39 Agenda Wisata Siap Diselenggarakan di Sumenep pada 2018 - Kompas.com

39 Agenda Wisata Siap Diselenggarakan di Sumenep pada 2018

Muhammad Irzal Adiakurnia
Kompas.com - 06/12/2017, 08:12 WIB
Pantai di Gili Iyang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. Gili Iyang dikenal sebagai Pulau Awet Muda dengan kadar oksigen tertinggi kedua di dunia setelah Jordania yakni 21,5 persen. ARSIP KEMENPAR Pantai di Gili Iyang, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. Gili Iyang dikenal sebagai Pulau Awet Muda dengan kadar oksigen tertinggi kedua di dunia setelah Jordania yakni 21,5 persen.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Sumenep, Madura meluncurkan 39 agenda wisata yang akan diselenggarakan 2018. Mulai dari acara bahari, budaya, religi, hingga kesehatan dipamerkan di Kementerian Pariwisata, Selasa (5/12/2017).

Ke-39 acara tersebut bertemakan "Interesting and Healty". Menurut Bupati Sumenep, Busyro Karim tema tersebut diambil dari ikon pariwisata Sumenep yaitu Pulau Gili Iyang.

"Pulau Gili Iyang itu yang paling unik, berbentuk pulau, tapi melambangkan wisata kesehatan. Karena jadi pulau kedua di dunia yang kaya akan oksigen," tuturnya saat peluncuran agenda acara di Gedung Sapta Pesona, Kementerian Pariwisata.

(Baca juga : Melancong ke Gili Iyang, Pulau Awet Muda di Sumenep)

Sebanyak 39 acara unggulan dari Kabupaten Sumenep tersebut akan digelar setahun penuh. Mulai acara tingkat kabupataen, provinsi, nasional, hingga internasional.

Mengunjungi Masjid Jami Sumenep di Pulau Madura, Jawa Timur.KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Mengunjungi Masjid Jami Sumenep di Pulau Madura, Jawa Timur.
Beberapa di antaranya ialah Gebyar Mancing Internasional, Festival Keraton Masyarakat Adat se-ASEAN, Festival Batik dan Keris Nusantara, Festival Karapan Sapi, Festival Santri Indonesia, dan masih banyak lainnya.

(Baca juga : Keraton Sumenep, Destinasi Wisata Sejarah yang Wajib Dikunjungi)

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kementerian Pariwisata, Esthy Reko Astuti mengapresiasi Sumenep, sebagai daerah ketiga yang mengumumkan agenda wisatanya tahun 2018 setelah Selayar.

"Potensi atraksi Sumenep ini luar biasa. Dilihat dari agendanya sangat beragam. Terlebih lagi jika dikemas dengan lebih inovatif. Karena 45 persen wisatawan akan datang karena acara," ujar Esthy.

(Baca juga : Mencari Keris Madura, Datanglah ke Aeng Tong Tong...)

Menurutnya, banyak cara yang bisa memaksimalkan acara tersebut. Seperti kerja sama menambah jumlah penerbangan. Kemudian mengemas dengan rekor Muri atau apresiasi lainnya di beberapa acara tersebut.

Di Desa Aeng Tong Tong, Sumenep, Jawa Timur, penduduk satu desa membuat keris berkualitas. Desa ini masih mempertahankan budaya sejak zaman Kerajaan Sumenep. Dahulu para raja Madura mempercayakan pembuatan keris dan senjata untuk prajurit dari desa ini.ANTARA FOTO/SAIFUL BAHRI Di Desa Aeng Tong Tong, Sumenep, Jawa Timur, penduduk satu desa membuat keris berkualitas. Desa ini masih mempertahankan budaya sejak zaman Kerajaan Sumenep. Dahulu para raja Madura mempercayakan pembuatan keris dan senjata untuk prajurit dari desa ini.
Dengan agenda wisata dan kemasan yang lebih inovatif di berbagai acara, Esthy optimis target 15.000 kunjungan wisatawan mancanegara dan 1,1 juta pergerakan wisatawan nusantara ke Sumenep bisa tercapai.

Dalam acara peluncuran tersebut, Sumenep juga mengukuhkan diri menjadi "Soul of Madura", yaitu jiwanya madura. Tagline ini dipilih karena Sumenep sendiri dahulunya merupakan pusat dari kerajaan yang memimpin Madura.

"Maka jika ingin mengetahui Madura, datang dulu dan nikmati Sumenepnya," ujar Busyro Karim.

PenulisMuhammad Irzal Adiakurnia
EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM