Jurus Jokowi "Sulap" NTT Jadi Kawasan Industri Pariwisata

Kompas.com - 11/07/2019, 18:42 WIB
Presiden Jokowi saat mengunjungi Pulau Rinca, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Kamis (11/7/2019).ISTANA PRESIDEN/AGUS SUPARTO Presiden Jokowi saat mengunjungi Pulau Rinca, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Kamis (11/7/2019).

KOMPAS.com – Kawasan wisata Labuan Bajo dan Taman Nasional Komodo menjadi satu dari sejumlah tempat wisata yang diproyeksikan pemerintah untuk dikembangkan menjadi 10 Bali Baru.

Berbagai upaya pengembangan dilakukan secara terstruktur agar kawasan yang selama ini menjadi primadona wisata di Nusa Tenggara Timur (NTT) itu mampu menarik angka kunjungan wisatawan domestik dan mancanegara.

Pada Rabu (10/7/2019), Presiden Joko Widodo bersama Ibu Negara, didampingi Menteri Sekretariat Negara Pratikno, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, dan Gubernur NTT Viktor Laiskodat meninjau calon “Bali Baru” itu.

Pada kunjungan itu, Jokowi memaparkan “jurus-jurus” yang akan dilakukan pemerintah untuk menjadikan kawasan Labuan Bajo dan Taman Nasional Komodo menjadi destinasi wisata unggulan di Tanah Air.

Berikut ini langkah besar yang akan diterapkan pemerintah untuk mengembangkan destinasi unggulan di tanah NTT itu.

Kawasan pariwisata kelas premium

Menurut Kepala Bandara Labuhan Bajo, Fuadani, (Rabu/19/2013), para pelancong datang dari berbagai daerah. Jumlahnya terus meningkat secara signifikan.HBA/KOMPAS.com Menurut Kepala Bandara Labuhan Bajo, Fuadani, (Rabu/19/2013), para pelancong datang dari berbagai daerah. Jumlahnya terus meningkat secara signifikan.

Jokowi mengatakan, pemerintah akan menetapkan segmentasi wisatawan untuk kawasan ini.

“Segmentasi yang mau kami ambil di sini berbeda, dengan Manado beda, segmentasi di sini adalah segmentasi yang premium,” kata Jokowi.

Misalnya, dengan memperbesar terminal dan memperpanjang landasan pacu bandar udara di kawasan Labuan Bajo, membangun trotoar di kawasan Puncak Waringin, memperlebar jalan raya, memperbaiki ketersediaan air bersih, hingga menata ulang pelabuhan laut untuk barang dan wisatawan.

“Jadi saat bandaranya jadi, runway-nya jadi, hotel-hotel mulai jadi, di sini (kawasan Labuan Bajo) juga siap,” ujar Jokowi.

Ia menargetkan semua pembangunan ini rampung pada tahun 2020.

Untuk kawasan Puncak Waringin, akan dilengkapi dengan pusat cenderamata, amphitheater, ruang terbuka hijau, dek observasi, dan area parkir.

Pasang tarif tinggi

Setelah semua infrastruktur beserta sarana pendukung rampung terbangun, Jokowi berharap kawasan konservasi Pulau Komodo akan memiliki tarif masuk yang tinggi.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X