Kompas.com - 27/09/2016, 13:18 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

Akhirnya kami keliling bandara ini sambil celingak-celinguk. Mau belanja pun tanggung karena kami belum sampai tujuan. Kalau belanja, artinya menambah beban barang bawaan. 

 

Setelah 30 menit keliling, akhirnya kami mati gaya lagi. "Oh internet," celetuk salah satu dari kami disambut tawa dari yang lain.

 

Akhirnya, muncul ide untuk nongkrong di kafe yang menyediakan internet gratis. Kami pun memilih salah satu kafe yang berada di dekat Gate B24. Setelah memesan minuman, kami meminta akses internet yang terproteksi dengan password. 

 

Pelayan itu kemudian memberikan secarik kertas kecil. Ternyata, internet gratis di kafe tersebut pun dibatasi, hanya 30 menit. Tidak lebih. "Ya, salaaam...," batin saya.

 

Saya pun mencobanya dengan teman-teman. Tambah ngenes, ternyata username dan password di secarik kertas itu hanya berlaku untuk satu device. Ya ampun.

 

Ketika salah seorang teman mengorder minuman lagi, dia meminta dua carik kertas berisi sandi-sandi yang bisa memperlama nyawa internet di ponsel. Tetapi, permintaan itu ditolak mentah-mentah.

 

"One order, one WiFi," kata pelayan itu dengan tegas. Okelah....

 

Kami pun mulai sibuk dengan gawai masing-masing. Ada yang mengirim e-mail untuk urusan bisnisnya, ada yang chatting, seperti saya.

 

Saya sampai memperingatkan lawan chatting saya di Jakarta untuk segera mempercepat ceritanya. 

 

"Ayo cepat, waktunya tinggal dua menit lagi," tulis saya.

 

"Aduh, ini udah ngebut banget ngetiknya. Ha-ha-ha...."

 

Ana Shofiana Syatiri Kursi tunggu di Bandara Dubai.
Dan, sebelum ceritanya berlanjut, koneksi sudah terputus. Akhirnya kami hanya duduk-duduk manis di kursi tunggu bandara tersebut sampai waktu penerbangan berikutnya.

 

Sepanjang perjalanan, susahnya mencari Wi-Fi gratis di bandara ini menjadi bahan bercandaan kami. Begitulah nasib fakir Wi-Fi di Dubai....

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.