gimbal Didampingi Kesenian Kidungan dan Ngalab Berkah
  • 11:00-12:00 WIB: Pelarungan Rambut Gimbal

Sebelumnya, DCF akan dilangsungkan pada Jumat-Minggu (7 – 9 Agustus 2020). Namun, acara harus ditunda lantaran pandemi Covid-19 masih berlangsung.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X