Kompas.com - 16/05/2019, 11:56 WIB

 BOYOLALI, KOMPAS.com – Para pendaki gunung yang berniat untuk merayakan libur Idul Fitri tahun 2019 kemungkinan besar harus mengubur rencana itu dalam-dalam. Hal itu karena tanggal 20 Mei 2019 pendakian Gunung Merbabu akan ditutup satu bulan.

Penutupan Gunung Merbabu untuk pendakian itu ditujukan untuk perbaikan jalur pendakian yang dianggap sudah rusak oleh pihak Balai Taman Nasional Gunung Merbabu.

Informasi tentang penutupan Gunung Merbabu untuk pendakian selama satu bulan itu dibenarkan oleh PLH Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merbabu, Johan Setiawan saat ditemui KompasTravel di kantornya, Kamis (16/5/2019).

Baca juga: Lelah Mendaki Merbabu, Usir dengan Berenang di Air Terjun Umbul Songo

“Jalurnya rusak. Dari catatan kita, Selo misalnya. Bulan April itu kita dan kawan-kawan sudah melakukan lebih dari 30 evakuasi. Karena di sana jalurnya, trap-trap-nya sudah sangat miring. Banyak yang tergelincir sehingga banyak yang dislokasi dan cedera,” ujar dia.

Ia melanjutkan, banyak railing atau pegangan yang sudah lepas. Bahkan ketika tim jelajah 54 taman nasional dari Medina Kamil, mereka ikut mengevakuasi pendaki hingga enam kali dalam satu hari.

Berlaku untuk Semua Jalur Pendakian Resmi Gunung Merbabu

Penutupan jalur pendakian ternyata tidak hanya Selo saja. Semua jalur pendakian resmi Merbabu juga akan ditutup selama satu bulan.

“Ini penutupannya semua jalur, di lima jalur resmi pendakian Merbabu. Selo, Suwanting, Wekas, Cunthel, dan Thekelan,” ujar Johan Setiawan.

Baca juga: Menikmati Alam Utara Merbabu di Agrowisata Kopeng Gunungsari

Kerusakan juga terjadi di jalur Thekelan. Menurut Johan, pihaknya sebenarnya berencana akan melewatkan tim jelajah di sana, tetapi ternyata terjadi longsor sehingga jalur terputus.

“Mau tidak mau kita akan buat jalur baru yang melambung. Jalur Wekas juga sudah tergerus oleh arus erosi air sehingga banyak batu-batu lepas yang membahayakan pendaki,” kata Johan.

Gunung Merbabu.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Gunung Merbabu.
Ia melanjutkan, Jalur Suwanting juga tidak luput dari kerusakan. Menurutnya Suwanting terjadi longsor dan jalur putus sepanjang empat meter. Oleh karena itu, akhirnya disimpulkan bahwa diperlukan jeda terlebih dahulu.

Perbaikan jalur rencananya akan dimulai satu minggu setelah Idul Fitri setelah semua sumber daya siap. Usai perbaikan, proses selanjutnya adalah pemadatan jalur sampai akhirnya siap. Semua itu dilakukan demi keselamatan pendaki Gunung Merbabu.

Baca juga: Kopeng Treetop, Wisata Outbound yang Instagramable di Kaki Merbabu

“Yang kedua, agar jalur normal. Karena jika jalur sudah rusak, pendaki akan mencari jalan sendiri sehingga otomatis jalur akan semakin melebar, bahkan ada jalur baru. Dengan demikian edelweiss rusak, semua rusak, sehingga semakin luas yang rusak,” pungkas Johan Setiawan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Aktivitas di Plunyon Kalikuning, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Menyusuri Sawah Terasering yang Instagramable di Perbukitan Flores

Jalan Jalan
Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Rute dan Jadwal Bus Uncal, Wisata Gratis Keliling Bogor

Jalan Jalan
Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Tips Wisata ke Jembatan Gantung Terpanjang di Asia Tenggara di Bandung

Travel Update
Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Desa Wisata Nglanggeran di Yogyakarta Dijadikan Foto Perangko

Travel Update
Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Lomba Lari dengan Suasana Bukit dan Pedesaan Asri di Kendal

Travel Update
Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Dari Wisata Alam hingga Kuliner, Berikut 3 Kegiatan Menarik di Likupang

Jalan Jalan
Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.