Mendaki Gunung Andong yang Ramai seperti Pasar di Akhir Pekan

Kompas.com - 13/03/2019, 08:47 WIB
Puncak Gunung Andong yang ramai bagai pasar di akhir pekan. (10/03/2019). Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaPuncak Gunung Andong yang ramai bagai pasar di akhir pekan. (10/03/2019).

MAGELANG, KOMPAs.com – Pendakian gunung saat ini memang banyak digemari masyarakat. Berbagai kalangan, terutama anak muda kebanyakan melakukan pendakian gunung.

Saat ini, terutama di akhir pekan pun gunung-gunung di Indonesia hampir selalu diserbu oleh banyak pendaki. Terlebih gunung yang pas untuk pendaki pemula, kondisi ramai seolah menjadi sebuah keniscayaan di sana.

Baca juga: Gunung Andong, Salah Satu Tempat Terbaik Memotret Bima Sakti

Salah satu gunung favorit para pendaki adalah Andong. Gunung dengan ketinggian 1.726 meter di atas permukaan laut (mdpl) ini hampir pasti menjadi tujuan banyak pendaki ketika hari libur.

Gunung yang berada di perbatasan Salatiga, Kabupaten Semarang, dan Magelang ini memiliki dua pintu gerbang pendakian yang sering digunakan, yakni Sawit dan Pendem.

Gunung Andong via Sawit

Medan yang mudah dan singkatnya waktu tempuh menuju puncak menjadi alasan mengapa Gunug Andong digemari banyak orang untuk didaki. Hanya sekitar satu sampai dua jam melangkah, pendaki sudah sampai puncak.

Kompas.com mencoba mendaki Gunung Andong, Sabtu (9/3/2019). Begitu tiba di Basecamp Pendakian Andong via Sawit pada Sabtu malam, kondisi sudah ramai dengan kendaraan yang diparkir di beberapa kantong parkirnya.

Matahari terbit dilihat dari puncak Gunung Andong. (10/03/2019)Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Matahari terbit dilihat dari puncak Gunung Andong. (10/03/2019)
Pendaki bisa langsung mendaki atau istirahat dan menata barang bawaan di rumah-rumah peristirahatan yang tersedia. Warga sekitar basecamp memang menjadikan rumahnya sebagai tempat istirahat pendaki Gunung Andong.

Kondisi di puncak Gunung Andong kemungkinan sudah banyak orang karena banyaknya kendaraan yang diparkir malam itu. Kondisi itu membuat pendakian ke puncak lebih baik dilakukan dini hari sehingga tidak perlu berkemah di puncak.

Pendakian Dini Hari

Menjelang dini hari, kondisi basecamp semakin ramai. Ternyata banyak orang yang memutuskan untuk mendaki pada dini hari. Kondisi basecamp pun menjadi begitu ramai oleh para pendaki. Tidur pun rasanya tidak mungkin karena suasana yang ramai.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X