Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/06/2022, 07:07 WIB
Desi Intan Sari,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Sebagai Ibu Kota Indonesia, Jakarta memang menarik banyak minat masyarakat untuk tinggal menetap ataupun liburan di daerah tersebut. 

Nama Jakarta sendiri juga sudah sangat familier di telinga orang-orang Indonesia. Namun, untuk asal muasal namanya, mungkin banyak yang belum mengetahuinya. 

Adapun Jakarta memang sudah berkali-kali berubah nama, mulai dari Sunda Kelapa hingga Batavia.

Dilansir dari Bobo Grid, Senin (6/6/2022), nama pertamanya pada abad ke-14 adalah Sunda Kelapa. Dulunya daerah tersebut dikuasai Pakuan Pajajaran dan wilayah kekuasaanya masih berpusat di sekitar Bogor.

Baca juga: Menginap di Museum Sambil Belajar Coding di Jakarta, Ini Harganya

Adapun nama Sunda Kelapa diberikan oleh bangsa Eropa yang mulai berdatangan ke wilayah Nusantara pada zaman dahulu.

Sunda Kelapa mulai berkembang sejak bangsa Portugis melakukan perjanjian dengan Kerajaan Pakuan Pajajaran untuk membangun perkantoran dan perumahan yang dilengkapi benteng pada 21 Agustus 1522. 

Sayangnya, perjanjian antara bangsa Portugis dengan Kerajaan Pakuan Pajajaran malah membuat Kesultanan Cirebon tak terima.

Asal-usul hari ulang tahun Jakarta 

Kemudian pada 22 Juni 1527, pasukan Cirebon di bawah kepemimpinan Fatahillah atau Sunan Gunung Jati, menyerbu Portugis agar bisa menguasai Sunda Kelapa. 

Tanggal penyerbuan itu kemudian dijadikan sebagai hari jadi Jakarta dan dirayakan pada 22 Juni setiap tahunnya hingga kini. 

Ilustrasi JakartaThinkstock Ilustrasi Jakarta

Sejak penyerangan tersebut, nama Sunda Kelapa pun berubah menjadi Jayakarta oleh Fatahilah yang jika diterjemahkan artinya adalah kota kejayaan. 

Baca juga: 7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Bertahun-tahun kemudia tepatnya pada 30 Mei 1619, Jayakarta berhasil dikuasai Belanda di bawah pimpinan Jan Pieterzoon Coen.

Bangunan Kota Jayakarta diketahui diratakan oleh Belanda lalu mereka mendirikan kota baru yang diberi nama Batavia. 

Kemudian, pada 1942 saat Jepang menduduki Indonesia, nama Batavia kembali diubah menjadi Djakarta atau Djakarta Tokubetsu Shi, dikutip dari Kompas.com (23/6/2021). 

Baca juga: 8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jadi, saat penjajahan Jepang di Indonesia, segala sesuatu hal yang terkait dengan Belanda dihapuskan lalu diganti dengan hal-hal berbau Jepang. 

Setelah Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945, nama dari Jepang itu dipakai hingga saat ini dengan tanpa memakai nama Jepangnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jadwal Kapal Pelni KM Bukit Raya yang Lintasi Pulau-pulau di Kepri per Maret 2024

Jadwal Kapal Pelni KM Bukit Raya yang Lintasi Pulau-pulau di Kepri per Maret 2024

Travel Update
Jadwal Kapal KM Kelud Jakarta-Batam-Karimun-Medan per Maret 2024

Jadwal Kapal KM Kelud Jakarta-Batam-Karimun-Medan per Maret 2024

Travel Update
Festival Cap Go Meh di Singkawang Dinilai Berdampak Positif bagi Perekonomian Masyarakat

Festival Cap Go Meh di Singkawang Dinilai Berdampak Positif bagi Perekonomian Masyarakat

Travel Update
Rute ke Sibu Resto di Yogya, Tempat Makan di Tengah Taman Instagramable

Rute ke Sibu Resto di Yogya, Tempat Makan di Tengah Taman Instagramable

Travel Tips
Cara ke Kafe Istana Merdeka Naik KRL, Transjakarta, dan MRT

Cara ke Kafe Istana Merdeka Naik KRL, Transjakarta, dan MRT

Jalan Jalan
Aturan ke Kafe Istana Merdeka, Wajib Tukar Akses dengan KTP

Aturan ke Kafe Istana Merdeka, Wajib Tukar Akses dengan KTP

Travel Tips
Agar Tak Terlalu Berat, 12 Barang Ini Tak Perlu Dibawa Saat Bepergian

Agar Tak Terlalu Berat, 12 Barang Ini Tak Perlu Dibawa Saat Bepergian

Travel Tips
Legenda Bau Nyale di Lombok, Pengorbanan Sang Putri demi Rakyat

Legenda Bau Nyale di Lombok, Pengorbanan Sang Putri demi Rakyat

Jalan Jalan
Kafe Istana Merdeka: Lokasi, Jam Buka, Harga Menu

Kafe Istana Merdeka: Lokasi, Jam Buka, Harga Menu

Jalan Jalan
Konon Tempat Jaka Tarub Ngintip Bidadari Mandi, Ini Pesona Air Terjun Sekar Langit di Magelang

Konon Tempat Jaka Tarub Ngintip Bidadari Mandi, Ini Pesona Air Terjun Sekar Langit di Magelang

Jalan Jalan
Sempat Berjaya, Kini Airbus 340 Menghilang dari Langit

Sempat Berjaya, Kini Airbus 340 Menghilang dari Langit

Travel Update
4 Tempat Wisata Anak di Medan, Ada Museum dan Pusat Edukasi Kura-kura

4 Tempat Wisata Anak di Medan, Ada Museum dan Pusat Edukasi Kura-kura

Jalan Jalan
Hutan Pinus Kragilan, Wisata Alam nan Instagramable di Magelang

Hutan Pinus Kragilan, Wisata Alam nan Instagramable di Magelang

Jalan Jalan
3 Tempat Wisata di Binjai Dekat Stasiun, mulai 3 Kilometer

3 Tempat Wisata di Binjai Dekat Stasiun, mulai 3 Kilometer

Jalan Jalan
3 Alasan Thailand Jadi Destinasi Wisata Favorit, Ada Biaya Hidup

3 Alasan Thailand Jadi Destinasi Wisata Favorit, Ada Biaya Hidup

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com