Kompas.com - 28/12/2017, 08:14 WIB
Pantai Pulau Merah di Banyuwangi, Jawa Timur. BARRY KUSUMAPantai Pulau Merah di Banyuwangi, Jawa Timur.
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Jika tidak punya banyak waktu untuk datang ke beberapa tempat wisata unggulan yang ada di Banyuwangi, jangan khawatir.

Ada wisata City Tour yang digarap Pemerintah Kabupaten Banyuwangi yang tidak kalah menariknya untuk dicoba. Bahkan salah satunya adalah rumah dinas Bupati Banyuwangi. Cek ya...

1. Pendopo Shaba Swagata Blambangan

Pendopo shaba Swagata Blambangan adalah rumah dinas Bupati Banyuwangi yang berada tepat di tengah kota Banyuwangi dan usianya sudah ratusan tahun.

Baca juga : 7 Makanan Khas Banyuwangi, Siapkan Perut Anda!

Walaupun rumah dinas bupati, tempat yang asri ini terbuka untuk wisatawan yang ingin berkunjung tentunya harus mengikuti aturan yang ada salah satunya adalah izin dengan penjaga di bagian depan serta menggunakan baju yang rapi dan sopan serta mengisi buku tamu.

Pendopo Shaba Swagata Blambangan, rumah dinas Bupati Banyuwangi yang bisa dikunjungi untuk wisatawan.KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pendopo Shaba Swagata Blambangan, rumah dinas Bupati Banyuwangi yang bisa dikunjungi untuk wisatawan.
Jika terlanjur menggunakan celana pendek, di bagian pos jaga juga sudah menyediakan kain batik yang bisa digunakan untuk kain bawahan.

Pengunjung yang datang akan ditemani oleh Satpol PP yang bertugas atau pekerja urusan rumah tangga untuk berkeliling rumah dinas Bupati Banyuwangi serta menjelaskan bagian dari pendopo Shaba Swagata Blambangan yang cukup bersejarah. Mereka sudah dilatih untuk menjadi guide bagi wisatawan yang datang.

Baca juga : Liburan ke Banyuwangi? Jangan Lupa Cicipi Buah Naga Organik

Di bagian depan terdapat pendopo yang cukup besar dan luas dengan aristektur kuno sedangkan bagian belakang lebih terbuka dan asri. Terdapat "Bukit Teletubbies", bukit kecil yang di dalamnya adalah kamar-kamar yang difungsikan untuk menginap bagi para tamu.

Arsitek Adi Purnomo yang membangun bangunan itu menamainya green house. Atap dan dinding yang dilapisi tanah berumput membuat ruangan tetap sejuk kendati tidak menggunakan pendingin ruangan.

Suasana halaman belakang rumah dinas Bupati Banyuwangi atau yang biasa disebut Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Selasa (7/2/2017). Di sana, sekat yang memisahkan pejabat publik dengan warga dihilangkan, dan diubah dengan ruang terbuka hijau yang sangat asri. KOMPAS/ANGGER PUTRANTO Suasana halaman belakang rumah dinas Bupati Banyuwangi atau yang biasa disebut Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Selasa (7/2/2017). Di sana, sekat yang memisahkan pejabat publik dengan warga dihilangkan, dan diubah dengan ruang terbuka hijau yang sangat asri.
Selain itu juga ada taman yang sejuk dengan tanaman tinggi yang dirawat dengan baik.Ada rumah adat Osing yang bisa digunakan untuk duduk bersantai serta sumur Sritanjung yang terkenal dengan Legenda Sritanjung, yang menceritakan tentang asal usul Kabupaten Banyuwangi. Biasanya Bupati Banyuwangi menggunakan taman belakang untuk menyambut tamu.

Baca juga : Ke Banyuwangi, Daniel Mananta Jatuh Cinta pada Rujak Soto

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X