Kompas.com - 06/05/2020, 14:38 WIB

KOMPAS.com – Saat berkunjung ke Guangzhou, tepatnya di No. 56 Guangta Road, kamu akan melihat sebuah bangunan dengan menara masjid (minaret) setinggi 36 meter yang menjulang ke langit.

Baca juga: Libur Panjang, 85 Juta Wisatawan China Tercatat Plesiran di Negaranya

Mengutip Lonely Planet, menara masjid yang telihat seperti sebuah mercusuar tersebut merupakan bagian dari Masjid Huaisheng.

Masjid Huaisheng, juga dikenal sebagai Masjid Menara Cahaya atau Masjid Mercusuar, merupakan salah satu dari tiga masjid tertua di China.

Ada pun tiga masjid tertua lainnya adalah Masjid Quanzhou Kylin, Masjid Yangzhou Crane, dan Masjid Hangzhou Phoenix.

Dibangun oleh sahabat Nabi Muhammad SAW

Menurut Travel China Guide, Masjid Huaisheng sudah berdiri sejak tahun 627. Tepatnya pada masa Dinasti Tang sekitar tahun 618 – 907. Pada saat itu, agama Islam diperkenalkan di China untuk pertama kali.

Masjid Huaisheng dibangun oleh orang-orang Arab. Arti dari nama masjid tersebut adalah “mengingat orang bijak” untuk menghormati Nabi Muhammad SAW.

Sementara itu menurut China Highlight, Dinasti Tang merupakan periode di mana banyak sekali pedagang Muslim datang ke negeri tirai bambu melalui Silk Road.

Silk Road merupakan rute perdagangan yang menghubungkan negara-negara Timur dan Barat pada saat itu.

Kontak pertama Islam dengan China terjadi di Guangzhou. Selanjutnya, ajaran agama tersebut menyebar ke wilayah lain. Dapat dikatakan bahwa Guangzhou merupakan tempat lahirnya Islam di China.

Jika sebelumnya dikatakan bahwa Masjid Huaisheng dibangun oleh orang-orang Arab, tetapi konon katanya masjid tersebut dibangun oleh sahabat Nabi Muhammad SAW, Sa’ad bin Abi Waqqas.

Kendati dibangun oleh Sa’ad bin Abi Waqqas, tetapi Masjid Huaisheng bukanlah Masjid Abi Waqqas yang dipercaya memiliki makam sahabat nabi tersebut.

Masjid Abi Waqqas, masjd terbesar di Guangzhou, berlokasi di 901 Jiefangbei Road dan tidak berada di area dekat Masjid Huaisheng.

Beberapa kali hancur dan dibangun kembali

Kendati masih ada hingga kini, tetapi Masjid Huaisheng juga merupakan salah satu masjid tertua di dunia yang berhasil diselamatkan.

Sebab, masjid tersebut pernah dihancurkan, dan dibangun kembali selama beberapa kali seperti pada tahun 1350.

Masjid tersebut kembali dibangun lagi pada 1695 setelah hancur karena api. Ada kemungkinan masjid telah melewati beberapa renovasi yang tidak tercatat waktunya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.