5 Fakta "Old Coal Mining" Sawahlunto, Nominasi Situs Warisan Dunia UNESCO

Kompas.com - 27/06/2019, 13:05 WIB
Pengunjung mengenakan helm dan sepatu boot sebelum memasuki Lubang Mbah Soero di Sawahlunto, Sumatera Barat. WIWITPengunjung mengenakan helm dan sepatu boot sebelum memasuki Lubang Mbah Soero di Sawahlunto, Sumatera Barat.

 

KOMPAS.com – Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto, Sumatera Barat, masuk dalam nominasi daftar Situs Warisan Dunia UNESCO tahun ini. Total ada 1.092 situs yang masuk nominasi, tersebar di 167 negara di dunia.

Baca juga: Kota di Indonesia Masuk Nominasi Situs Warisan Dunia UNESCO 2019

Nantinya, pengumuman destinasi yang masuk ke dalam daftar Situs Warisan Dunia akan diumumkan langsung oleh UNESCO pada 10 Juli 2019.

Dilansir dari situs resmi Kemendikbud, Kota Lama Tambang Batu Bara Sawahlunto sudah terdaftar dalam World Heritage UNESCO Tentative Lists pada tahun 2015 dan riwayat nominasinya sudah dimulai sejak tahun 2014.

Berikut beberapa fakta tentang Ombilin Coal Mining Heritage di Sawahlunto:

1. Tambang Batubara Tertua di Asia Tenggara. 

Sawahlunto dikenal sebagai situs tambang batu bara tertua di Asia Tenggara. Sawahlunto secara geografis terletak di lembah yang sempit di sepanjang pegunungan Bukit Barisan. Kota itu sendiri dikelilingi oleh beberapa bukit, yaitu Bukit Polan, Bukit Pari, dan Bukit Mato. 

Eksploitasi batu bara di Sawahlunto dilakukan sejak abad ke-19. Sejak itu, daerah pedesaan ini berkembang dan menjadi lokasi penambangan.

2. Kota Industri Pada Masanya

Dilansir dari situs resmi UNESCO, penambangan batu bara telah secara signifikan mengubah lanskap pedesaan Sawahlunto menjadi situs industri. Selama pengembangannya pada abad ke-19, perusahaan pertambangan merancang lokasi penambangan Sawahlunto menjadi lima kegiatan spasial: industri tambang batu bara, area komersial dan perdagangan, area pemukiman, wilayah administrasi, dan utilitas kesehatan.

Guna mendukung kegiatannya, Belanda membangun beberapa jaringan transportasi seperti membuat jaringan kereta api guna mengangkut batu bara dari Sawahlunto ke pantai barat Sumatera. 

Baca juga: 5 Fakta Seputar Sawahlunto yang Masuk Nominasi Situs Warisan Dunia

Pada tahun 1883, Hindia Belanda juga membangun Pelabuhan Emmahaven (dikenal sebagai Teluk Bayur) dan menjadi pelabuhan pengiriman untuk ekspor batu bara, menggunakan kapal uap SS Sawahlunto dan SS Ombilin-Nederland. 

Sementara pada tahun 1887-1892, mereka mulai membangun kereta api dari Pulau Air Padang ke Muaro Kalaban dan dari stasiun ini jalan menuju ke wilayah Sawahlunto.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X