Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 29/08/2023, 20:05 WIB
Faqihah Muharroroh Itsnaini,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Dari sekian banyak potensi wisata di Korea Selatan, wisatawan Indonesia rupanya paling menyenangi kuliner di Negeri Ginseng. 

Menurut Direktur Korea Tourism Organization (KTO) Jakarta Office, Yang Su Bae, wisatawan Indonesia suka mencoba-coba kuliner yang ada di Korea.

"Mereka berminat sama makanan khas Korea. Saya rasa orang Indonesia sangat berani dalam mencoba makanan-makanan Korea. Jadi sepertinya nomor satu kesukaan orang Indonesia itu wisata kuliner," ujar Yang Su Bae di Jakarta, Kamis (24/8/2023). 

Baca juga: Apakah Korea Akan Terapkan Bebas Visa untuk Wisatawan Indonesia?

Selain dari kuliner, kata dia, wisatawan Indonesia juga banyak yang menyenangi wisata belanja, budaya, serta pengalaman tradisional atau sejarah. 

"Tapi menurut saya, jika disuruh memilih salah satu, yang paling populer (di Korea) buat wisatawan Indonesia itu kulinernya," imbuh dia. 

Dari sekian banyak tempat wisata kuliner di Seoul, Yang Su Bae merekomendasikan salah satu yang populer yaitu kawasan Myeongdong. Tidak hanya pasar makanan Korea, ada banyak street food yang menurutnya harus dicoba. 

Baca juga: Korea Culture & Travel Festival 2023 Digelar 10 Hari di Jakarta

Alasan warga Indonesia senang kuliner Korea

Dalam waktu yang sama, PR and Media Executive KTO Jakarta Office Novi Nursyahbani mengatakan banyak wisatawan Indonesia paling menggemari kuliner Korea Selatan salah satunya karena karakter bumbu masakan yang hampir sama seperti makanan di Tanah Air. 

"Menurut saya pribadi dan menurut KTO, orang Indonesia itu interest sama wisata kuliner di Korea karena bumbunya hampir sama dengan Indonesia. Rempah-rempahnya banyak," ujar Novi.

Baca juga: Tak Cuma Bali, 2 Hal Ini Juga Digemari Wisman Korea Selatan

Bedanya, kata dia, adalah dari komponen bumbu yang digunakan. Jika di Korea Selatan lebih banyak ginseng, Indonesia lebih banyak memakai bahan seperti jahe, lengkuas, atau kunyit.

"Tapi rasanya beda, nah kalau di Korea makanannya sehat juga. Enggak terlalu asin banget, masih agak tawar, dan bisa racik sendiri," imbuhnya. 

Selain itu, Novi menjelaskan, porsi besar yang banyak dan memuaskan untuk satu porsi orang normal juga menjadi alasan kuliner Korea banyak digemari.

Baca juga: Korea Selatan Targetkan 300.000 Lebih Wisatawan Indonesia pada 2024

Apalagi, tren mukbang dari Korea, yaitu siaran langsung atau video orang menikmati porsi makan yang besar cukup populer belakangan waktu ini. 

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com