Kompas.com - 17/09/2021, 16:19 WIB

 

KOMPAS.com – Wisatawan yang ingin melihat seperti apa bentuk rumah adat suku Batak bisa berkunjung ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur, tepatnya di Anjungan Sumatera Utara (Sumut).

Anjungan ini memiliki lima rumah adat yaitu Batak Toba, Pakpak Dairi, Nias, Karo, dan Simalungun. Kompas.com berkesempatan mengunjungi rumah adat Batak Toba, Senin (13/9/2021).

Di dalam rumah adat tersebut terdapat beragam koleksi unik yang sudah bisa ditemukan sesaat setelah memasuki pintu masuk. Berikut Kompas.com rangkum, Jumat (17/9/2021).

Baca juga:

Perlu dicatat bahwa saat ini Anjungan Sumut sedang ditutup untuk renovasi. Namun, kamu bisa jadikan tulisan ini sebagai referensi saat anjungan dibuka kembali.

1. Tongkat Tunggal Panaluan

Salah satu koleksi unik yang bisa ditemukan adalah tongkat Tunggal Panaluan yang memiliki cerita di baliknya.

“Filosofinya tentang dulu ada raja yang punya anak kembar, tetapi sempat berhubungan badan di hutan. Orang Batak tidak boleh menikah semarga dan sekeluarga, alam murka,” ujar Pemandu Wisata Anjungan Sumut bernama Gunin saat ditemui di rumah adat Batak Toba.

Dia melanjutkan, dua anak tersebut akhirnya tersedot ke dalam sebuah pohon besar yang membuat sang raja meminta bantuan beberapa dukun.

Alat musik tradisional yang dapat dilihat di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).kompas.com / Nabilla Ramadhian Alat musik tradisional yang dapat dilihat di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).

Kendati demikian, para dukun tersebut ternyata dengan mudah dikalahkan oleh kekuatan alam. Mereka pun tersedot ke dalam pohon.

“Dipotonglah pohon itu. Ditebang dan diukir berdasarkan orang-orang yang tersedot ke situ. Makanya tongkat ini punya motif wajah orang-orang yang tersedot, dengan motif paling atas adalah raja itu,” sambung Gunin.

2. Boneka sigale-gale

Tidak jauh dari tongkat Tunggal Panaluan adalah boneka sigale-gale, boneka kayu yang bentuknya menyerupai manusia.

Gunin mengatakan, boneka ini biasa digunakan untuk pertunjukan seni dan upacara adat. Kisah sigale-gale bermula dari kesedihan seorang raja yang kehilangan putranya di medan perang.

Sigale-gale biasa dimainkan dengan diiringi gondang bolon, sekelompok alat musik tradisional Batak Toba,” tuturnya.

3. Koleksi pahatan kayu

Di dekat tongkat Tunggal Panaluan adalah deretan koleksi pahatan kayu yang diukir oleh para seniman Batak Toba.

Kerajinan ukiran kayu yang dapat dilihat di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).kompas.com / Nabilla Ramadhian Kerajinan ukiran kayu yang dapat dilihat di rumah adat Batak Toba di Anjungan Sumatera Utara, TMII, Jakarta, Senin (13/9/2021).

Menurut Gunin, jika diperhatikan, deretan ukiran kayu di rumah adat tersebut memiliki bentuk wajah seperti sigale-gale.

Wisatawan yang berkunjung bisa membelinya sebagai oleh-oleh. Harganya berada pada kisaran ratusan ribu Rupiah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.