Kompas.com - 21/01/2019, 16:31 WIB
Menu sop, rawon, soto dan sate gubuk di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019). KOMPAS.com/ANDI HARTIKMenu sop, rawon, soto dan sate gubuk di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).

MALANG, KOMPAS.com - Namanya Warung Sate Gebug. Warung legendaris itu berada di koridor Kayu Tangan, tepatnya di Jalan Jenderal Basuki Rahmat 113 A Kota Malang, Jawa Timur.

Dilihat dari luar, warung berukuran 7x8 meter itu tidak jauh beda dari warung pada umumnya. Pengunjung akan melihat adanya perbedaan jika sudah masuk ke dalamnya.

Baca juga: Kenapa Sate Menggunakan Arang Lebih Nikmat?

Bangunan bekas peninggalan Belanda di dalam warung itu masih berdiri kokoh. Bangunan di dalam warung itu yang dijadikan tempat untuk meracik masakan yang disajikan kepada pengunjung.

Mulanya, bangunan persegi empat seluas 3x3 meter itu yang dijadikan tempat berjualan. Seiring berjalannya waktu, warung itu dilengkapi dengan serambi untuk kenyamanan pengunjung saat menikmati makanan.

Baca juga: Kenapa Jodohnya Sate adalah Gulai dan Tongseng?

Hal itu membuat bangunan awal warung itu tidak tampak dari luar. Bangunan awal pada warung itu sudah ditetapkan menjadi cagar budaya.

Pengunjung saat menikmati menu masakan di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Pengunjung saat menikmati menu masakan di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).
Terdapat empat menu masakan yang disediakan di warung tersebut. Yakni sop, soto, rawon dan sate gebuk. Semuanya berbahan daging sapi.

Cita rasa yang khas dan berkualitas membuat warung itu tetap diminati banyak orang. Saat ini, warung itu dikelola oleh generasi ke-3.

Baca juga: Sama-sama Menggiurkan, Ini Beda Nasi Pindang, Rawon, dan Nasi Gandul

Achmad Kabir (24), pengelola warung tersebut menyampaikan, warung itu didirikan pada tahun 1920. Saat itu, Yahmon bersama istrinya Karbuwati membeli bangunan itu kepada pemiliknya yang merupakan orang Belanda.

Bangunan itu awalnya berfungsi sebagai tempat penjualan es. Setelah dibeli, Yahmon sekeluarga lantas menjadikan bangunan itu sebagai tempat untuk berjualan sate.

"Akte bangunannya tahun 1910, toko es batu zaman Belanda. Pemiliknya masih Belanda. Dibeli tahun 1920 dan dipakai untuk warung sate," katanya, Minggu (20/1/2019).

Achmad Kabir, pengelola Warung Sate Gebug di Kota Malang saat membuat sate gebug untuk pelanggannya, Minggu (20/1/2019). KOMPAS.com/ANDI HARTIK Achmad Kabir, pengelola Warung Sate Gebug di Kota Malang saat membuat sate gebug untuk pelanggannya, Minggu (20/1/2019).
Pada tahun 1980, Yahmon meninggal dunia dan digantikan oleh istrinya sebelum akhirnya diturunkan kepada anaknya yang bernama Tjipto Sugiono pada tahun 1989. Tjipto mengelola warung itu bersama istrinya Rusni Yati Badare.

Pada tahun 2017, Tjipto meninggal dunia sehingga warung itu dikelola oleh istrinya serta anaknya, Achmad Kabir yang akan menjadi generasi berikutnya atau generasi ke-3.

"Orang tua saya tidak ngasih resep. Saya dididik untuk mengetahui bahan-bahan yang berkualitas. Saya diajak ke pasar, cara belanja dan disuruh menilai bahan-bahan masakan yang bagus. Setelah itu saya disuruh masak," katanya.

Kabir mulai diajak berbelanja oleh orang tuanya ke pasar sejak kelas 2 Sekolah Dasar (SD) dan mulai bisa memasak sesuai dengan standar yang ada di warung tersebut pada kelas 1 SMA.

Ada satu hal yang selalu Kabir ingat dari ayahnya. Yakni nasihat untuk selalu menggunakan bahan-bahan masakan yang berkualitas supaya cita rasanya tetap khas dan tidak mengecewakan pengunjung.

Bangunan cagar budaya yang merupakan bangunan awal Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Bangunan cagar budaya yang merupakan bangunan awal Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).
"Ayah saya bilang, jangan sampai mengeluarkan jualan ini dengan bahan-bahannya yang rendah. Kalau bahannya nggak ada kita nggak usah jualan," ungkapnya.

Hal itu yang membuatnya harus mengurangi menu makanan. Menu lodeh yang menggunakan lodeh tewel merah harus dihapus karena bahannya tidak ada.

Sementara daging yang menjadi bahan utama dari semua menu yang ada diambil dari empat penyalur yang dinilai menyediakan daging yang berkualitas.

"Kami menggunakan daging lulur dalam. Diambil dari empat supplier. Kalau nggak ada ya kita tutup. Tidak mungkin saya ambil daging dari yang lain," ungkapnya.

Dalam sehari, pihaknya bisa menghabiskan 20 hingga 40 kilogram daging. Biasanya, warung itu buka sejak pukul 08.00 WIB hingga pukul 16.00 WIB. Sedangkan untuk hari Jumat dan hari besar Islam warung itu tutup.

Warung Sate Gebug di Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Warung Sate Gebug di Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).
Untuk sate gebuk yang pakai lemak dipatok dengan harga Rp 25.000 dan tanpa lemak seharga Rp 30.000. Sedangkan untuk sop, soto dan rawon seharga Rp 15.000.

Sofyan Arif Candra (25), pengunjung asal Surabaya mengaku sangat menikmati menu masakan di warung tersebut. Baginya, ke Malang tidak lengkap jika tidak ke Warung Sate Gebug.

"Wajib untuk dicoba kalau ke Malang. Ini kan legendaris jadi rugi kalau ke Malang tidak ke sate gebug. Rasanya enak murah juga. Suasananya tempo dulu. Soalnya ornamennya kayak di zaman Belanda," ungkapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stasiun Pasar Senen dan Gambir Jakarta Kini Punya Hutan Mini Instagramable

Stasiun Pasar Senen dan Gambir Jakarta Kini Punya Hutan Mini Instagramable

Travel Update
Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Travel Update
Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Travel Update
Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Travel Update
Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Travel Update
Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Travel Update
Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Travel Tips
8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

Jalan Jalan
Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Travel Tips
Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Travel Update
Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Jalan Jalan
Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Rute ke Puncak Argopura Ketep Pass dari Kota Magelang, Cuma 1 Jam

Travel Tips
Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Rute ke Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Dekat Pusat Kota

Travel Tips
Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Wisata Gunung Batur Bali, Bisa Makan Telur yang Dimasak dari Panas Bumi

Jalan Jalan
Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Cara Bayar Paspor di M-Paspor via ATM, M-Banking, dan Internet Banking

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.