Kompas.com - 16/05/2021, 13:53 WIB
Desa Kete Kesu, salah satu desa wisata di kawasan Tana Toraja, Sulawesi Selatan. SHUTTERSTOCK/JANUAR RAHIMDesa Kete Kesu, salah satu desa wisata di kawasan Tana Toraja, Sulawesi Selatan.

KOMPAS.comDesa wisata atau rural tourism merupakan salah satu sektor pariwisata yang tengah digencarkan oleh pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf).

Pasalnya, menurut Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Baparekraf) Sandiaga Uno, sektor tersebut tengah menjadi tren pariwisata di dunia saat ini sehingga peminatnya juga banyak. 

Hal itu, kata Sandiaga, lantaran desa wisata menawarkan pengalaman tamasya yang berbeda. Wisatawan dapat berinteraksi dengan alam, budaya, dan masyarakat lokal.

Pengelolaan desa wisata di Indonesia sendiri merupakan bagian dari program pengembangan pariwisata berkelanjutan dan masuk ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Adapun rencana tersebut bertujuan mempercepat kebangkitan pariwisata dan pertumbuhan ekonomi nasional.

Baca juga: Arsitektur Ikonik Rumah Adat Nusantara

Melihat urgensi tersebut, pemerintah melalui Kemenparekraf/Baparekraf menargetkan pada 2024 akan ada 244 desa wisata yang telah tersertifikasi sebagai desa wisata mandiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, Sandiaga menekankan, langkah pengembangan desa wisata tidak akan berjalan maksimal tanpa kontribusi komunitas pendukung.

Guna memperkuat pengembangan desa wisata, Kemenparekraf/Baparekraf juga berkolaborasi dengan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT).

Adapun tugas Kemendes PDTT, yaitu mendorong infrastruktur dari sebuah desa wisata. Sementara, Kemenparekraf/Baparekraf berperan mengembangkan sumber daya manusia (SDM), serta sarana prasarana terkait pariwisata dan ekonomi kreatif di desa wisata tersebut.

Masuknya desa wisata sebagai salah satu prioritas pengembangan Kemenparekraf/Baparekraf bukan tanpa alasan. Sandiaga berkata, desa wisata di Indonesia punya potensi besar untuk menyumbang pendapatan negara.

“Sebanyak 15 persen dari total kapasitas amenitas Eropa berada di desa wisata yang berkelanjutan. Begitu juga dengan serapan tenaga kerja, desa wisata memiliki kontribusi yang besar untuk mengatasi masalah pengangguran,” kata Sandiaga dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Rabu (12/5/2021).

Baca juga: Animator Indonesia Terlibat dalam Beberapa Proyek Film Hollywood

Di Inggris, Sandiaga melanjutkan, sebayak 12 persen lapangan kerja disumbang dari desa wisata. Jika jumlah tersebut mampu diadaptasi di Indonesia, desa wisata dapat menjadi solusi bagi permasalahan tenaga kerja di Tanah Air.

“Indonesia memiliki 74.000 desa yang dapat dioptimalkan sebagai desa wisata. Masing-masing desa itu pun punya kearifan lokal tersendiri. Hal ini akan menambah nilai bagi wisatawan yang ingin berkunjung,” kata Sandiaga.

Penampilan kesenian Gendang Beleq di desa wisata Dusun Sasak, Sade, Rembitan , Pulau Lombok. SHUTTERSTOCK/FARIZUN AMROD SAAD Penampilan kesenian Gendang Beleq di desa wisata Dusun Sasak, Sade, Rembitan , Pulau Lombok.

Kontribusi komunitas dalam pembangunan desa wisata

Dalam rangka mempercepat perkembangan desa wisata, pemerintah juga melakukan strategi promosi digital. Dengan menggandeng industri kreatif, seperti Traval.co dan Caventer, Kemenparekraf/Baparekraf mengadakan tur virtual ke 10 desa wisata yang tersebar di seluruh Indonesia.

Adapun acara bertajuk “Surga yang Tersembunyi” tersebut digelar pada 30 Januari hingga 28 Februari 2021.

Sandiaga kembali mengatakan bahwa Kemenparekraf/Baparekraf mengusung konsep kolaborasi pentahelix dalam membangun ekosistem desa wisata bersama komunitas. Dengan begitu, masyarakat tidak dijadikan sebagai objek pengembangan, melainkan subjek.

“Pengembangan desa wisata di Indonesia berbasis komunitas atau community based tourism. Langkah ini mampu menjadi jawaban atas tantangan wisata berkelanjutan. Kolaborasi juga merupakan inti utama sebuah desa wisata dapat berkembang menjadi desa wisata mandiri,” jelasnya.

Baca juga: 10 Novel Remaja Indonesia Peraih Best Seller

Adapun komunitas yang turut ambil bagian dalam pengembangan desa wisata saat ini adalah Generasi Pesona Indonesia (GenPI), Generasi Wonderful Indonesia (GenWI), beberapa kelompok sadar wisata (Pokdarwis) serta komunitas kreatif terkait sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia.

GenPI sendiri adalah komunitas nirlaba yang memiliki ketertarikan pada bidang pariwisata. Anggota peguyuban ini terdiri dari berbagai kalangan yang berasal dari hampir seluruh daerah di Indonesia.

Umumnya, anggota GenPI adalah anak muda kreatif yang punya ketertarikan untuk berselancar di media sosial. Karena itu, dalam pengembangan desa wisata di Indonesia, selain aktif melakukan kunjungan, GenPI juga mempromosikan desa wisata melalui media sosial.

Salah satu contoh promosi yang dilakukan GenPI adalah artikel berjudul “Bermalam di Desa Wisata Sauwandarek” yang dimuat pada situs resmi komunitas tersebut.

Artikel tersebut berisi tentang ulasan salah satu anggota selama berkunjung ke desa wisata. Tidak sekadar mengulas, GenPI juga mengajak pembaca untuk melakukan kunjungan ke desa wisata.

Hingga saat ini, jumlah anggota GenPI tercatat mencapai lebih dari 18.000 orang. Karenanya, komunitas tersebut diharapkan dapat menyumbang lebih banyak wisatawan ke desa wisata.

Baca juga: Rencana SIlicon Valley Indonesia, Diharapkan Mampu Mendorong Inovasi Digital Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Hal serupa juga diharapkan dari GenWI. Pasalnya, komunitas ini memiliki anggota yang tersebar di mancanegara dan aktif di media sosial. Dengan begitu, pesona Indonesia bisa sampai ke telinga warga internasional.

Selain GenPI dan GenWI, ada pula beberapa pokdarwis yang turut aktif dalam mengembangkan program desa wisata di Indonesia.

Kehadiran komunitas-komunitas tersebut diharapkan mampu menjadi jembatan bagi wisatawan dengan pengelola desa wisata.

Harapannya, kerja sama antar berbagai pihak atau community based tourism ini dapat terus berlangsung. Dengan demikian, target desa wisata mandiri di Indonesia diharapkan tercapai pada 2024 mendatang.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Travel Tips
Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Travel Update
3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

Jalan Jalan
Artotel Group Raih Pendanaan Seri B, Targetkan Lebih dari 50 Properti di 2023

Artotel Group Raih Pendanaan Seri B, Targetkan Lebih dari 50 Properti di 2023

Travel Update
Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.