Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumania dan Yunani akan Buat Perjanjian Skema Perjalanan, Buka untuk Wisatawan Pertengahan April

Kompas.com - 21/03/2021, 21:31 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Rumania dan Yunani sedang dalam tahap pembicaraan untuk capai perjanjian terkait skema perjalanan bersama. Kedua negara tersebut akan menerima pelancong yang sudah divaksinasi Covid-19 dari masing-masing negara.

Seperti dilansir Schengen Visa Info, Menteri Pariwisata Yunani Harry Theocharis menekankan bahwa mereka sangat bersemangat membuka pintu pariwisata mereka untuk para pelancong dari Rumania, bahkan sebelum Uni Eropa meluncurkan paspor vaksin mereka sendiri.

“Kami sangat ingin Uni Eropa bisa mempercepat prosedur rilisnya sertifikat kesehatan mereka sendiri,” kata Theocharis.

Namun hingga saat itu, pihaknya ingin berdiskusi dengan menteri pariwisata Rumania, sehingga dapat menerima wisatawan, bahkan sebelum mencapai perjanjian di tingkat Eropa.

Baca juga: Yunani akan Buka Kembali Pariwisata Pada Mei 2021

Saat ini Yunani sedang dalam tahap proses penerimaan paspor vaksin dari otoritas Rumania. Yunani berharap bisa menerima pelancong dari Rumania pertengahan April 2021, sebulan sebelum benar-benar membuka pintu mereka untuk pelancong lain pada 14 Mei 2021.

Lebih lanjut, ia juga menekankan bahwa semua orang yang telah menerima vaksin Covid-19 dan mereka yang memiliki antibodi Covid-19 atau bisa menunjukkan hasil bukti negatif Covid-19 akan bisa masuk ke Yunani mulai 14 Mei 2021.

Civil Aviation Authority (CAA) Yunani mengumumkan bahwa mereka melarang adanya penerbangan internasional hingga 22 Maret 2021 akibat kondisi pandemi Covid-19 di negara-negara lain.

Namun, jika memang ada penduduk Yunani yang ingin bepergian untuk alasan penting bisa tetap bepergian walaupun ada pelarangan tersebut.

Kastil Bran di Rumania. Kastil Bran di Rumania.

Saat ini hanya penduduk dari negara-negara di Uni Eropa dan juga pelancong dari Australia, Rwanda, Selandia Baru, Thailand, Korea Selatan, Singapura, dan Uni Emirat Arab yang bisa masuk ke Yunani.

Mereka juga masih harus melalui proses karantina tujuh hari saat kedatangan. Serta menunjukkan hasil negatif Covid-19 yang sampelnya diambil maksimal 72 jam sebelum dan juga mengisi Passenger Locator Form dari pemerintah Yunani.

Menteri Pariwisata Rumania Caludiu Nasui mengatakan bahwa otoritas Rumania akan mengambil keputusan akhir terkait masalah tersebut. Menurut dia, upaya tersebut adalah tujuan yang akan diambil.

Yunani dikunjungi lebih dari satu juta pelancong asal Rumania setiap tahunnya sebelum pandemi Covid-19 melanda dunia.

Baca juga: Eropa Siapkan Sertifikat Digital untuk Mudahkan Perjalanan Antarnegara

Komisi Uni Eropa sebelumnya sempat menjabarkan rencana mereka soal peluncuran Digital Green Certificates.

Sertifikat ini nantinya akan memfasilitasi proses perjalanan untuk semua orang yang telah divaksinasi serta diharapkan bisa membantu sektor pariwisata pulih dari dampak pandemi Covid-19.

Namun, komisi tersebut menegaskan bahwa sertifikat tersebut hanya akan digunakan di dalam Uni Eropa saja pada awalnya. Mereka tidak memberikan informasi apa pun terkait negara-negara lainnya.

Saat ini negara-negara yang sudah mendukung Digital Green Certificates ini di antaranya adalah Portugal, Spanyol, Italia, Denmark, Hungaria, Yunani, dan Islandia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Travel Tips
Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Travel Update
Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com