Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Tips Sebelum Main Paralayang di Desa Sembalun, Lombok

Kompas.com - 01/06/2021, 10:10 WIB
Desy Kristi Yanti,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com - Aktivitas wisata paralayang yang dikembangkan oleh Sembalun Paragliding Club di Sembalun, Lombok Timur, NTB sedang menarik perhatian wisatawan.

Kegiatan ini diminati banyak para pelancong lantaran memberikan pengalaman terbang dengan paralayang yang menantang dan menguji adrenalin.

Sambil bermain paralayang, para wisatawan bisa menikmati pemandangan alam yang indah, mulai dari persawahan hijau, perkebunan stroberi, perbukitan, hingga laut.

Baca juga: Desa Sembalun di Lombok Punya Aktivitas Wisata Paralayang

Keseruan aktivitas wisata paralayang dan keindahan alam di Sembalun pun segera dikenal masyarakat setelah tersebar luas di media sosial.

Kini, banyak orang datang ke Sembalun karena ingin menikmati pemandangan alam yang ada disana sambil terbang menggunakan paralayang.

Jika berencana bermain paralayang di Desam Sembalun, simak dulu tips yang sudah Kompas.com rangkum, Senin (31/5/2021):

1. Bawa jaket

Sebelum bermain paralayang, pastikan kamu sudah mempersiapkan jaket ke dalam ranselmu. Jaket sangat dibutuhkan untuk menghindari tubuh dari terpaan angin saat terbang di atas.

Ilustrasi Jaket Gunung.Shutterstock Ilustrasi Jaket Gunung.

Namun, tidak perlu membawa jaket yang terlalu tabal. Cukup jaket parasut saja karena udara tidak terlalu dingin.

2. Siapkan sepatu yang sesuai

Jika ingin bermain paralayang, sebaiknya gunakan sepatu olahraga supaya kaki tertutup semua. Sepatu juga hendaknya tidak mudah lepas, sehingga lebih nyaman.

ilustrasi sepatu olahragashutterstock ilustrasi sepatu olahraga

Disarankan untuk menggunakan sepatu yang melindungi sampai mata kaki, sehingga apabila terjadi gagal take off atau landing, kaki tidak tidak cedera saat berlari atau tersandung.

3. Datang pada musim kemarau

Bermain paralayang tentunya melihat cuaca dan kondisi alam juga. Apabila angin terlalu kencang dan kondisi alam buruk, seperti hujan lebat, maka tidak bisa terbang.

Matahari terbit dilihat dari Plawangan Sembalun Gunung Rinjani.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Matahari terbit dilihat dari Plawangan Sembalun Gunung Rinjani.

Jika ingin bermain paralayang dengan nyaman, kamu datang April sampai Oktober. Sebab pada bulan-bulan tersebut, intensitas curah hujan tidak tinggi.

Baca juga: Sembalun, Wisata Kesejukan di Kaki Gunung Rinjani

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com