Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dampak Banyaknya Penginapan untuk Turis di Eropa, Harga Sewa Rumah Makin Mahal

Kompas.com - 27/02/2024, 12:22 WIB
Zeta Zahid Yassa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pasar penginapan jangka pendek untuk turis telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, terutama di destinasi-destinasi wisata favorit Uni Eropa.

Meskipun beragam solusi akomodasi sudah disediakan, seperti properti pribadi yang disewakan sebagai penginapan tamu, penginapan jangka pendek memang berdampak positif pada pariwisata.

Meski begitu, pertumbuhan penginapan jangka pendek yang terlalu berlebihan telah menimbulkan beberapa masalah.

Baca juga: Tahun Ini, Jakarta Bakal Tambah 792 Unit Apartemen Sewa

Dampak itu dirasakan masyarakat di suatu destinasi yang akomodasi jangka pendeknya mengalami peningkatan pesat.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Dampak negatif itu adalah kurangnya perumahan di destinasi wisata populer, peningkatan harga sewa, dan dampak secara keseluruhan terhadap kualitas hidup.

Sebagai info, pada 2022, melalui empat platform sewa akomodasi online besar (Airbnb, Booking, Grup Expedia, dan Tripadvisor), berarti lebih dari 1,5 juta tamu per malam menginap di akomodasi sewa singkat destinasi-destinasi wisata favorit.

Baca juga: Target 7 Juta Kunjungan Wisman di Bali Tahun 2024, Tanpa Overtourism

Jumlah tamu tertinggi pada tahun 2022 tercatat di Paris (13,5 juta tamu), diikuti oleh Barcelona dan Lisbon dengan lebih dari 8,5 juta tamu masing-masing, dan Roma dengan lebih dari 8 juta tamu.

Dari tahun 2019 hingga 2023, terjadi peningkatan, naik dari 96,9 juta malam terpesan per bulan pada Agustus 2019 menjadi 124,7 juta malam terpesan per bulan pada Agustus 2023.

Menanggapi meningkatnya jumlah sewa singkat, beberapa kota dan wilayah telah memperkenalkan aturan lokal untuk membatasi penginapan jangka pendek.

Tantangan perkembangan penginapan jangka pendek yang terlalu pesat

Peningkatan dalam sewa penginapan jangka pendek telah menciptakan sejumlah tantangan, yakni sebagai berikut ini:

Kebutuhan akan lebih banyak transparansi

Kurangnya transparansi dalam operasi penginapan jangka pendek membuat sulit bagi otoritas untuk memantau dan mengatur layanan ini secara efektif.

Bendera Prancis dengan latar belakang Menara Eiffel di Paris.SHUTTERSTOCK/ CREATIVE LAB Bendera Prancis dengan latar belakang Menara Eiffel di Paris.

Itu karena masyarakat yang punya properti pribadi bisa mengubah tempatnya menjadi penginpan jangka pendek tanpa prosedur.

Tantangan regulasi

Pihak berwenang publik menghadapi tantangan dalam memastikan bahwa penginapan jangka pendek mematuhi regulasi lokal, perpajakan, dan standar keselamatan karena informasi yang tidak memadai

Baca juga: Sewa Apartemen Mahal, Mahasiswa Ini Pilih Pulang Pergi Naik Pesawat ke Kampus

Keprihatinan pengembangan perkotaan

Beberapa otoritas lokal merasa sulit untuk mengatasi pertumbuhan cepat penginapan jangka pendek yang dapat mengubah daerah hunian dan menambah beban tambahan pada layanan publik, seperti pengumpulan sampah

Tanggapan Eropa terhadap peningkatan penginapan jangka pendek

Pada November 2022, Komisi Eropa mengajukan proposal untuk menyediakan lebih banyak transparansi dalam bidang penginapan jangka pendek dan mendukung otoritas publik untuk mempromosikan pariwisata yang berkelanjutan.

Halaman:


Terkini Lainnya

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Ribuan Orang Padati Kawasan Pantai Gunungkidul pada Libur Lebaran

Travel Update
Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Hingga Hari Kedua Lebaran, Candi Prambanan Dikunjungi 15.000 Orang

Travel Update
Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Lebih dari 200.000 Orang ke Ancol Lebaran 2024, Puncaknya Hari Kedua

Travel Update
Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com