Pedasnya Angeun Lada, Sayur Berkuah Khas Banten - Kompas.com

Pedasnya Angeun Lada, Sayur Berkuah Khas Banten

Kompas.com - 12/02/2019, 15:07 WIB
Angeun Lada, sayur pedas berkuah khas Banten.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Angeun Lada, sayur pedas berkuah khas Banten.

CARITA, KOMPAS.com - Aroma rempah semerbak ketika Chef Mahdi membuka penutup panci besar berisi angeun lada. Dalam bahasa Sunda, "angeun" berarti sayur, dan "lada" berarti pedas.

Melihat ke dalam panci, angeun lada berupa sayur berkuah bening dengan warna sedikit kemerahan.

Chef Mahdi meletakkan beberapa potongan tomat segar dan daun bawang ke dalam sebuah mangkuk. Kemudian ampas angeun lada yang berupa potongan daging sapi diletakkan di atasnya.

Baca juga: Ke Jember, Jangan Lupa Berburu Mi Rasa Buah dan Sayur...

Sebagai langkah terakhir Chef Mahdi mengguyurkan kuah bening beraroma sedap itu di atas potongan daging sapu, tomat, dan daun bawang.

"Coba teh icip angeun ladanya, ini sayur khas Banten," ujar Mahdi di Mutiara Carita Cottages, Senin (11/2/2019).

KompasTravel kemudian mencicip angeun lada mulai dari kuahnya. Rasa pedas yang berasal dari serai, serta aroma menyengat dari lengkuas, kemiri, dan kencur terasa begitu dominan.

Baca juga: Sayur Becek, Ikon Kuliner Baru di Kabupaten Grobogan

Kuah bercampur kaldu dari rebusan daging sapi membuat perpaduan rasa angeun lada sangat nikmat.

Kemudian KompasTravel mencoba melahap kuah angeun lada dengan potongan daging sapi yang dimasak sempurna sehingga memiliki tekstur yang empuk. Rasanya betul-betul pas.

Berbagai rempah tampaknya juga merasuk sempurna di dalam daging sapi. Sehingga jika kita menikmati daging tanpa kuah, rasanya tetap nikmat.

Saat menikmati lezatnya angeun lada, tiba-tiba Saya menyadari ada aroma berbeda yang belum pernah saya rasakan sebelumnya.

Aromanya cukup menyengat, rasanya juga cukup getir namun tak mengganggu komposisi rasa makanan.

"Itu aroma daun walang teh. Itu yang unik dari masakan ini. Daun walang memang aromanya menyengat," kata Mahdi.

Chef Mahdi tengah memasak Angeun Lada, sayur pedas khas Banten di Mutiara Carita Cottages, Senin (11/2/2019).Kompas.com/SHERLY PUSPITA Chef Mahdi tengah memasak Angeun Lada, sayur pedas khas Banten di Mutiara Carita Cottages, Senin (11/2/2019).
Mahdi mengatakan, daun walang hanya dapat ditemui di sekitar kawasan Pandeglang, Banten. Bentuknya mirip daun kencur.

"Kalau saya biasa cari daun walang itu di Hutan Menes. Kalau di pasar-pasar masih susah dicari daun walang ini," tuturnya.

Karena baunya cukup menyengat, setelah angeun lada matang, daun walang harus diangkat untuk menyeimbangkan rasa.

Menurut Mahdi, angeun lada biasa disajikan di hari-hari besar seperti pada saat Idul Fitri. Angeun lada juga biasa dimasak untuk menyambut tamu di acara-acara besar dan saat acara pertemuan keluarga.

Penasaran dengan rasa unik angeun lada? Jika berkunjung ke Banten jangan lupa mencoba salah satu sayur pedas khas Sunda ini.



Close Ads X