Kompas.com - 21/03/2021, 21:31 WIB
Ilustrasi Yunani - Sebuah rumah dengan cat warna-warni di Desa Megalochori. SHUTTERSTOCK / PHOTOGRAPHER253Ilustrasi Yunani - Sebuah rumah dengan cat warna-warni di Desa Megalochori.


KOMPAS.com – Rumania dan Yunani sedang dalam tahap pembicaraan untuk capai perjanjian terkait skema perjalanan bersama. Kedua negara tersebut akan menerima pelancong yang sudah divaksinasi Covid-19 dari masing-masing negara.

Seperti dilansir Schengen Visa Info, Menteri Pariwisata Yunani Harry Theocharis menekankan bahwa mereka sangat bersemangat membuka pintu pariwisata mereka untuk para pelancong dari Rumania, bahkan sebelum Uni Eropa meluncurkan paspor vaksin mereka sendiri.

“Kami sangat ingin Uni Eropa bisa mempercepat prosedur rilisnya sertifikat kesehatan mereka sendiri,” kata Theocharis.

Namun hingga saat itu, pihaknya ingin berdiskusi dengan menteri pariwisata Rumania, sehingga dapat menerima wisatawan, bahkan sebelum mencapai perjanjian di tingkat Eropa.

Baca juga: Yunani akan Buka Kembali Pariwisata Pada Mei 2021

Saat ini Yunani sedang dalam tahap proses penerimaan paspor vaksin dari otoritas Rumania. Yunani berharap bisa menerima pelancong dari Rumania pertengahan April 2021, sebulan sebelum benar-benar membuka pintu mereka untuk pelancong lain pada 14 Mei 2021.

Lebih lanjut, ia juga menekankan bahwa semua orang yang telah menerima vaksin Covid-19 dan mereka yang memiliki antibodi Covid-19 atau bisa menunjukkan hasil bukti negatif Covid-19 akan bisa masuk ke Yunani mulai 14 Mei 2021.

Civil Aviation Authority (CAA) Yunani mengumumkan bahwa mereka melarang adanya penerbangan internasional hingga 22 Maret 2021 akibat kondisi pandemi Covid-19 di negara-negara lain.

Namun, jika memang ada penduduk Yunani yang ingin bepergian untuk alasan penting bisa tetap bepergian walaupun ada pelarangan tersebut.

Kastil Bran di Rumania. Kastil Bran di Rumania.

Saat ini hanya penduduk dari negara-negara di Uni Eropa dan juga pelancong dari Australia, Rwanda, Selandia Baru, Thailand, Korea Selatan, Singapura, dan Uni Emirat Arab yang bisa masuk ke Yunani.

Mereka juga masih harus melalui proses karantina tujuh hari saat kedatangan. Serta menunjukkan hasil negatif Covid-19 yang sampelnya diambil maksimal 72 jam sebelum dan juga mengisi Passenger Locator Form dari pemerintah Yunani.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.