Kompas.com - 23/12/2019, 18:04 WIB

 

5. Sate lilit dari Bali

Layaknya sate pada umumnya, Bali juga memiliki hidangan khas bernama sate lilit. Menurut Murdijati, sate lilit awalnya merepresentasikan senjata dewa. Maka dari itu, sate lilit juga ingin menggambarkan bahwa masyarakat Bali tidak bisa dicerai-berai.

"Ada 9 macam sate dalam Galungan, ada sate asem, sate suduk ro, sate jepit, sate jepit balung, sate kuung, sate srapah, sate sepit gunting, sate letlet, dan sate lembat," katanya.

Biasanya daging yang digunakan untuk membuat sate lilit adalah adalah daging ikan, ayam, dan babi.

Namun yang jadi pembeda dengan sate pada umumnya adalah terletak pada tusuk sate yang berbentuk datar dan lebar.

Permukaan yang lebih luas ini memungkinkan daging cincang untuk melekat. Bisa juga menggunakan batang serai sehingga menimbulkan aroma yang khas.

Baca juga: Susah tetapi Seru, Belajar Masak Lawar dan Sate Lilit

Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana disuguhi masakan bakar batu di Yahukimo, Papua, Selasa (18/10/2016).Ihsanuddin Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana disuguhi masakan bakar batu di Yahukimo, Papua, Selasa (18/10/2016).

6. Teknik masak bakar Batu dari Papua

Budaya bakar yang berasal dari tanah Papua ini begitu penting dilakukan di suku-suku pedalaman seperti Lembah Baliem, Paniai, Nabire, dan masih banyak lagi.

Bakar batu adalah cara atau ritual memasak yang khas di Papua dengan cara membakar batu hingga panas membara, kemudian ditumpuk di atas makanan yang hendak dimasak.

Ketika batu dibakar, ada sebagian warga yang menggali lubang cukup dalam, kemudian batu panas tadi dimasukkan ke dasar lubang yang sudah diberi alas daun pisang dan alang-alang.

Lalu, bahan-bahan makanan seperti daging yang sudah diiris, ubi jalar, singkong, sayuran yang mana semuanya ditutupi daun pisang. Bagian paling atas ditumpuk batu panas yang lalu ditutup daun pisang dan alang-alang.

"Intinya bahan yang paling panas ada di dalam dan yang tidak panas ada di luar," tambah Murdijati.

Hingga kini bakar batu terus dilakukan dan biasanya digunakan ketika ada kunjungan pejabat atau pesta adat. 

Baca juga: Bakar Batu, Cara Masak nan Rumit Khas Papua

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Travel Update
7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Travel Tips
Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Travel Tips
Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Travel Update
Mesut Oezil Ingin Kunjungi Bali dan Masjid Istiqlal

Mesut Oezil Ingin Kunjungi Bali dan Masjid Istiqlal

Travel Update
Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Menparekraf Sasar Micro Influencer Atlet untuk Promosi Sport Tourism

Travel Update
Kemenparekraf Gandeng Mesut Oezil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Kemenparekraf Gandeng Mesut Oezil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Travel Tips
Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Travel Update
Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Jalan Jalan
Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Travel Update
Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Jalan Jalan
Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Travel Promo
4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

Jalan Jalan
Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.