Tua Reta Lo'u, Tarian Menyambut Tamu di Sikka Flores

Kompas.com - 21/05/2019, 22:11 WIB
Tarian Tua Reta Lou ditampilkan saat menyambut tamu di sanggar budaya Bliran Sina, di Desa Kajowair, Kecamatan Hewokloang, Kabupaten Sikka, NTT, Minggu (19/5/2019). KOMPAS.com/NANSIANUS TARISTarian Tua Reta Lou ditampilkan saat menyambut tamu di sanggar budaya Bliran Sina, di Desa Kajowair, Kecamatan Hewokloang, Kabupaten Sikka, NTT, Minggu (19/5/2019).

MAUMERE, KOMPAS.com - Indonesia adalah negara kepulauan yang memiliki kekayaan budaya yang beragam. Salah satunya adalah tarian adat daerah. Dari Sabang sampai Merauke mempunyai tarian adat daerah dengan keunikan masing-masing.

Salah satunya adalah tarian Tua Reta Lo'u di Kabupaten Sikka, Flores, NTT. Tarian ini merupakan tarian tradisional untuk menyambut setiap tamu yang berkunjung ke Kabupaten Sikka.

Salah satu sanggar budaya di Kabupaten Sikka yang terus melestarikan dan mempromosikan tarian Tua Reta Lo'u itu adalah Sanggar Bliran Sina di Desa Kajowair, Kecamatan Hewokloang.

Baca juga: Melihat Proses Pembuatan Moke Secara Tradisional di Sikka Flores

Minggu (19/5/2019), saya berkesempatan kembali mendatangi Sanggar Bliran Sina itu. Saya diinformasikan salah satu teman pemandu lokal, ada wisatawan yang hendak berkunjung ke sanggar itu.

Tepat pukul 11.00, saya tiba di sanggar Bliran Sina itu. Kebetulan sekali, anggota sanggar ini sedang menerima tamu dengan tarian adat.

Baca juga: Berburu Aneka Motif Tenun Ikat Sikka di Kota Maumere

Saya menyaksikan seorang pria berbusana adat lengkap tengah lenggak-lenggok di atas sebuah bambu yang tingginya 3-4 meter. Di atas bambu itu, ia menari sambil memegang pedang. Di bawah ada 4 orang pria yang memegang tiang bambu itu.

Tarian Tua Reta Lou ditampilkan saat menyambut tamu di sanggar budaya Bliran Sina, di Desa Kajowair, Kecamatan Hewokloang, Kabupaten Sikka, NTT, Minggu (19/5/2019).KOMPAS.com/NANSIANUS TARIS Tarian Tua Reta Lou ditampilkan saat menyambut tamu di sanggar budaya Bliran Sina, di Desa Kajowair, Kecamatan Hewokloang, Kabupaten Sikka, NTT, Minggu (19/5/2019).
Sungguh membuat detak kagum para tamu yang berkunjung di sanggar itu. Saya hanya bergumam, mungkin ada kekuatan magis yang membuatnya bisa menari dan tidak jatuh dari ujung bambu itu.

Usai tarian berlangsung, saya pun menemui ketua sanggar budaya Bliran Sina, Yoseph Gervasius. Saya ingin bertanya tentang tarian yang baru saja dimainkan itu.

"Tadi itu tarian Tua Reta Lo'u. Ini adalah tarian tradisional yang diwariskan dari nenek moyang. Tarian ini dimainkan untuk menyambut tamu yang datang. Acungan pedang dari penari di atas bambu tadi itu menjadi simbol, tamu sudah diterima di tempat ini," jelas Yoseph kepada Kompas.com.

Rangkaian Tarian Tua Reta Lo'u

Yoseph menjelaskan, Tua Reta Lo'u sebenarnya kombinasi dari 3 tarian yakni awi alu, mage mot, dan tarian tua reta lo'u itu sendiri. Tiga tarian ini diperankan secara berurutan oleh penari pria dan wanita.

Pertama, tarian Awi Alu, menggambarkan latihan ketangkasan tubuh bagian bawah. Di sini, para penari melompat di antara tongkat-tongkat bambu yang dimainkan penari lain.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X