3 Fakta Seputar Kurma, Salah Satu Makanan Wajib Berbuka Puasa

Kompas.com - 20/05/2019, 03:04 WIB
Jenis kurma madinah yang memiliki berbagai turunan jenis lainnya, yaitu kurma madinah sedang (kiri) dan kurma madinah super (kanan) di Pasar Tanah Abang Blok B, Rabu (23/5/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAJenis kurma madinah yang memiliki berbagai turunan jenis lainnya, yaitu kurma madinah sedang (kiri) dan kurma madinah super (kanan) di Pasar Tanah Abang Blok B, Rabu (23/5/2018).

KOMPAS.com – Siapa yang tak kenal kurma? Buah yang memiliki rasa sangat manis ini menjadi salah satu menu berbuka puasa wajib bagi masyarakat muslim di Indonesia.

Mengkonsumsi kurma sangat dianjurkan karena dapat meningkatkan kadar gula darah setelah seharian berpuasa. Tak hanya itu, kurma juga dipercaya memiliki kandungan minerl seperti fosfor, kalium, magnesium, serta kalsium yang baik untuk kesehatan tulang.

Di balik beragam manfaatnya, ada beberapa fakta di balik buah kurma yang perlu Anda ketahui. Berikut KompasTravel merangkum tiga fakta di balik kurma menurut Sejarawan Kuliner, Fadly Rahman.

1. Diperkenalkan orang Mediterania

Menurut Fadly, kurma pertama kali diperkenalkan oleh para pedagang dari Mediterania, bukan hanya bangsa Arab.

“Sebetulnya kurma itu sejenis tanaman palma ya, sudah diperkenalkan orang-orang dari Mediterania, bukan hanya orang Arab ya, tapi juga dari orang Mediterania itu di sekitar Afrika, Arab, dan juga perbatasan Eropa Barat itu Italia, Perancis, dan Spanyol  yang bersinggunganh dengan kebudayaan-kebudayaan di Afrika dan Arab,” papar Fadly saat dihubungi KompasTravel baru-baru ini.

Fadly menambahkan, pada abad ke-15 hingga abad ke-16 pedagang dari Arab, Spanyol, Afrika, dan Portugis membawa tanaman palma itu melalui pelayaran laut ke berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia.

Lebih dari 11 jenis kurma ditawarkan di salah satu penjual kurma, Pasar Tanah Abang Blok C, Rabu (23/5/2018).KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Lebih dari 11 jenis kurma ditawarkan di salah satu penjual kurma, Pasar Tanah Abang Blok C, Rabu (23/5/2018).
2. Sulit tumbuh di Indonesia

Fadly mengatakan, pada saat itu buah kurma menjadi salah satu buah yang awet dan memungkinkan dibawa selama berbulan-bulan dalam pelayaran laut. Para pedagang Mediterania saat itu juga memiliki teknik khusus untuk membuat kurma menjadi lebih awet.

Tak hanya menjual buah, para pedagang Mediterania juga menjual tanaman kurma. Namun ternyata tanaman ini tak dapat tumbuh di Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengembangan Wisata di Kawasan Konservasi, KLHK: Menuju Pariwisata Berkualitas

Pengembangan Wisata di Kawasan Konservasi, KLHK: Menuju Pariwisata Berkualitas

Whats Hot
9 Kebijakan dalam Pengembangan Wisata Petualangan di Kawasan Konservasi

9 Kebijakan dalam Pengembangan Wisata Petualangan di Kawasan Konservasi

Whats Hot
Wisata di Kawasan Konservasi, Ini 4 Hal yang Perlu Diperhatikan

Wisata di Kawasan Konservasi, Ini 4 Hal yang Perlu Diperhatikan

Travel Tips
Daftar Lengkap TN, TWA, dan Suaka Margasatwa di Indonesia

Daftar Lengkap TN, TWA, dan Suaka Margasatwa di Indonesia

Jalan Jalan
Wisatawan ke Gunungkidul yang Tak Bawa Hasil Rapid Tes Antigen Diminta Pulang

Wisatawan ke Gunungkidul yang Tak Bawa Hasil Rapid Tes Antigen Diminta Pulang

Whats Hot
Indonesia Punya 556 Kawasan Konservasi, Mana yang Boleh Dikunjungi?

Indonesia Punya 556 Kawasan Konservasi, Mana yang Boleh Dikunjungi?

Jalan Jalan
Selama PTKM DIY, Kunjungan Wisatawan ke Bantul Turun 50 Persen

Selama PTKM DIY, Kunjungan Wisatawan ke Bantul Turun 50 Persen

Whats Hot
Promo Harga Tiket Masuk Sea World Januari 2021, Mulai dari Rp 115.000

Promo Harga Tiket Masuk Sea World Januari 2021, Mulai dari Rp 115.000

Promo Diskon
Air Terjun Tumpak Sewu Aman Dikunjungi meski Gunung Semeru Keluarkan Awan Panas Guguran

Air Terjun Tumpak Sewu Aman Dikunjungi meski Gunung Semeru Keluarkan Awan Panas Guguran

Whats Hot
Qatar Airways Pensiunkan Setengah Armada Pesawat A380

Qatar Airways Pensiunkan Setengah Armada Pesawat A380

Whats Hot
Homestay Desa Wisata Gerupuk, Penginapan Terjangkau Saat MotoGP Mandalika

Homestay Desa Wisata Gerupuk, Penginapan Terjangkau Saat MotoGP Mandalika

Whats Hot
3 Rental Campervan di Yogyakarta untuk Sensasi Camping yang Beda

3 Rental Campervan di Yogyakarta untuk Sensasi Camping yang Beda

Jalan Jalan
Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Tetap Buka Zona 2 Selama PPKM

Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Tetap Buka Zona 2 Selama PPKM

Whats Hot
BPCB Yogyakarta Tutup Obyek Wisata Cagar Budaya Selama PPKM

BPCB Yogyakarta Tutup Obyek Wisata Cagar Budaya Selama PPKM

Whats Hot
Aturan ke Bali Saat PPKM, Catat Sebelum Berangkat

Aturan ke Bali Saat PPKM, Catat Sebelum Berangkat

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X