Kompas.com - 02/04/2021, 08:08 WIB
Area camping di Jungle Milk Lembang, dengan kuda-kuda yang dilepaskan di sekitarnya untuk merumput dengan bebas. Dok. Jungle MilkArea camping di Jungle Milk Lembang, dengan kuda-kuda yang dilepaskan di sekitarnya untuk merumput dengan bebas.


KOMPAS.com – Ada sebuah kawasan private camp ground baru di Lembang, Jawa Barat. Tepatnya di area bawah Gunung Tangkuban Parahu yang terkenal.

Adalah Jungle Milk, kawasan seluas 25 hektar yang menawarkan aktivitas camping dan piknik privat, serta atraksi wisata lainnya di tengah kawasan hutan yang sepi dan jauh dari keramaian kota.

“Bukanya itu baru di awal tahun 2021, Januari awal. Tapi kalau lahannya sendiri sudah dikelola 18 tahun. Tapi untuk penangkaran kuda, sapi. Wisata sendiri itu baru di awal tahun ini,” kata Owner sekaligus pengelola Jungle Milk Astrid Rijker kepada Kompas.com, Selasa (23/3/2021).

Ide awal menjadikan lahan penangkaran kuda dan sapi tersebut menjadi kawasan wisata berawal dari keinginan Astrid dan keluarga untuk liburan ke tempat yang jauh dari banyak orang.

Baca juga: Soekapi Camp Bogor, Camping ala Hotel di Lereng Gunung Salak

“Kalau kita staycation di hotel, ini jalan-jalannya kemana karena masih di dalam gedung. Akhirnya kita sekeluarga coba camping di situ," sambung dia.

Dari situ, Astrid merasa jika tempat itu pas dijadikan wisata camping yang udaranya sejuk karena anak-anaknya sendiri bisa interaksi langsung dengan kuda dan bisa bebas berlarian.

Dari sanalah akhirnya dirinya mengubah lahan penangkaran hewan tersebut menjadi kawasan wisata camping privat dengan nama Jungle Milk.

Konsep wisata privat

Konsep wisata yang diusung oleh Jungle Milk adalah privat. Maka dari itu, jumlah pengunjung harian ke Jungle Milk juga dibatasi. Untuk camping privat, per harinya dibatasi hanya 65 orang saja. Sementara aktivitas piknik maksimal 70 orang saja.

“Pengunjung yang bisa masuk ke area itu hanya yang sudah reservasi. Termasuk untuk survei atau apa pun itu case-nya enggak diperbolehkan masuk. Jadi dari security sudah dicek duluan reservasinya,” jelas Astrid.

Kafe 24 jam di Jungle MilkDok. Jungle Milk Kafe 24 jam di Jungle Milk

Maka dari itu, setiap pengunjung yang mau datang harus melakukan reservasi minimal H-1 sebelum kedatangan. Mereka bisa mengambil beberapa paket wisata yang ditawarkan. Ada paket camping dan juga paket piknik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.