Kompas.com - 25/05/2021, 10:10 WIB
Naik sepeda motor di lautan pasir Gunung Bromo. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYANaik sepeda motor di lautan pasir Gunung Bromo.

KOMPAS.com – kawasan Gunung Bromo merupakan salah satu tempat wisata alam favorit masyarakat.

Tak hanya bagi wisatawan domestik, Gunung Bromo juga sudah terkenal sampai mancanegara. Saat tidak ada pandemi Covid-19, banyak wisatawan asing yang berkunjung ke sana.

Menuju Bromo pun bisa dilakukan dengan naik kendaraan pribadi, yakni sepeda motor. Dengan berkunjung naik motor, Bromo seolah lebih bebas untuk dieksplorasi.

Baca juga: Catat! 5 Tempat di Bromo Ini Hanya Bisa Dikunjungi setelah Booking Online

Kompas.com sempat menjajal bagaimana serunya menjelajah Gunung Bromo naik motor pada Selasa (23/3/2021). Perjalanan dimulai dari Kota Solo, Jawa Tengah.

Hari pertama: Menuju kawasan Bromo

Kompas.com memulai perjalanan pada pagi hari sekitar pukul 05.30 WIB. Naik sepeda motor, perjalanan hanya bisa dilakukan melalui jalan non-tol.

Jika berangkat pagi dan belum sarapan, maka sarapan bisa dilakukan di Kota Karanganyar. Memang banyak warung yang belum buka, tetapi sudah banyak pedagang nasi liwet yang berjualan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Harga nasi liwet sangat terjangkau, mulai Rp 5.000 sampai Rp 15.000 tergantung lauk, seperti suwir ayam, telur, atau paha ayam.

Ilustrasi nasi liwet khas Solo.SHUTTERSTOCK/ TUPAITERBANG Ilustrasi nasi liwet khas Solo.

Setelah makan, perjalanan dilanjutkan. Rute yang Kompas.com gunakan adalah melalui Magetan, Madiun, Nganjuk, Jombang, Mojokerto, Pasuruan, kemudian Probolinggo.

Kompas.com tiba di Kota Probolinggo sekitar pukul 13.30 WIB dan berhenti makan siang di Alun-alun Probolinggo. Setelah makan, perjalanan dilanjutkan menuju Bromo.

Baca juga: 5 Tempat Menemukan Nasi Liwet di Kota Solo

Sekitar pukul 15.30 WIB, Kompas.com tiba di Homestay Bromo Indah yang ada di Cemorolawang, Ngadisari, Sukapura, Probolinggo, sangat dekat dengan pos retribusi Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS).

Menjelang sampai lokasi, pengunjung harus membayar retribusi yakni Rp 20.000. Pos retribusi ini berbeda dari pintu masuk TNBTS.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Jepang Hentikan Semua Reservasi Penerbangan, Antisipasi Varian Covid-19 Omicron

Travel Update
Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Etika Naik Garuda Indonesia, Jinjing Tas Ransel!

Travel Tips
Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Geser Paris, Tel Aviv Kini Jadi Kota Termahal di Dunia

Travel Update
NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

Travel Update
Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Travel Update
Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Travel Update
Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Travel Tips
Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Travel Update
Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Travel Update
Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.