Kompas.com - 26/10/2021, 15:49 WIB
|

KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) tengah mendorong pengembangan wellness tourism and herbal tourism (wisata kesehatan) di beberapa kota di Indonesia. Salah satunya, di Tawangmangu, Solo, Jawa Tengah (Jateng).

Wisata kesehatan sendiri merupakan kegiatan wisata yang mengedepankan peningkatan kesehatan, kebugaran fisik, serta pemulihan spiritual dan mental wisatawan.

Penetapan Tawangmangu sebagai destinasi herbal tourism bukan tanpa alasan. Daerah ini memiliki Rumah Riset Jamu Hortus Medicus atau Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TOOT) yang dinaungi Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Selain itu, Tawangmangu juga punya program saintifikasi jamu. Dengan kata lain, keamanan, mutu, dan khasiat produk herba dari daerah ini sudah teruji secara ilmiah sehingga layak untuk dikonsumsi.

Potensi Tawangmangu sebagai herbal tourism di Indonesia juga didukung dengan kehadiran berbagai produk minuman herba. Hal ini semakin menambah daftar daya tarik wisata kesehatan di daerah tersebut.

Di samping Tawangmangu, konsep wellness tourism dan herbal tourism juga tengah diimplementasikan di Bali dan Yogyakarta. Kedua destinasi tersebut memiliki ciri khas tersendiri sehingga wisata kesehatan dinilai potensial untuk dikembangkan.

Baca juga: Salatiga Menuju Kota Gastronomi Kelas Dunia

Ilustrasi meracik jamu.Shutterstock/Odua Images Ilustrasi meracik jamu.

Olahan jamu asli Tawangmangu

Setidaknya, ada sekitar 800 jenis herba yang dibudidayakan di Tawangmangu. Seluruh tanaman di daerah ini berkhasiat mencegah sekaligus mengobati berbagai penyakit.

Contohnya, sambiloto yang membantu mencegah diabetes. Kemudian, pace yang kaya akan antioksidan. Ada pula tempuyung untuk melancarkan air seni dan daun handeuleum untuk mengatasi wasir.

Tak sampai di situ, masih ada kunyit untuk mengobati mag, seledri untuk hipertensi, daun jambu biji untuk diare. Semua khasiat ini telah diuji secara klinis.

Selain jamu-jamuan, Tawangmangu juga mengembangkan potensi aroma terapi, meditasi, makanan sehat, hingga jelajah alam. Seluruh informasi tentang sejarah jamu dan tradisi herba Jawa akan diberikan dalam satu paket wisata.

Bahkan, wisatawan yang berkunjung ke Tawangmangu juga bisa mengunjungi B2P2TOOT yang terdiri dari klinik saintifikasi, laboratorium, griya jamu, museum, ruang sinema, perpustakaan, serta rumah kaca adaptasi dan pelestarian tanaman obat.

Pengembangan herbal tourism di Tawangmangu diharapkan dapat menjadi perpaduan antara pengobatan, nilai ekonomis, wisata, dan edukasi yang dapat mengenalkan ramuan herbal asli Indonesia ke kancah internasional.

Terlebih, wisata kesehatan punya pasar yang besar. Hal ini terlihat dari kebiasaan masyarakat Indonesia yang menghabiskan sekitar 11 miliar dollar Amerika Serikat (AS) setiap tahun untuk berwisata kesehatan di luar negeri.

Karena itu, mengembangkan wisata kesehatan di Indonesia menjadi langkah tepat, khususnya herbal tourism. Ini mengingat negara memiliki sekitar 7.000 herba dan rempah yang kerap digunakan untuk menjaga kesehatan, kebugaran, dan penyembuhan.

Selain itu, Indonesia juga punya tradisi mengolah herba menjadi ramuan jamu berkhasiat untuk kebugaran dan pengobatan. Bahkan, marak digunakan untuk perawatan tubuh dan kecantikan.

Baca juga: Tren Pameran Digital Museum Selama Pandemi Covid-19

Destinasi wisata lain di Tawangmangu

Tak hanya punya ratusan jenis herba, Tawangmangu juga dianugerahi bentang alam yang menakjubkan. Karenanya, daerah ini punya banyak destinasi wisata alam yang wajib dikunjungi.

Salah satunya, Air Terjun Grojogan Sewu. Air terjun setinggi 80 meter ini terbilang unik. Aliran airnya yang selalu deras, bahkan saat musim kemarau.

Untuk menyaksikan keindahan Air Terjun Grojogan Sewu, wisatawan harus menaiki 1.250 anak tangga. Meski begitu, sepanjang perjalan Anda akan disuguhkan pemandangan hamparan hutan hijau nan asri dan udara sejuk.

Selain air terjun, Tawangmangu juga punya Bukit Mongkrang yang berada di selatan Gunung Lawu. Destinasi wisata ini sangat cocok bagi wisatawan yang ingin melepas penat sambil menikmati hamparan ilalang indah dan menghirup udara sejuk.

Nuansa tak jauh berbeda pun bisa ditemukan di Rumah Atsiri Indonesia. Obyek wisata yang berlokasi di Jalan Watusambang, Plumbon, ini menjadi rumah bagi berbagai jenis bunga cantik warna-warni.

Baca juga: Don Hasman: Tokoh Etnofotografi Indonesia

Sebagai informasi, Rumah Atsiri Indonesia merupakan hasil restorasi dari pabrik Citronella Indonesia Bulgaria. Karenanya, tempat ini memiliki museum essential oil sehingga wisatawan bisa mengetahui sejarah minyak atsiri.

Rumah Atsiri Indonesia juga terdapat toko-toko yang menjual berbagai makanan berbahan minyak atsiri, produk aromatik, dan tanaman penghasil minyak atsiri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Travel Update
Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Travel Update
Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Jalan Jalan
Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Travel Update
Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.