Kompas.com - 14/05/2020, 11:18 WIB
Kebun sitrus Jeju ShutterstockKebun sitrus Jeju


KOMPAS.com – Bagi kamu yang berkesempatan mengunjungi Pulau Jeju di waktu seperti sekarang ini, akan mudah untuk menemukan buah jeruk berwarna oranye yang menggantung di pohon-pohon sepanjang jalan.

Orang-orang lokal Jeju menyebut mereka ‘hagyul’ atau (summer tangerine). Dilansir dari Korea Times, setelah bagian kulit tersebut yang tebal dikupas, penampakannya seperti jeruk.

Namun tak seperti jeruk pada umumnya, daging buah ini tak mengandung banyak air dan punya rasa yang asam.

Pohon-pohon jeruk ini sangat mudah ditemukan di Pulau Jeju, bahkan orang-orang bisa menemukannya hampir di mana saja.

Pohon tersebut ada di taman, kebun kecil di rumah-rumah warga, area pertanian, bahkan di taman hotel.

Baca juga: Sekitar 140.000 Turis Berkunjung ke Jeju di Tengah Pandemi Corona

Jeruk ini sudah jadi bagian dari kehidupan orang-orang Pulau Jeju sejak lama sekali. Para penduduk Jeju dibesarkan melihat pohon-pohon sitrus di dekat rumah mereka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahkan sebelum pohon jeruk tangerine yang jadi ciri khas Jeju diperkenalkan di sana dari Jepang pada 1950-an.

Pohon jeruk Jeju ini dipercaya sebagai spesies asing yang diperkenalkan di pulau tersebut sejak zaman dahulu kala.

Namun, jeruk Jeju baru-baru ini berhasil menarik perhatian orang-orang di luar Pulau Jeju.

“Permintaan terhadap buah ini jauh lebih tinggi dari produksi,” ujar petani jeruk tangerine, Kim Woo-jin.

Baca juga: Belum Berusia 20 Tahun? Dilarang Masuk ke Jeju Love Land

Woo-jin menjual jeruk yang ia tanamdi area pertaniannya di Kota Seogwipo lewat pusat perbelanjaan online. Banyak pelanggannya merupakan penduduk pulau utama Korea.

“Jeruk ini punya ukuran yang jauh lebih besar dan berat dari pada jeruk tangerine biasa. Hal itu membuat pohon hagyul ini memproduksi jumlah buah yang terbatas," kata Woo-Jin.

"Periode produksi yang relatif pendek yakni dari Mei hingga Juni adalah alasan lain yang menyebabkan permintaan bisa menyaingi suplai buahnya,” lanjutnya.

Pada masa lalu, produk utama Woo-jin adalah jeruk tangerine dan varietasnya. Namun ia mulai menjual hagyul sejak lima tahun lalu ketika banyak konsumennya yang meminta hagyul.

 

Pohon sitrus Jeju di halaman rumah warga di JejuShutterstock Pohon sitrus Jeju di halaman rumah warga di Jeju

Woo-jin mendapatkan penghasilan tambahan dengan menjual jeruk tersebut. Namun ia mengatakan, penghasilan dari buah musim panas tersebut tidak begitu menakjubkan.

“Ini karena terbatasnya produksi buah ini. Saya memang menjualnya untuk pelanggan saya karena mereka memintanya," kata Woo-Jin.

"Jadi bagi saya, menjual hagyul adalah sejenis layanan yang disediakan untuk mendapatkan kepuasan pelanggan,” lanjutnya.

Karena jumlah produksi yang terbatas, ia menjual hagyul berdasarkan aturan ‘siapa cepat dia dapat’.

Baca juga: Bosan dengan Seoul dan Pulau Jeju? Coba Pergi ke Jeolla

Para petani mulai memetik buat tersebut pada akhir April dan awal Mei setelah hujan musim semi terjadi, yang disebut oleh orang-orang lokal sebagai bracken rain karena tanaman akan tumbuh sangat cepat setelah hujan tersebut terjadi.

Di Pulau Jeju, pohon-pohon hagyul ditanam di dekat rumah-rumah warga atau berbagai bangunan, khususnya hanya untuk penghias semata.

Namun jerk ini sendiri sudah lama jadi buah yang harus dimiliki oleh petani lokal. Setelah jam kerja, para petani akan memetik buah tersebut dan membuat minuman menyegarkan seperti hagyul-ade atau mencampurnya dengan minuman lain untuk dibuat koktail.

Sementara hagyul sudah lama dikonsumsi petani Jeju, orang-orang di luar Pulau Jeju hanya baru-baru ini mengonsumsi sitrus ini.

Popularitas dari buah sitrus ini dimulai setelah resep-resep selai, minuman, dan saus yang dibuat dari hagyul muncul di televisi sekitar lima atau enam tahun lalu.

Baca juga: Berita Foto: Melancong ke Korea? Kunjungi Jeju Folk Village

 

Sitrus JejuShutterstock Sitrus Jeju

Di Jeju, Yang Nam-hee seorang petani sitrus yang berbasis di bagian barat Kota Seogwipo, mengatakan, buah ini populer di antara para pekerja kesehatan.

“Sebagian besar pelanggan setia saya bekerja di klinik atau rumah sakit. Saya tidak tahu kenapa pekerja kesehatan menyukai buah ini dari pada buah-buah lainnya,” ujar Nam-hee.

Ia juga mengatakan, menjual bibit pohon jeruk ini juga jadi bisnis yang menguntungkan, karena permintaan untuk pohon hagyul cukup tinggi.

“Orang-orang menanam pohon-pohon ini di kebun kecil mereka atau di luar bangunan-bangunan untuk hiasan,” kata Nam-hee.

“Para biarawati Katolik juga jadi pelanggan saya dan mereka membeli hagyul untuk dijadikan selai. Mereka menjualnya saat bazaar donasi," lanutnya.

Baca juga: Merasakan Suasana Permukiman Tradisional Korea di Jeju Folk Village

Kim Ji-soon, seorang chef dan ahli makanan Jeju mengatakan, jeruk jenis ini banyak digunakan secara luas di banyak makanan Jeju, bukan hanya selai dan koktail sitrus.

“Para warga Pulau Jeju telah lama menggunakan jeruk ini untuk makanan mereka. Di antara yang lain, rasa asam buah ini yang membuatnya jadi bahan sempurna untuk membuat saus," laya Ji-soon.

"Maka orang-orang di sini membuat saus asam dengan kecap dan jus hagyul. Mereka memakan ikan dengan mencelupkannya ke saus tersebut. Beberapa juga menggunakan sitrus ini untuk membuat dressing salad,” jelas Ji-soon.

Para penduduk Pulau Jeju juga banyak menggunakan buah ini untuk memberikan rasa unik pada makanan khas Jeju.

Woo-ji mengatakan, makanan Jeju menggunakan banyak bahan alami dengan lebih sedikit bubuk paprika merah dan karakteristik inilah yang membuat makanan Jeju sehat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.