Lapis Legit, Kue Tradisional yang Lekat dengan Budaya Tionghoa

Kompas.com - 24/08/2016, 20:29 WIB
Lapis Legit, salah satu kue tradisional Indonesia. THINKSTOCKLapis Legit, salah satu kue tradisional Indonesia.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

KOMPAS.com - Menjadi salah satu kue unggulan Indonesia di mata dunia, Lapis Legit memang lekat dengan banyak budaya di Indonesia. Masyarakat biasa menemukan bolu berlapis ini di berbagai perayaan besar seperti Lebaran, Imlek, acara pernikahan, dan lainnya.

BACA JUGA: Lapis Legit Masuk 14 Kue Nasional Terlezat di Dunia

Namun, esensinya sedikit berbeda ketika bolu lebih dari 18 lapisan tersebut hadir dalam perayaan Imlek. Bagi peranakan Tionghoa di Indonesia, Lapis Legit menjadi salah satu hidangan wajib sekaligus spesial.

Bagi peranakan Tionghoa di Indonesia, Lapis Legit merupakan resep khusus warisan nenek moyang saat bangsa Indonesia dijajah Belanda selama ratusan tahun. Mereka mengombinasikan resep bolu dari tangan penjajah dengan rempah-rempah asli Indonesia.

“Zaman dahulu Lapis Legit hanya satu macam, bumbunya terdiri dari rempah-rempah Indonesia. Bumbu rempah itu resep khusus dari kaum peranakan di Indonesia saja,” ujar Hermina, Guru Besar Linguistik Sinika UI, saat dihubungi KompasTravel, Rabu (24/8/2016).

Namun, hanya kaum peranakan di Indonesia yang menyimpan resep rahasia tersebut. Resep itu tidak sampai ke tangan penjajah maupun bangsa China. Sejak dulu, warga Tionghoa di Indonesia membuat Lapis Legit dalam perayaan-perayaan besar termasuk Imlek.

“Karena (resepnya) rahasia, sekarang hampir tidak ada yang jual Lapis Legit berbumbu rempah. Kalau ada Lapis Legit pakai keju, itu kreasi baru dan tidak pakai bumbu rempah. Mungkin bisa ditemukan hanya saat Imlek, untuk disembahyangkan kepada arwah leluhur,” papar Hermina.

Selain itu, salah satu alasan yang membuat Lapis Legit "eksklusif” adalah bahan-bahannya. Selain rempah, Lapis Legit yang asli hanya menggunakan roomboter dan bukan margarin. Inilah bahan asli warisan Belanda.

Hermina mengatakan, untuk menggantikannya, biasanya citarasa rempah dan roombuter digantikan dengan bumbu spekkoek cap kupu-kupu yang dijual di pasaran. Namun, beberapa yang sudah merasakan Lapis Legit rempah mengaku campuran tersebut kurang "kuat" dibanding rempah.

Bahan-bahan yang dikombinasikan dengan kuning telur dan tepung berkualitas, membuat Lapis Legit memiliki nilai prestisius yang tinggi. Tak heran Lapis Legit yang asli hanya ada di perayaan-perayaan besar di Indonesia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tips dan Cara Masak Steak ala Restoran di Rumah untuk Pemula

Tips dan Cara Masak Steak ala Restoran di Rumah untuk Pemula

Makan Makan
Cari Tahu Rasa Kopi dengan Berbagai Pancaindra, Tertarik?

Cari Tahu Rasa Kopi dengan Berbagai Pancaindra, Tertarik?

Makan Makan
Imbauan Hong Kong untuk Wisatawan Terkait Situasi Terbaru Virus Corona

Imbauan Hong Kong untuk Wisatawan Terkait Situasi Terbaru Virus Corona

Jalan Jalan
Vietnam Batasi Turis Asing Masuk, Harus Karantina 14 Hari

Vietnam Batasi Turis Asing Masuk, Harus Karantina 14 Hari

Whats Hot
Cerita Hotel Dalton Sediakan Tempat Istirahat Tenaga Medis Covid-19

Cerita Hotel Dalton Sediakan Tempat Istirahat Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Cerita Taman Hiburan di Jepang: Tutup, tapi Bersiap Sambut Pengunjung

Cerita Taman Hiburan di Jepang: Tutup, tapi Bersiap Sambut Pengunjung

Jalan Jalan
[POPULER TRAVEL] WNA Tidak Bisa Masuk Indonesia | Es Krim Viennetta

[POPULER TRAVEL] WNA Tidak Bisa Masuk Indonesia | Es Krim Viennetta

Whats Hot
OYO Indonesia Siapkan Kamar Hotel untuk Tenaga Medis Covid-19

OYO Indonesia Siapkan Kamar Hotel untuk Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
Kisah Turis Asing Terjebak di Asia karena Pandemi Global Virus Corona

Kisah Turis Asing Terjebak di Asia karena Pandemi Global Virus Corona

Jalan Jalan
Cara Memindahkan Jadwal Penerbangan AirAsia Indonesia yang Dibatalkan

Cara Memindahkan Jadwal Penerbangan AirAsia Indonesia yang Dibatalkan

Travel Tips
Jepang Batasi Turis Asing Masuk, Termasuk WNI

Jepang Batasi Turis Asing Masuk, Termasuk WNI

Travel Tips
Orang Jepang, China, dan Korea Sering Pakai Masker, Ternyata Ini Alasannya...

Orang Jepang, China, dan Korea Sering Pakai Masker, Ternyata Ini Alasannya...

Travel Tips
Gerakan Masker Kain, Ajakan untuk Desainer Lokal Produksi 100.000 Masker Kain

Gerakan Masker Kain, Ajakan untuk Desainer Lokal Produksi 100.000 Masker Kain

Whats Hot
Ada Tenaga Medis di Purwokerto Diusir dari Kostan, Aksara Homestay Beri Penginapan Gratis

Ada Tenaga Medis di Purwokerto Diusir dari Kostan, Aksara Homestay Beri Penginapan Gratis

Whats Hot
12 Bandara di Indonesia Terapkan Layanan Pelanggan Virtual, Seperti Apa?

12 Bandara di Indonesia Terapkan Layanan Pelanggan Virtual, Seperti Apa?

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X