Kompas.com - 01/03/2020, 17:07 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores Shana Fatina menjelaskan langkah konkret pelibatan warga dalam hal menjadikan wisata di Labuan Bajo jadi pariwisata berkelanjutan.

Menurut Shana, ia ingin menjadikan Labuan Bajo sebagai gerbang wisata untuk Nusa Tenggara Timur. Pada dasarnya, setelah wisatawan datang ke Labuan Bajo, selanjutnya ia akan berwisata juga ke daerah sekitar sana.

“Banyak yang melihat hanya Labuan Bajo yang dikembangkan. Padahal bukan itu konteksnya. Labuan Bajo hanya akan jadi hub saja. Setelah wisatawan datang, dia bisa wisata ke Sumba, Timor, tempat lainnya juga,” ujar Shana ketika ditemui di acara forum pariwisata Quality Tourist, Super Quality Destinations, Wonderful Indonesia di MarkPlus Main Campus EightyEight@Kasablanka Lantai 8, pada Jumat (28/2/2020).

Baca juga: Pulau Komodo Disarankan Terbuka untuk Umum, Bukan Wisata Super Premium

Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores telah mengembangkan konsep ini.

Mereka telah berkeliling ke 11 kabupaten yang ada di sekitar kawasan wisata Labuan Bajo untuk berkoordinasi dengan masyarakat serta pemerintah daerah setempat.

Mereka juga berkoordinasi dengan para bupati untuk membuat program memperkenalkan wisata berkelanjutan ini pada masyarakat.

Salah satu program yang akan dilakukan akan perkenalan materi soal pariwisata pada anak-anak sekolah di Labuan Bajo.

Mereka akan menyusun muatan lokal bersama para stakeholder seperti NGO dan juga komunitas tentang konservasi dan pariwisata untuk kemudian dimasukkan ke kurikulum sekolah dasar.

“Karena 40% anak di Labuan Bajo itu tidak pernah lihat komodo. Sederhananya seperti itu. Kami ingin membuat mereka aware bahwa mereka punya harta karun yang luar biasa,” tutur Shana.

Baca juga: Komodo Terus Memikat Turis, Kunjungan Turis Asing ke Labuan Bajo Naik

“Kemudian kedua, pendekatan ke pemda kabupaten. Kami ingin membuat mereka memahami aset-aset yang ada ini, bagaimana langkah yang bisa mereka lakukan untuk pengelolaan tapi tidak mengurangi nilai jual pariwisata,” lanjutnya.

Saat ini, Shana memaparkan bahwa pihak-pihak yang terlibat sedang dalam proses penyusunan dokumen yang diperlukan untuk pengenalan wisata berkelanjutan ini.

Penyamaan konteks soal narasi dan literasi pariwisata untuk objek-objek yang ada di Labuan Bajo harus dilakukan lebih dahulu.

Pemandangan matahari terbit di Pulau Padar, Nusa Tenggara TimurKompas.com/Silvita Agmasari Pemandangan matahari terbit di Pulau Padar, Nusa Tenggara Timur

Nantinya, dengan penyamaan konteks tersebut masyarakat bisa menyampaikan dan menceritakan ulang soal pariwisata di daerahnya ini dengan cara yang sama.

Berwisata ke Labuan Bajo bukan sekadar untuk melihat alam yang indah saja tapi juga banyak pelajaran yang bisa didapatkan dan itu semua diberikan langsung oleh masyarakat lokal.

Pelibatan masyarakat juga bukan hanya dengan memberikan pengetahuan soal pariwisata lewat kurikulum sekolah, tapi juga lewat pengembangan paket wisata premium untuk pasar wisatawan premium minat khusus.

“Intinya bagaimana masyarakat bisa mendapatkan manfaat paling besar. Di Taman Nasional Komodo itu ada tiga desa. Rencananya kami akan mengembangkan paket-paket wisata premium untuk pasar premium,” jelas Shana.

“Jadi masyarakat yang sudah memiliki pengetahuan baik akan berinteraksi dengan orang-orang yang juga berkualitas. Itu mengurangi risiko terjadinya isu sosial,” sambung dia.

Panorama Pulau Padar. SHUTTERSTOCK/PRAWAT THANANITHAPORN Panorama Pulau Padar.

Baca juga: Pariwisata Berkelanjutan dan Mengapa Indonesia Butuh Ini

Berbagai masalah memang kerap terjadi ketika mass tourism diterapkan. Banyak wisatawan yang tak mengerti soal budaya lokal di suatu daerah, melakukan hal yang tidak disukai masyarakat lokal, dan akhirnya menimbulkan isu sosial.

Shana mengklaim, dengan adanya konsep baru ini semua orang khususnya masyarakat lokal akan lebih diuntungkan. Salah satunya melalui penerimaan keuntungan.

Sebelumnya, tiket masuk ke Taman Nasional Komodo langsung dialihkan ke pemerintah pusat.

Dengan cara ini, ketika dimanfaatkan langsung di destinasi wisata dengan adanya berbagai paket wisata premium, masyarakat lokal yang akan langsung mendapat manfaatnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

5 Wisata Jakarta dan Sekitarnya dengan Promo Spesial 17 Agustus

Travel Promo
Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Lumba-lumba Muncul di Pantai Tiga Warna Malang, Dianggap Kejadian Langka

Travel Update
Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.