Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 13/08/2019, 12:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Baru-baru ini viral video turis asing yang melecehkan terhadap tempat suci Mongket Forest di Ubud, Gianyar, Bali. Dalam video tersebut tampak turis laki-laki mencipratan air suci dari Pelinggih di kawasan Monkey Forest Ubud ke bagian bokong turis perempuan. Akibat aksi tersebut, pasangan turis asal Ceko itu diganjar sanksi adat.

Baca juga: Kasus Viral Turis Asing Lecehkan Air Suci dan Refleksi Pariwisata Bali

Monkey Forest Ubud merupakan destinasi wisata unggulan di Ubud, Bali dengan total luas hutan 12,5 hektar. Hutan Monkey Forest dianggap keramat oleh warga sekitar, dengan penanda hutan dikelilingi oleh pura kuno.

Kitab lontar kuno dari pura di kawasan Monkey Forest, Pura Purana mencatat bahwa pura-pura di Monkey Forest dibangun pada abad ke 14. Saat itu Bali dikuasi oleh Dinasti Pejeng atau bisa juga disebut awal dari Dinasti Gelgel.

Area Monkey Forest Ubud dengan pura untuk peribadatan umat Hindu Bali.Kompas.com/Silvita Agmasari Area Monkey Forest Ubud dengan pura untuk peribadatan umat Hindu Bali.

Ada tiga pura yang berada di area Monkey Forest. Pertama adalah Pura Dalem Agung sebagai pura utama yang berada di barat daya hutan. Pura ini merupakan tempat penyembahan Hyang Widhi (Tuhan) dalam manifestasi Dewa Siwa, Sang Pelebur.

Pura ke dua adalah Pura Beji yang berada di barat laut Monkey Forest, tempat penyembahan Hyang Widhi (Tuhan) dalam manifestasi Dewi Gangga. Di pura ini terdapat sumber air suci alami yang digunakan umat Hindu Bali untuk melukat atau pembersihan diri secara spiritual.

Baca juga: Monkey Forest Ubud, Tempatnya Monyet-Monyet Lucu dan Bersahabat

Pura ke tiga adalah Pura Prajapati, yang berada di timur laut Monkey Forest. Pura ini merupakan tempat penyembahan Hyang Widhi (Tuhan) dalan manifestasi Prajapati. Pura ini dekat dengan area kuburan yang digunakan secara temporer.

Kuburan difungsikan untuk menunggu ritual ngaben (kremasi jenazah) massal yang diselenggarakan setiap lima tahun sekali.

Area Monkey Forest Ubud dengan patung penjaga.Kompas.com/Silvita Agmasari Area Monkey Forest Ubud dengan patung penjaga.

Penelitian dari Universitas Udayana di Bali juga mengindentifikasi ada 115 spesies pohon di Monkey Forest Ubud. Beberapa pohon dianggap suci dan termasuk dalam ritual persembahyangan umat Hindu Bali.

Contohnya pohon majegan yang batangnya digunakan khusus untuk membuat pura, beringin yang digunakan untuk upacara kremasi, dan pule bandak pohon yang melambangkan roh dari hutan dan digunakan untuk membuat topeng suci.

Baca juga: Ini Rendang ala Ubud, Bukan Padang...

Dari keterangan situs resmi Monkey Forest Ubud, dijelaskan bahwa Monkey Forest Ubud merupakan tanda nyata keharmonisan manusia, alam, dan Tuhan yang merupakan falsafah hidup umat Hindu Bali.

Pura di area Monkey Forest Ubud tercatat dibangun pada abad 14.Kompas.com/Silvita Agmasari Pura di area Monkey Forest Ubud tercatat dibangun pada abad 14.

Sebagai area keramat, sebenarnya penanda di area Monkey Forest Ubud sudah sangat jelas. Jika berkunjung ke tempat ini terdapat banyak papan penanda himbauan yang meminta untuk menjaga pengunjung menjaga ketenagan dan perilaku, tidak memasuki area pura, dan tidak menggangu peribadatan umat Hindu Bali.

Pengelola Monkey Forest juga sebenarnya rutin memberi informasi jika ada upacara peribadatan yang dilakukan di area Monkey Forest dan penutupan akses bagi wisatawan dalam Bahasa Inggris.

Aksi turis asing yang melecehkan tempat peribadatan umat Hindu Bali di Monkey Forest disayangkan oleh banyak pihak, terutama orang Bali sendiri. Video viral tersebut mendapat kecaman dari banyak pihak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cuti Bersama Nyepi 2023, Masyarakat Diimbau Liburan di Indonesia

Cuti Bersama Nyepi 2023, Masyarakat Diimbau Liburan di Indonesia

Travel Update
Garuda Indonesia Online Travel Fair 2023 Digelar 27 Maret-2 April

Garuda Indonesia Online Travel Fair 2023 Digelar 27 Maret-2 April

Travel Update
Artotel Casa Cikarang Dibuka, Ada Promo Menginap mulai Rp 490.000

Artotel Casa Cikarang Dibuka, Ada Promo Menginap mulai Rp 490.000

Hotel Story
Kata Menparekraf Soal Pencabutan Visa on Arrival WNA Rusia dan Ukraina

Kata Menparekraf Soal Pencabutan Visa on Arrival WNA Rusia dan Ukraina

Travel Update
Cara ke TMII Naik Bus Transjakarta, Berhenti di Pintu 3 

Cara ke TMII Naik Bus Transjakarta, Berhenti di Pintu 3 

Travel Tips
Mulai dari Perth hingga Ningaloo Reef, Berikut Destinasi Wisata Eksotis Australia Barat yang Wajib Disambangi

Mulai dari Perth hingga Ningaloo Reef, Berikut Destinasi Wisata Eksotis Australia Barat yang Wajib Disambangi

BrandzView
Jam buka dan Harga Tiket Masuk TMII 2023

Jam buka dan Harga Tiket Masuk TMII 2023

Travel Tips
Pendakian Gunung Andong Ditutup Selama Ramadhan 2023

Pendakian Gunung Andong Ditutup Selama Ramadhan 2023

Travel Update
40 Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 2023 yang Bermakna 

40 Ucapan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadhan 2023 yang Bermakna 

Travel Update
Gardu Pandang Ketep Magelang, Dahsyatnya Merapi sampai Indahnya Panorama 2 Gunung

Gardu Pandang Ketep Magelang, Dahsyatnya Merapi sampai Indahnya Panorama 2 Gunung

Jalan Jalan
Spot Sunset Jakarta, Menikmati Matahari Terbenam di Halte Bundaran HI

Spot Sunset Jakarta, Menikmati Matahari Terbenam di Halte Bundaran HI

Jalan Jalan
Naik 87 Persen, Angkasa Pura I Layani 4,8 Juta Penumpang per Februari 2023

Naik 87 Persen, Angkasa Pura I Layani 4,8 Juta Penumpang per Februari 2023

Travel Update
Museum Basoeki Abdullah: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket, dan Fasilitas

Museum Basoeki Abdullah: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket, dan Fasilitas

Jalan Jalan
10 Wisata Tersembunyi di Ubud, Ada Pura hingga Museum

10 Wisata Tersembunyi di Ubud, Ada Pura hingga Museum

Jalan Jalan
Menara Langit Merapi di Gardu Pandang Ketep Sudah Bisa Dikunjungi Wisatawan

Menara Langit Merapi di Gardu Pandang Ketep Sudah Bisa Dikunjungi Wisatawan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+