Maskapai Diminta Jelaskan Soal Refund Tiket kepada Calon Penumpang

Kompas.com - 19/06/2020, 21:20 WIB
Ilustrasi tiket pesawat THINKSTOCKIlustrasi tiket pesawat


JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal Asosiasi Travel Agent Indonesia ( Astindo) Pauline Suharno mengungkapkan, maskapai penerbangan perlu menjelaskan terkait proses refund tiket kepada travel agent dan penumpang.

Ia menekankan agar maskapai memberikan informasi yang sesuai kepada kedua pihak.

"Jadi kadang-kadang itu ada ketidaksesuaian informasi dari maskapai. Customer kalau udah nanya dan kesal langsung nanya ke airlines, bagaimana refund-nya, lalu dijawab oleh airlines bahwa refund sudah diproses, tapi prosesnya proses apa?" kata Pauline dalam webinar Astindo bertajuk "Tantangan Kompleksitas Pengembalian Dana Industri Travel di Tengah Pandemi Covid-19" Kamis (18/6/2020).

Pauline menerangkan, maskapai belum jelas menginformasikan kepada travel agent dan penumpang terkait kejelasan tahapan proses refund.

Baca juga: Ini Penyebab Lamanya Refund Tiket Pesawat dari Travel Agent

"Jadi ini itu sudahnya sudah apa? Sudah dikerjakan, sudah dikeluarkan uangnya atau sudah apa nih? apa sudah baru dilihat saja? Sedangkan travel agent-nya belum terima apa-apa, approval nya saja belum diterima," ujarnya.

Lebih jauh, kata dia, maskapai penerbangan mengeluarkan peraturan yang berbeda setiap minggunya.

Hal tersebut menurutnya, kian menambah pekerjaan travel agent yang mana harus mengurus refund, juga harus membaca email dari maskapai.

Baca juga: Astindo Minta Pemerintah Berikan Solusi Soal Refund Top Up Deposit

Perjuangkan untuk mengembalikan dana penumpang secara tunai

Kondisi travel agent saat ini adalah memperjuangkan agar refund dapat dilakukan tunai kepada konsumen, bukan berupa travel voucher, menurut Pauline.

Ia mengatakan, travel agent sempat menolak peraturan pemerintah yang membolehkan maskapai mengembalikan dana dalam bentuk travel voucher.

"Karena di kondisi seperti ini, semua pasti maunya refund cash, dan kita pasti selalu dikejar-kejar oleh customer, tetapi ketika melihat kondisi pesawat, maka kami pikir travel voucher dapat dilakukan," terangnya.

Baca juga: Seberapa Besar Kasus Refund Tiket Penerbangan pada Masa Pandemi?

Ia pun berharap ketika kondisi pandemi telah berakhir, semua penumpang dapat kembali bepergian dengan menggunakan travel voucher.

"Semua bisa bepergian, jalan-jalan lagi, enggak usah re-route, reschedule dan lainnya. Ya kami berharap jangan ada refund, semua bisa berjalan normal lagi, supaya dunia pariwisata ini bisa bergeliat lagi," pungkasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X