Gunung Agung Masih Awas, Penerbangan Australia - Bali Terisi 75-87 Persen

Kompas.com - 13/10/2017, 06:03 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Marketing dan Teknologi Informasi Garuda Indonesia, Nina Sulistyowati mengatakan tingkat isian pesawat (seat load factor) dari Australia ke Bali terpantau tinggi tinggi meski Gunung Agung masih berada pada status awas. Penerbangan Garuda Indonesia juga tetap beroperasi normal.

"Saat ini tingkat kunjungan ke Bali masih tinggi, penerbangan Garuda Indonesia juga tetap beroperasi normal, dengan tingkat isian pesawat tetap tinggi dengan rata-rata isian mencapai 75 hingga 87 persen contohnya penerbangan dari Australia," kata Nina dalam siaran pers yang diterima KompasTravel, Kamis (12/10/2017).

Dengan kondisi tingkat isian pesawat tersebut, Nina menyebut pariwisata di Bali tetap menggeliat dan berjalan normal.

BACA: Bila Gunung Agung Erupsi, Kota Denpasar Jadi Tempat Evakuasi Wisatawan

Saat ini Garuda Indonesia telah melayani 34 penerbangan dari Indonesia ke Australia meliputi Jakarta – Melbourne (sebaliknya) empat kali dalam seminggu, Jakarta – Sydney (sebaliknya) lima kali seminggu, Jakarta - Perth empat kali seminggu, Denpasar - Perth tujuh kali seminggu, Denpasar – Sydney tujuh kali seminggu, dan Denpasar – Melbourne (sebaliknya) tujuh kali seminggu.

Seluruh penerbangan tersebut dilayani menggunakan pesawat Airbus 330-200/300 yang berkapasitas sebanyak 287 tempat duduk, kecuali Jakarta – Perth sebaliknya saat ini menggunakan pesawat Boeing 737-800 NG dengan kapasitas 162 tempat duduk.

BACA: Gunung Agung yang Mistis...

Sebelumnya, melalui penjelasan resmi Dinas Pariwisata Bali mengatakan bahwa seluruh wisatawan domestik dan asing yang kini berada di Bali tidak perlu khawatir. Berbagai objek wisata seperti Sanur, Kuta, dan Jimbaran berjarak cukup jauh sekitar 72 km dari Gunung Agung.

Dengan kondisi yang normal tersebut, Dinas Pariwisata Bali juga mengimbau kepada seluruh wisatawan agar tetap berwisata ke Bali. Imbauan tersebut dilakukan karena ada sembilan bandara alternatif di luar Bali yang telah disiapkan untuk penerbangan jika memang benar-benar abu vulkanik dari Gunung Agung tersebut terdeteksi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.