Kenapa Tempat Wisata Perlu Ditata Ulang Selama Pandemi Corona?

Kompas.com - 06/05/2020, 09:30 WIB
Ilustrasi Pariwisata Indonesia Dokumentasi Biro Komunikasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi KreatifIlustrasi Pariwisata Indonesia

 

Lintas sektor

Menurut Frans, hal ini bukan hanya kerja sektoral melainkan menyeluruh baik masyarakat, pemerintah, hingga akademisi.

Berbagai disiplin ilmu harus bekerja bersama-sama dan memperbaiki pendekatan-pendekatan kita untuk tidak hanya meningkatkan daya saing tapi juga daya keberlanjutan dari kegiatan kepariwisataan," terangnya.

Untuk itu, ia kembali menegaskan, penutupan tempat wisata dapat menjadi momentum baik untuk menyiapkan destinasi pariwisata ke depan.

"Saat ini momentum untuk untuk membenahi, reopening atau rebound untuk menyiapkan strategi," kata Frans.

"Yang kami tawarkan dari pemerintah adalah menerapkan dan mengaplikasikan pola kerja pariwisata berkelanjutan dengan parameter dan indikatornya secara komprehensif," kata Frans.

Hal serupa juga disampaikan Wakil Ketua Umum Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) sekaligus anggota ISTC David Makes.

Kata dia, pariwisata berkelanjutan akan menjadi peluang besar ke depannya, karena selain menjadi kebutuhan wisatawan, dari sisi investasi juga tidak terlalu besar.

Baca juga: [POPULER TRAVEL] The New Normal Pariwisata Indonesia

Ia pun memberi contoh sungai-sungai di Venesia, Italia yang biasanya dasar aliran sungai tidak pernah terlihat, justru kini menjadi bening dan banyak ikan dan lumba-lumba di sana.

"Tanpa harus melakukan reinvestment secara besar-besaran, tapi mengkapitalisasi yang sudah ada di sekitar destinasi, namun dengan sedikit sentuhan berkelanjutan maka bisa melahirkan pariwisata baru baik sebagai destinasi maupun sebagai sebuah produk pariwisata," kata David.

"Namun dibutuhkan pemimpin untuk dapat melahirkan yang kita sebut 'new normal' pariwisata," ujarnya.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas yang turut dalam teleconference mengatakan sependapat bahwa arah kebijakan pembangunan berkelanjutan menjadi peluang besar dalam menyambut pariwisata pasca pandemi.

Ia mengatakan pemerintah Kabupaten Banyuwangi telah siap dan memiliki program recovery pariwisata, salah satunya dengan pendekatan pariwisata berkelanjutan.

"Tinggal bagaimana konsistensi daerah membuat regulasi. Misalnya kami membuat Perdes bagaimana sawah tidak boleh dibangun, kemudian di sekitar bandara juga tidak boleh dibangun dan seterusnya," kata dia.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X