Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Legenda Bau Nyale di Lombok, Pengorbanan Sang Putri demi Rakyat

Kompas.com - 24/02/2024, 20:08 WIB
Zeta Zahid Yassa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Kisah Putri Mandalika adalah legenda dari Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang terkenal.

Dikutip dari IndonesiaKaya, Jumat (23/02/2024) Nama Mandalika ini begitu dikenang hingga menjadi bagian dari upacara adat tahunan, yakni Bau Nyale kini juga menjadi festival pariwisata.

Bau Nyale merupakan tradisi yang berasal dari masyarakat Sasak, suku terbesar di Lombok. Dalam bahasa Sasak, bau berarti menangkap dan nyale merujuk pada cacing laut.

Baca juga: 12 Wisata Lombok NTB Selain Pantai, Ada Goa dan Bukit

Oleh karena itu, Bau Nyale adalah kegiatan yang dilakukan secara rutin oleh masyarakat untuk menangkap cacing laut pada tanggal 20 bulan 10 dalam penanggalan tradisional Sasak, yang jatuh antara bulan Februari dan Maret.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Penduduk lokal meyakini bahwa nyale adalah manifestasi atau wujud dari Putri Mandalika, yang merupakan putri dari Raja Tonjang Beru dan Dewi Seranting dalam cerita kuno suku Sasak.

Legenda Putri Mandalika

Putri Mandalika digambarkan sebagai seorang perempuan yang sangat cantik dan menjadi pusat perhatian banyak pangeran dari berbagai kerajaan di Lombok, termasuk Kerajaan Johor, Kerajaan Lipur, Pane, Kuripan, Daha, dan Kerajaan Beru.

Sayangnya, hal itu malah bisa menimbulkan peperangan saat sang putri memilih salah satu pangeran karena pangeran dari kerajaan lain akan tidak terima.

Baca juga: Festival Pesona Bau Nyale 2023, Ada Tari Kolosal hingga Penobatan Putri Mandalika

Putri Mandalika pun melakukan ritual meditasi untuk mengetahui langkah yang sebaiknya diambil terkait para pangeran yang meminangnya.

Hasil dari meditasi tersebut memberikan petunjuk kepada Putri Mandalika untuk mengundang seluruh pelamar ke Bukit Seger, Mandalika.

Penampakan nyale atau cacing laut yang ditangkap di Pantai Pondok Dende, Lombok Tengah, dan dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika, Selasa (22/2/2022). Tradisi Bau Nyale digelar tiap tahun oleh masyarakat Suku Sasak di sepanjang pantai selatan Pulau Lombok pada tanggal 20 bulan 10 penanggalan Suku Sasak, yang tahun ini jatuh pada 22 Februari 2022.KOMPAS.com/FITRI RACHMAWATI Penampakan nyale atau cacing laut yang ditangkap di Pantai Pondok Dende, Lombok Tengah, dan dipercaya sebagai jelmaan Putri Mandalika, Selasa (22/2/2022). Tradisi Bau Nyale digelar tiap tahun oleh masyarakat Suku Sasak di sepanjang pantai selatan Pulau Lombok pada tanggal 20 bulan 10 penanggalan Suku Sasak, yang tahun ini jatuh pada 22 Februari 2022.

Namun saat semua berkumpul, Putri Mandalika memutuskan untuk tidak memilih satupun dari mereka karena cintanya yang besar kepada masyarakat serta keinginannya agar semua hidup dalam damai dan harmoni. Akhirnya, Putri Mandalika memilih untuk terjun ke laut.

Setelah sang putri terjun ke laut, penduduk setempat melakukan pencarian untuk menemukannya. Namun, yang ditemukan hanyalah sekelompok cacing laut yang kemudian diyakini sebagai perwujudan putri dan menjadi awal mula tradisi Bau Nyale.

Tradisi Bau Nyale

Prosesi tradisi bau nyale biasanya dimulai dengan pertemuan tokoh adat dalam acara Sangkep Wariga. Mereka menentukan hari atau tanggal yang tepat, yaitu tanggal 20 bulan 10 dalam penanggalan Sasak, untuk pelaksanaan tradisi nyale.

Baca juga: 4 Fakta Tradisi Bau Nyale di Lombok, Berawal dari Putri Mandalika

Langkah berikutnya adalah Pepaosan, yakni saat lontar dibacakan oleh para mamik atau tokoh adat sehari sebelum tradisi Bau Nyale. Acara ini biasanya berlangsung di Bale Sakepat, bangunan tradisional dengan empat tiang.

Sangkep Warige atau musyawarah penentuan tanggal Bau Nyale di pantai Selatan Lombok, Nusa Tenggara Barat, yang berada di Desa Ende, Minggu (14/1/2024).KOMPAS.COM/IDHAM KHALID Sangkep Warige atau musyawarah penentuan tanggal Bau Nyale di pantai Selatan Lombok, Nusa Tenggara Barat, yang berada di Desa Ende, Minggu (14/1/2024).

Para mamik membacakan lontar sambil menyanyikan beberapa pupuh atau nyanyian tradisional khas masyarakat Sasak.

Proses perayaan tradisi Bau Nyale melibatkan sejumlah perlengkapan, termasuk daun sirih, kapur, dua gunungan berisi jajanan tradisional khas Sasak, kembang setaman dengan sembilan jenis bunga, serta buah-buahan tradisional.

Baca juga: Festival Bau Nyale 2024 di Lombok Jatuh pada 29 Februari dan 1 Maret

Acara ini diselenggarakan pada waktu dini hari sebelum warga memulai penangkapan nyale di laut. Pelaksanaan upacara dipimpin oleh tokoh-tokoh adat dan dikenal dengan nama Nede Rahayu Ayuning Jagad.

Prosesi dilakukan dengan cara para tetua adat berkumpul dalam lingkaran sambil meletakkan jajanan dalam bentuk gunungan di tengah mereka.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com