Kompas.com - 14/01/2022, 14:06 WIB

KOMPAS.com- Pemerintah India menambah daftar negera berisiko dari semula 12 negara, kini menjadi 19 negara.

Mengutip keterangan tertulis Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan, tujuh negara yang baru dimasukkan ke daftar negara berisiko adalah Kongo, Ethiopia, Kazakhstan, Kenya, Nigeria, Tunisia, dan Zambia.

Sebelumnya, negara yang sudah diklasifikasikan sebagai negara berisiko adalah negara di Eropa termasuk Inggris, Afrika Selatan, Brasil, Botswana, China, Ghana, Mauritius, Selandia Baru, Zimbabwe, Tanzania, Hong Kong, dan Israel.

Semua pelaku perjalanan dari negara-negara tersebut diwajibkan menjalani tes RT-PCR pada waktu kedatangan.

"Daftar negara dievaluasi berkala berdasarkan situasi epidemiologi dan situasi Covid-19 di negara-negara tersebut, termasuk peredaran Variants of Concern," tulis kementerian melalui keterangan tertulis, seperti dikutip Kompas.com, Jumat (14/01/2022).

Sementara negara lain di luar daftar negara berisiko, sekitar 2 persen dari total penumpang dalam penerbangan akan menjalani tes acak pada waktu kedatangan di bandara.

"Semua diharuskan "memantau sendiri" kesehatannya selama 14 hari setelah kedatangan," kata kementerian tersebut.

Berikut 19 negara yang masuk daftar negara berisiko Pemerintah India:

  • Kongo
  • Ethiopia
  • Kazakhstan
  • Kenya
  • Nigeria
  • Tunisia
  • Zambia
  • Negara Eropa termasuk Inggris
  • Afrika Selatan
  • Brasil
  • Botswana
  • China
  • Ghana
  • Mauritius
  • Selandia Baru
  • Zimbabwe
  • Tanzania
  • Hong Kong
  • Israel

Baca juga: Durasi Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Dikurangi Jadi 7-10 Hari

Karantina rumah 7 hari

Selain itu, Pemerintah India juga memberlakukan karantina rumah tujuh hari untuk semua kedatangan internasional dan mewajibkan tes PCR pada hari kedelapan.

Bagi warga negara India yang datang dari perjalanan luar negeri juga wajib melakukan tes RT-PCR pada hari kedelapan kedatangan dan mengunggah hasil tes di portal Air Suvidha untuk keperluan pemantauan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Travel Update
Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Perayaan HUT ke-266 Kota Yogyakarta Targetkan 1 Juta Wisatawan

Travel Update
Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Desa Wisata Hanjeli, Tawarkan Eduwisata Pangan yang Hampir Punah

Jalan Jalan
Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Tren Pariwisata Indonesia Menurut Google, Healing Jadi Kata Populer

Travel Update
Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Wisata Sekaligus Olahraga, Cara Jitu Nikmati Indahnya Labuan Bajo

Travel Update
5 Tips ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu di Jakarta

5 Tips ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu di Jakarta

Travel Tips
Seharian di Blok M, Main ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Seharian di Blok M, Main ke Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Itinerary
3 Tips Trekking di Gunung Kapur Batu Katak, Langkat

3 Tips Trekking di Gunung Kapur Batu Katak, Langkat

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.